memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Komentar: Membuat sektor swasta memainkan peran yang lebih besar dalam membiayai kesuksesan olahraga

Perkembangan terkini di kancah olahraga lokal telah menarik tingkat minat yang lebih tinggi dari biasanya dari sekelompok penggemar.

Kemenangan pembalap National Shuttle Lu Qin Yu di Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis menghasilkan banyak dukungan, termasuk janji keuangan dari perusahaan dan individu.

Yang paling menonjol adalah sumbangan 200.000 dolar Singapura dari seorang pengusaha Indonesia.

Secara total, sekitar 420.000 dolar Singapura telah dikumpulkan untuk Loh, yang akan menempatkannya dalam posisi yang baik saat ia terus membangun menuju tujuan dan kesuksesannya di Olimpiade 2024.

Sekarang saatnya untuk mempertimbangkan apakah dukungan ini pada akhirnya bermanfaat bagi atlet sepanjang kariernya, dalam konteks ekosistem inisiatif yang lebih luas yang bertujuan untuk mempromosikan olahraga di negara ini.

Berbagai dukungan

Menteri Kebudayaan, Masyarakat, dan Pemuda Edwin Tong mengatakan di Parlemen baru-baru ini bahwa pemerintah menginvestasikan rata-rata sekitar S$90 juta setiap tahun untuk mengembangkan dan mengoperasikan infrastruktur dan peralatan seperti stadion, lintasan lari, dan gimnasium.

S$70 juta lainnya disuntikkan ke Sistem Olahraga Kinerja Tinggi Nasional, yang menjaga atlet elit dan memberi mereka dukungan “satu atap”.

Menteri mengatakan dukungan keuangan ini adalah bagian dari ekosistem yang lebih luas yang melampaui “dolar dan sen” dan mencakup penyediaan layanan pembinaan, ilmu olahraga dan kedokteran.

Sebagai mantan atlet dan direktur olahraga, saya berpendapat bahwa tingkat dukungan dana yang diberikan kepada atlet rata-rata tidak cukup untuk membangun karir dalam pengertian tradisional.

Dalam banyak kasus, dukungan pemerintah hanya akan cukup untuk memastikan bahwa atlet tidak meninggalkan terlalu banyak uang ketika mereka pensiun dari olahraga, dan tentu saja tidak cukup untuk membangun tabungan atau sarang telur, yang merupakan tujuan kebanyakan orang ketika mereka memulai karir.

Ini bukan pendekatan yang secara intrinsik salah, karena tidak boleh diserahkan kepada pembayar pajak untuk mendukung suatu profesi atau industri, yang tidak akan berkelanjutan dalam jangka panjang.

Namun, ini menyisakan celah dalam hal membangun infrastruktur olahraga yang dapat mendukung atlet penuh waktu yang berusaha mencapai level setinggi mungkin.

Lebih dari sekedar dana pemerintah

Jadi sektor swasta adalah kunci untuk menutup kesenjangan pembiayaan.

Seperti yang kita lihat bersama Luo, kisah sukses olahraga dapat dan akan menarik perhatian perusahaan dan donor kaya.

READ  Widodo ingin semua atlet divaksinasi sebelum program PON di Papua

Tapi uang yang dikumpulkan untuk Loh adalah kontribusi satu kali, bukan komitmen untuk rencana multi-tahun atau program yang mendukung prestasi olahraga tingkat tinggi.

Juara dikembangkan selama bertahun-tahun dan bahkan puluhan tahun kerja keras, pengorbanan dan komitmen.

Oleh karena itu, meskipun dukungan yang mengalir deras setiap kali seorang atlet Singapura berhasil mencapai panggung olahraga global adalah hal yang luar biasa, fakta bahwa dukungan itu sering kali singkat berarti bahwa hanya ada sedikit manfaat jangka panjang yang berkelanjutan bagi atlet atau olahraga individu tersebut. .

Sebaliknya, apa yang mungkin paling bermanfaat adalah sponsor yang bersedia berkomitmen untuk dukungan jangka panjang selama beberapa tahun, dengan fokus membantu federasi olahraga nasional mengembangkan jalur pengembangan bakat, dan dengan insentif keuangan yang dibangun untuk mendorong atlet mengejar kesuksesan tambahan di berbagai kompetisi Alih-alih membuat keuntungan besar setelah satu kemenangan penting.

Ada berbagai contoh dari seluruh dunia di mana dukungan perusahaan telah berakar.

Di Korea Selatan, ada tradisi di mana para chaebol atau konglomerat besar “mengadopsi” olahraga ini untuk mendukungnya di tingkat nasional, dengan CEO top dari perusahaan-perusahaan ini juga bekerja untuk konfederasi.

Misalnya, Samsung dikaitkan dengan atletik sementara Hyundai mendukung panahan. Pendanaan dan kepemimpinan ini memastikan bahwa olahraga ini akan dapat tumbuh selama bertahun-tahun, yang telah terbayar dengan tantangan atlet Korea untuk medali di tingkat Olimpiade di berbagai acara.

Contoh lain adalah Jerman, di mana raksasa farmasi dan ilmu hayati multinasional Bayer telah mendukung olahraga dan hiburan tingkat elit sejak awal abad ke-20.

Bayer mensponsori atlet dan tim individu, dan juga mendanai dan berinvestasi dalam fasilitas dan infrastruktur.

Ini mendukung sekitar 50 olahraga dan telah berkontribusi pada 70 medali Olimpiade, 90 medali Paralimpiade dan lebih dari 200 medali kejuaraan dunia.

Ada banyak contoh lain dari dukungan perusahaan yang kita lihat secara luas di negara-negara lain yang haus olahraga seperti Amerika Serikat dan Australia.

Atlet dan federasi harus melakukan bagian mereka

Membangun budaya olahraga sejati di Singapura sangat penting jika kita ingin melihat kesuksesan masa depan bagi para atlet kita dan peningkatan yang sepadan dalam dukungan perusahaan untuk olahraga.

READ  Olimpiade Tokyo: Pejabat bersepeda Jerman dipulangkan setelah komentar rasis | Olahraga | Berita sepak bola Jerman dan berita olahraga internasional terpenting | DW

Pekerjaan ini masih dalam proses, tetapi sangat menggembirakan mendengar Tuan Tong menyoroti budaya olahraga sebagai salah satu bidang fokus pemerintah selama pidatonya baru-baru ini di Parlemen.

Di tingkat mikro, federasi olahraga dan atlet individu harus melakukan bagian mereka untuk mendorong lebih banyak perusahaan untuk melihat ke sektor olahraga. Ada tiga bidang di mana perbaikan akan diterima.

Pertama, karena semakin banyak atlet mulai berjuang untuk kinerja dan kinerja kelas dunia di panggung dunia, federasi olahraga nasional dan para atlet itu sendiri harus melakukan yang terbaik untuk menandai perjalanan dan upaya mereka, kutil dan semuanya.

Sebagian besar penggemar olahraga tertarik pada pasang surut kehidupan atlet, dan kisah cobaan, kesengsaraan, dan kemenanganlah yang membuat kami tetap terlibat.

Dengan menarik lebih banyak penggemar, atlet dan federasi dapat menawarkan proposisi nilai yang lebih menarik bagi calon sponsor dalam hal visibilitas dan peluang branding.

Ada beberapa cerita hebat di luar sana.

Misalnya, saat ini pembuat kayak nasional Soh Sze Ying, Brandon Ooi dan Deborah Saw berkantor pusat di Budapest, Hongaria, yang merupakan pusat olahraga yang kuat.

Mereka memutuskan untuk mengejar lebih banyak gelar akademis di sebuah universitas di sana yang menawarkan beasiswa, yang memungkinkan mereka untuk tinggal di Hongaria untuk waktu yang lama.

Demi berlatih dan bersaing melawan yang terbaik di dunia dengan harapan meraih medali di Asian Games dan seterusnya, mereka melepaskan diri dari teman dan keluarga mereka untuk pindah ke luar negeri selama dua tahun di tengah pandemi.

Tidak banyak yang dikatakan tentang kisah mereka, yang mewakili banyak atlet lain yang mengejar impian olahraga mereka, dan lebih banyak publisitas pasti akan membantu melibatkan sponsor potensial.

Menggunakan media sosial dan teknologi seluler, membangun publisitas seperti itu dapat dijangkau oleh setiap atlet.

Kedua, federasi dan atlet harus bisa berpikir strategis dalam hal melibatkan penyandang dana dan sponsor.

Sebagian besar perusahaan akan terbiasa mengharapkan pengembalian tertentu atas investasi mereka di dunia bisnis, dan meskipun olahraga adalah proposisi yang sedikit berbeda, itu tidak boleh dilihat hanya sebagai tujuan amal.

READ  Pemain bulu tangkis Indonesia akan berangkat ke Olimpiade Tokyo bulan depan

Melakukan hal itu biasanya membatasi jumlah uang yang dapat didistribusikan, serta kelangsungan hidup jangka panjang dari investasi semacam itu.

Alih-alih, yang terbaik adalah memikirkan nilai yang dapat dibawa oleh setiap olahraga, acara, atau atlet individu ke mitra perusahaan, mengembangkan serangkaian penawaran atau aktivasi yang dapat meningkatkan nilai itu, dan kemudian mencari cara terbaik untuk mempresentasikan ide-ide tersebut untuk menargetkan mereka. berdasarkan apa yang mereka cari tentang audiens ini.

Ini mungkin termasuk membuat konsep atau format acara baru yang akan menarik bagi audiens target sponsor, meluncurkan inisiatif pelatihan dan pengembangan baru atau mencari cara untuk melibatkan karyawan perusahaan untuk membangun hubungan yang lebih dalam dengan olahraga.

Penelitian ini membutuhkan dan pemahaman yang mendalam tentang unsur-unsur yang berbeda dari olahraga individu.

Beberapa atlet atau administrator mungkin mengatakan ini melampaui tugas mereka yang biasa, tetapi sayangnya ini adalah kasus “Tidak Ada Makan Siang Gratis”.

Terakhir, setelah hubungan dibangun dengan pendukung perusahaan, kepercayaan dan kredibilitas harus dipertahankan dan ditingkatkan dengan tata kelola yang baik, transparansi, keterlibatan yang konsisten, dan komunikasi yang jelas.

Jika kita berbicara tentang tingkat pendanaan yang signifikan, jaminan rutin bahwa dana ini digunakan secara efektif dan bertanggung jawab akan memastikan bahwa dana tersebut terus mengalir.

Karena lanskap olahraga Singapura terus berkembang, peran sponsor perusahaan akan menjadi semakin penting, karena mengubah pelatihan profesional atau penuh waktu dapat menjadi satu-satunya cara bagi atlet kita untuk bersaing di tingkat tertinggi kompetisi global.

Atlet kami telah menunjukkan bahwa mereka memiliki kapasitas dan kemampuan untuk menjadi kelas dunia. Sudah waktunya bagi ekosistem lainnya untuk mengejar juga.

Tentang Penulis:

Nicholas Fang adalah mantan jurnalis olahraga dan mantan atlet. Dia memimpin federasi olahraga nasional dan diangkat sebagai anggota Parlemen. Dia menjabat sebagai Kepala Koki untuk Tim Singapura di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2015 dan ikut mendirikan konsultan olahraga lokal Novastella.