memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Komentar: Kampanye vaksin Indonesia membutuhkan bantuan serius untuk mempercepatnya

Canberra: Pemerintah Indonesia telah menetapkan tujuan yang ambisius untuk menyelesaikan imunisasi universal terhadap virus Corona pada akhir Maret 2022, yang mencakup 181,5 juta orang Indonesia yang memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Fase pertama bertujuan untuk memvaksinasi 40,2 juta petugas kesehatan, pejabat pemerintah, dan warga lanjut usia pada akhir April. Tahap kedua menargetkan tambahan 141,3 juta penduduk Indonesia dari populasi rentan selain masyarakat umum.

Namun, peluncuran vaksin lambat dan tidak teratur. Hingga 11 Mei, 13,68 juta orang Indonesia telah menerima dosis pertama mereka, dan hanya di bawah 9 juta yang telah menerima dua dosis vaksin Sinovac atau AstraZeneca yang ditawarkan di negara tersebut.

Ini berarti hanya sekitar 5 persen orang yang memenuhi syarat yang telah divaksinasi penuh.

Baca: Komentar: Dosis penguat untuk COVID-19 – tidak semua orang membutuhkannya

Di antara kelompok prioritas, tingkat vaksinasi tertinggi diamati di antara petugas kesehatan, dengan 93,1 persen di antaranya divaksinasi, diikuti oleh pejabat publik sebesar 33 persen.

Sementara populasi lansia berhak terdaftar sebagai kelompok prioritas, tingkat vaksinasi untuk kelompok yang lebih rentan ini mengecewakan dengan hanya 8,43 persen yang menerima kedua dosis tersebut sejauh ini.

Diperkirakan, dengan rata-rata 60.433 dosis yang diminum setiap hari, Indonesia membutuhkan waktu lebih dari 10 tahun untuk mengimunisasi 75 persen penduduknya.

Meskipun hal ini bergantung pada asumsi linier dan meminimalkan efek percepatan prevalensi, hal ini menunjukkan kebutuhan mendesak untuk merumuskan pendekatan multi-segi untuk meningkatkan tingkat vaksinasi di Indonesia.

Lambatnya kemajuan vaksinasi COVID-19 di Indonesia dapat ditelusuri kembali dari terbatasnya pasokan vaksin global, ketidaksiapan sistem kesehatan nasional dan keengganan vaksinasi.

READ  “I'm lucky to have $ 75,000 a year”: The $ 600 stimulus program doesn't seem reasonable to me. Why were you excluded?

Baca: Komentar: Saraf Berkobar dan Kecelakaan di Depan Umum – Apakah Kita Hilang Karena COVID-19?

Dibalik lambatnya kemajuan di Indonesia

Kapasitas produksi vaksin global tetap terbatas: Untuk mencakup 70 persen populasi dunia, diperlukan setidaknya 11 miliar dosis. Kebutuhan ini tidak dapat langsung dipenuhi oleh pabrikan.

Pekerja membongkar kontainer berisi vaksin virus korona eksperimental yang dibuat oleh perusahaan China Sinovac dari ruang kargo pesawat Garuda Indonesia di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Indonesia, pada 6 Desember 2020 (Istana Kepresidenan Indonesia melalui AP)

“Nasionalisme vaksin” negara-negara berpenghasilan tinggi juga menjadi tantangan besar bagi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, termasuk Indonesia, dalam mengamankan dosis yang memadai bagi penduduknya.

Negara-negara berpenghasilan tinggi menangkap 77 persen dari kapasitas produksi vaksin COVID-19 Pfizer, 27 persen dari AstraZeneca dan 18 persen dari kapasitas produksi vaksin COVID-19 Sinovac untuk tahun 2021.

Pada bulan Juni, Indonesia mengharapkan sekitar 80 juta dosis Sinovac dan AstraZeneca untuk mencakup 40 juta warganya yang paling rentan. Tapi ini hanya mewakili 22 persen dari total populasi yang memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Baca: Komentar: COVID-19 sepertinya tidak akan berlalu dalam waktu dekat

Begitu dosis ini mencapai dasar, mengelola secara efektif akan membutuhkan sistem kesehatan yang kuat yang ditandai dengan manajemen rantai pasokan yang baik, sistem informasi, dan pemberian layanan. Manajemen perawatan kesehatan Indonesia yang terdesentralisasi dan penyebaran geografis dapat menghambat distribusi dan akses vaksin.

Kekurangan petugas kesehatan terlatih dan akses yang tidak setara ke layanan kesehatan dapat memperlambat penyediaan vaksin. Identifikasi warga rentan sebelum vaksinasi, serta pemantauan, pencatatan dan pelaporan setelah vaksinasi, memerlukan sistem informasi kesehatan yang terintegrasi.

Namun, sistem informasi kesehatan dan registrasi penduduk di Indonesia masih terfragmentasi. Tantangan sistem kesehatan ini, ditambah dengan kurangnya transparansi tentang ketersediaan, distribusi dan pengadaan vaksin, akan semakin meminggirkan mereka yang paling rentan – terutama para lansia.

Baca: Komentar: Kebijakan vaksinasi Indonesia tampaknya berpihak pada kaum muda dan orang kaya

Pengenalan sistem vaksinasi sektor swasta, yang disebut Vaksin Mandiri atau “vaksinasi mandiri”, dapat semakin memperumit masalah manajemen data dan rantai pasokan karena vaksin yang dibeli oleh pemerintah dikelola oleh perusahaan swasta.

Meskipun skema tersebut belum sepenuhnya dilaksanakan, Vaxien Mandiri dapat mengakibatkan kegagalan pasar karena penduduk yang rentan tidak mendapat prioritas.

Penyelesaian peluncuran vaksinasi yang efektif akan bergantung pada kepercayaan publik dan transparansi. Keragu-raguan untuk mendapatkan vaksin tetap tinggi, dengan sekitar 35 persen orang Indonesia menyatakan keengganan untuk menerima vaksin tersebut karena alasan keamanan dan agama.

Wabah virus Indonesia

Seorang petugas kesehatan menyiapkan vaksin COVID-19 Sinovac saat vaksinasi massal di Jakarta, Indonesia, Kamis, 15 April 2021 (AP Photo / Achmad Ibrahim)

Strategi komunikasi proaktif tentang risiko sangat penting untuk memberikan informasi yang benar dan konsisten kepada masyarakat tentang vaksin untuk mendorong partisipasi.

Strategi multifaset dibutuhkan

Indonesia jelas membutuhkan strategi multifaset untuk meningkatkan cakupan program vaksinasi.

Komitmen politik dan keuangan pemerintah harus didukung untuk menjamin lebih banyak dosis bagi masyarakat Indonesia melalui sistem kesehatan yang kuat, masyarakat yang tangguh, dan strategi komunikasi risiko yang efektif.

Belajar dari pengalaman masa lalu dalam melaksanakan program imunisasi wajib, pemerintah harus memanfaatkan kemampuan dasar puskesmas, puskesmas, dan petugas kesehatan masyarakat untuk memberikan imunisasi komprehensif terhadap virus corona.

Upaya ini harus dilakukan dalam koordinasi yang erat dengan sistem berbasis komunitas yang tak terhitung jumlahnya yang ada di seluruh negeri. Demikian pula, sistem reservasi online yang ada harus dilengkapi dengan sistem berbasis komunitas tradisional untuk mengidentifikasi individu yang memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Baca: Komentar: Mengapa banyak anak di bawah usia 45 tahun berharap slot vaksinasi akan dibuka pada bulan Juni

Memastikan akses dan partisipasi dalam program vaksinasi yang komprehensif membutuhkan komunikasi yang transparan dan konsisten tentang risiko untuk meningkatkan kepercayaan publik. Dialog dan partisipasi publik didorong untuk mengelola harapan dan pemahaman tentang kemanjuran, keamanan, dan aksesibilitas vaksin.

Disinsentif sosial-ekonomi untuk penggunaan vaksinasi harus ditangani melalui penerapan strategi tingkat populasi seperti distribusi lokal, janji vaksinasi di akhir pekan dan malam hari, dan kegiatan penjangkauan.

Vaksinasi COVID-19 bukanlah obat mujarab.

Ini harus disertai dengan strategi yang lebih luas untuk memerangi pandemi seperti memperkuat sistem perawatan kesehatan, melibatkan dan mempromosikan pemberian perawatan kesehatan masyarakat dan menangani masalah struktural dan sosial yang menciptakan ketidaksetaraan kesehatan di tempat pertama.

Apakah vaksin COVID-19 masih efektif melawan varian baru? Bisakah itu meningkatkan risiko infeksi ulang? Para ahli menjelaskan mengapa COVID-19 bisa menjadi “masalah kronis” di podcast CNA Heartburn.

Newman Sutarsa ​​adalah dosen di Rural Clinical School di ANU College of Medicine, Australian National University, dan School of Medicine, Uddiyana University, Bali. Komentar ini penampilan pertama Di Forum Asia Timur.