memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Komentar: Pemilu Indonesia 2024 akan mengadu elit partai dengan tokoh populer

Anees, Ganjar dan Antica semua bisa berjuang dalam beberapa bulan mendatang untuk mendukung partai atau koalisi yang kuat, kecuali Nastem menang, karena dua atau lebih partai mencapai ambang untuk nominasi bersama. Hal ini menjelaskan mengapa pemimpin partai menikmati keuntungan yang berbeda dibandingkan individu non-partai dalam persaingan nominasi PP.

Sebuah kompetisi populer

Secara pribadi, para pemimpin partai meratapi dampak yang tidak proporsional dari jajak pendapat berbasis popularitas terhadap calon presiden partai mereka.

Dalam pandangan elite partai, hak konstitusional untuk mencalonkan capres dan cawapres ada. Banyak elit juga percaya bahwa partai mereka dapat naik ke atas mantel mereka untuk mendapatkan lebih banyak suara dalam pemilihan umum jika mereka adalah calon presiden dari partai mereka.

Jika elit partai membekukan kandidat terdepan saat ini dalam pemilihan presiden 2024 (kecuali Prabowo, yang masih memimpin sebagian besar jajak pendapat), itu bisa menandai perubahan dalam politik Indonesia.

Jokowi adalah kader PTI-B biasa yang, di luar dugaan, menjadi calon presiden dari partainya pada 2014. Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang merupakan pemimpin Partai Demokrat, bahkan tidak menjadi pemimpinnya dalam pemilihan presiden 2004. Dia berkuasa karena popularitasnya di mata para pemilih.

Baik SBY maupun Jokowi mengalahkan para pemimpin partai besar, menunjukkan bahwa popularitas massa merupakan faktor penting dalam pemilihan sebelumnya.

Tokoh-tokoh partai akan diuntungkan jika calon non-partai atau pekerja biasa populer seperti Anies, Ganjar dan Ridwan Kamil gagal mendapatkan nominasi partainya. Para pemimpin partai tampaknya menggunakan hak veto mereka untuk mendapatkan tiket ini untuk diri mereka sendiri.

Bahkan jika tokoh populer seperti Anies dan Ganjar berhasil mendapatkan dukungan dari partai politik mana pun, mereka akan terdegradasi ke pencalonan wakil presiden. Ini karena para pemimpin partai petahana sangat mendorong mundur kandidat non-partai.

READ  Indonesia akan memperkenalkan keringanan pajak baru untuk penjualan properti dan mobil