memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Komentar: Pertanyaan muncul tentang rencana pemeliharaan militer Indonesia setelah tenggelamnya kapal selam

MELBOURNE: Tenggelamnya kapal selam Indonesia berusia 40 tahun pekan lalu dan hilangnya personel angkatan laut Indonesia di atas kapal di utara Bali pekan lalu menggemakan kerugian besar di Indonesia.

Di antara pertanyaan yang diajukan setelah insiden ini adalah kemungkinan untuk terus mengoperasikan pangkalan keselamatan yang menua – dan secara lebih rinci, ketika negara tersebut baru-baru ini mengoperasikan tiga kapal selam lagi dalam lima tahun terakhir yang dapat mencegah terulangnya tragedi semacam itu.

Lebih banyak suara mendesak untuk memindahkan kapal selam saudara perempuan, KRI Kagra, atau setidaknya mendarat sampai dasar lautnya diperiksa.

Indonesia, dengan daratan yang luas, perairan regional, dan wilayah udaranya, perlu mencapai keseimbangan karena anggarannya yang terbatas, meskipun para analis telah menunjukkan dengan tepat bahwa hal itu memerlukan tingkat perlindungan pangkalan tertentu.

Baca: Komentar: Tragedi kapal selam Indonesia mengungkap fakta tragis operasi penyelamatan internasional

Situs-situs lama di Indonesia

Analis menunjukkan bahwa penarikan peralatan miliaran dolar sebelum Angkatan Bersenjata mencapai masa kerja penuh mereka tidak masuk akal secara finansial.

Penyelidikan tentang penyebab tenggelamnya kapal mungkin memberikan lebih banyak penjelasan, tetapi untuk saat ini, tidak ada penyebab baru yang muncul. Jadi militer Indonesia akan beroperasi bahkan di pangkalan lama bekas, dan negara kepulauan memiliki cukup aset untuk memastikan keamanannya.

Ini termasuk bekas kapal angkatan laut Jerman Timur yang dibeli dan diperbarui pada 1990-an, latihan Hawk buatan Inggris, dan jet serang ringan yang sudah beroperasi selama lebih dari tiga dekade.

F-16 Indonesia. (File foto: AFP)

Militer Indonesia juga mengoperasikan pesawat angkut Lockheed-Martin C-130 Hercules, beberapa di antaranya berusia di atas 60 tahun.

Ini telah meningkatkan jet tempur F-16 Angkatan Udara AS ke standar baru dalam beberapa tahun terakhir, dan telah mengusir pesawat tempur topan Eurofighter bekas dari Austria ketika Indonesia berusaha untuk memodernisasi angkatan udaranya dan memperluas pertahanannya. Ruang udara.

Campuran platform

Ini bukan praktik yang terbatas pada negara besar atau kaya. Hampir setiap tentara memiliki campuran pangkalan baru dan lama di kargo, beberapa di ambang istirahat dan perubahan.

Nyatanya, Singapura sudah tidak asing lagi dengan praktik ini. Kapal selam kelas Challenger yang dioperasikan oleh Naval Republic of Singapore diperoleh dari Swedia, diperbarui dan ditingkatkan untuk tujuan tersebut.

Keempatnya sudah berusia 30-an ketika RSS mengambil alih pada akhir 1990-an, dua di antaranya masih dalam layanan.

Baca: Komentar: Temui udang beracun baru Angkatan Laut Singapura. Mereka bahkan menyebutnya ‘tak terkalahkan’

Jet tempur F-16 RSAF juga sedang ditingkatkan, yang hanya akan pensiun dari tahun 2030-an, yang berarti jet tertua akan berusia sekitar 35 tahun pada saat itu.

Bagian dari strategi ini terkadang melibatkan pembelian situs keamanan bekas. Di luar biaya akuisisi awal yang rendah, peralatan keamanan bekas dilengkapi dengan riwayat pengguna, sehingga pembeli cenderung tidak terkejut dengan masalah dalam mengoperasikan sistem yang dibeli jika dilengkapi dengan ketekunan yang tepat dengan kebiasaan yang tidak diketahui dan mantan operator.

Mereka mengetahui tingkat kegagalan masing-masing suku cadang atau aksesori berdasarkan riwayat perawatan mantan operator, dan mendapatkan gambaran yang jelas tentang suku cadang apa yang perlu disimpan dan suku cadang apa yang harus diperhatikan saat melakukan pemeliharaan.

Kapal selam Indonesia

Upeti dibayarkan pada upacara KRI Nangala. (Foto: Abby)

Membeli peralatan bekas memberi suatu negara kemampuan untuk “bersiap-siap”, yang berarti dapat memenuhi kebutuhan darurat dengan cepat daripada harus menunggu jet tempur, tank, atau kapal perang baru dirancang dan dibangun, yang dapat memakan waktu bertahun-tahun .

Biaya pemeliharaan lebih tinggi dengan usia platform

Biaya pengoperasian dan pemeliharaan platform secara alami naik seiring bertambahnya usia. Untuk alasan ini, peralatan tersebut harus dirawat dengan baik. Kemudahan servis dapat dikompromikan dan biaya tambahan akan dikenakan pada pesawat tempur.

KCR Nangala, kapal selam kelas Kekra 209, diluncurkan 40 tahun lalu setelah orang Indonesia pertama kali membelinya dari Jerman.

Media Indonesia telah melaporkan bahwa kapal selam tersebut melewatkan masa pemeliharaan yang direncanakan pada tahun 2020, yang telah disalahkan oleh beberapa pihak atas epidemi COVID-19.

Meskipun belum jelas apakah siklus pemeliharaan yang terlewat terkait dengan tenggelamnya kapal tersebut, para penyelidik mengatakan mereka akan melihat kerentanan usia di kapal selam, jadi tidak ada keraguan bahwa penyelidikan atas insiden tersebut akan melihat dari sudut ini.

Baca: Komentar: Kapal selam menghadapi tantangan besar di bawah air – tidak ada batasan untuk kesalahan

Diperlukan program yang kuat

Tantangan utama bagi pesawat tempur saat mengoperasikan peralatan lama adalah memastikan bahwa sistem ini sesuai dalam menghadapi keusangan. Seiring bertambahnya usia peralatan, rencana perawatan yang kuat dan tepat waktu menjadi lebih penting, termasuk penggunaan perawatan pencegahan sebelum membuat kemungkinan masalah.

Ini akan mencakup inspeksi ekstensif, seringkali dengan data yang dikumpulkan dari pengalaman pabrikan atau operator lain, bersama dengan data dari sistem serupa jika memungkinkan, terutama untuk tanda-tanda korosi atau kelelahan logam.

Kita perlu menyelidiki apakah perkakas modern untuk menstabilkan peralatan dapat digunakan untuk menjaga kemampuan servis sistem lama pada tingkat yang cukup tinggi.

Ini termasuk penggunaan model logistik berbasis kinerja berbasis data, yang menghasilkan biaya layanan yang lebih rendah, kinerja pemeliharaan, dan biaya yang lebih rendah selama siklus hidup situs.

Misalnya, Royal Australian Air Force (RAAF) telah mengontrak Airbus Australia untuk memelihara pesawat angkut Lockheed-Martin C-130J Hercules di bawah perjanjian dukungan logistik berbasis kinerja sejak 2009.

Menteri Pertahanan Christopher Pine adalah anggota Morrison yang paling moderat

Kemudian Menteri Pertahanan Australia Christopher Pine berbicara pada konferensi pers. (Foto: AFP / CHARLY TRIBALLEAU)

Menteri Pertahanan Australia Christopher Pine memperkirakan bahwa perpanjangan kontrak yang ditandatangani pada 2018 akan menghemat satu juta 10 juta (US $ 7,8 juta) antara 2019 dan 2024.

RAAF, pada bagiannya, telah meningkatkan model stabilitas ini dengan meningkatkan ketersediaan armada 12 armada lebih dari 20-an, dengan rata-rata satu pesawat tambahan selama periode 18 bulan.

Dengan ini, warga Australia akan dapat melaksanakan lebih banyak misi dengan pesawat terbang, membawa personel, material, dan peralatan untuk mendukung operasi militer Australia di luar negeri, serta melaksanakan pelatihan dan operasi bantuan kemanusiaan ke Pasifik Selatan.

Meningkatkan program terutama untuk memastikan bahwa situs tersebut kompatibel dapat meningkatkan kemudahan servis perangkat lama, yang akan lebih jarang rusak dengan mengganti area tertentu.

Contoh bagus lainnya adalah peningkatan Singapura menjadi kapal perang A4 Skyhock lengan 70 detik pada tahun 1990-an. Mesin pesawat tua dan semakin tidak dapat diandalkan, yang sebagian besar mengambil bagian dalam perang penerbangan di Vietnam saat bekerja dengan Angkatan Laut dan Korps Marinir AS pada 1960-an, diubah menjadi alternatif modern dan kuat.

Langkah tersebut tidak hanya secara signifikan meningkatkan kinerja pesawat jet, tetapi juga secara langsung mengatasi masalah keselamatan karena secara efektif mengakhiri kecelakaan skyhaw RSAF yang diakibatkan oleh kegagalan NSA pada pertengahan 1980-an.

Lebih khusus lagi, hampir 50 tahun setelah jet yang ditingkatkan meluncur dari lokasi pabrik, pesawat terakhir akan dapat terus melayani RSAF hingga pensiun pada tahun 2012.

Baca: Komentar: Rute Mendapatkan F-35 dan Siap ke Singapura

Baca: Komentar: Pesawat RSAF tak bersuara dan warga yang mengganggu – butuh kompromi

Fokus pada layanan di atas usia platform

Merupakan tanggung jawab keuangan militer untuk terus mengoperasikan peralatan lama. Mereka harus mengekstraksi sebanyak mungkin nilai dari peralatan keamanan yang mahal dan tidak boleh menganggap enteng kehati-hatian finansial.

Namun, untuk melakukannya diperlukan rencana yang kuat untuk memastikan kemudahan servis, keamanan, kinerja, dan nilai uang.

Kalaupun ada, tragedi KRI Nangala ini menggambarkan betapa banyak uang dan perhatian yang harus dikeluarkan untuk pemeliharaan angkatan laut Indonesia. Ini adalah sisi geeky dari keamanan nasional dibandingkan dengan peralatan baru yang mengkilap, tetapi ini adalah area yang tidak bisa diabaikan.

Mike Yeo adalah koresponden Asia untuk Defense News, sebuah publikasi pertahanan yang berbasis di AS.

READ  Setelah masa gejolak, perlindungan IDERA kini meluas ke pemberi pinjaman luar negeri di Indonesia