memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Klaim Indonesia bahwa S’pore sebagai “surga bagi buronan korupsi” tidak berdasar: Kementerian Luar Negeri – Mothership.SG

Ikuti kami di Telegram untuk pembaruan terkini: https://t.me/mothershipsg

Kementerian Luar Negeri menanggapi komentar Deputi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Inspektur Jenderal Karyoto, yang menyebut Singapura adalah “surganya buronan korupsi”.

Kepala antikorupsi Indonesia menggambarkan S’pore sebagai “surga bagi mereka yang melarikan diri dari korupsi”

Kementerian Luar Negeri menolak pernyataan yang dilaporkan oleh media Indonesia, dan menggambarkannya sebagai tidak berdasar.

Pada 6 April, Karioto mengatakan bahwa “Singapura adalah surga terdekat bagi para koruptor,” dan menjelaskan bahwa Singapura adalah salah satu dari sedikit negara yang belum menandatangani perjanjian ekstradisi dengan Indonesia. Dan Artacotta.

“Kami tahu Singapura adalah salah satu negara yang belum menandatangani ekstradisi tersangka korupsi,” katanya, seraya menambahkan bahwa menangkap orang koruptor korup yang memiliki tempat tinggal permanen di Singapura bukanlah “perkara sederhana.”

Ia juga menuding KPK telah berupaya bekerja sama dengan Biro Investigasi Praktik Korupsi (CPIB) Singapura dalam menangani Sjamsul Norsalim, Pengusaha Indonesia tinggal di Singapura, tapi nihil.

Atas dasar tuduhan yang dibuat, S’pore memberikan bantuan: Departemen Luar Negeri

Menanggapi tuduhan ini, juru bicara kementerian luar negeri mengatakan bahwa komentar yang dibuat oleh kepala antikorupsi Indonesia “tidak berdasar,” dan bahwa Singapura telah memberikan bantuan kepada Indonesia dalam beberapa penyelidikan sebelumnya dan yang sedang berlangsung.

Kementerian Luar Negeri mengklarifikasi bahwa Biro Perlindungan Warga Sipil membantu KPK dalam melayani permintaan panggilan orang-orang yang diperiksa.

Kementerian tersebut mengatakan Singapura juga telah membantu pihak berwenang Indonesia dengan memberikan konfirmasi keberadaan warga negara Indonesia tertentu yang sedang diselidiki.

Kementerian Luar Negeri menambahkan, “Singapura memfasilitasi kunjungan KPK ke Singapura pada Mei 2018 untuk mewawancarai orang yang tertarik dengan penyelidikannya. Wakil Presiden KPK Nawawi Pomolango mengindikasikan adanya koordinasi KPK dengan CPIB melalui pernyataan publik pada 30 Desember 2020. ”

READ  Daesang meningkatkan penjualan di Indonesia sebesar 1 triliun. Dia menang dalam 10 tahun

Perjanjian ekstradisi dengan Indonesia menunggu ratifikasi Indonesia

Mengenai komentar bahwa Singapura tidak menandatangani perjanjian ekstradisi dengan Indonesia, Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa kedua negara telah menandatangani Perjanjian Ekstradisi dan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan sebagai satu paket pada April 2007, yang disaksikan oleh Presiden RI saat itu Susilo Bambang Yudhoyono dan Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

Namun, kedua kesepakatan tersebut masih menunggu ratifikasi oleh parlemen Indonesia.

Kementerian Luar Negeri menyatakan, “Namun demikian, Singapura telah memberikan dan akan terus memberikan bantuan yang diperlukan kepada Indonesia, jika Singapura menerima permintaan dengan informasi yang diperlukan melalui saluran resmi yang sesuai.”

Kementerian menambahkan bahwa Singapura dan Indonesia adalah pihak dalam Mutual Legal Assistance Treaty (MLA) dalam masalah pidana antara negara-negara anggota ASEAN yang berpikiran sama, di mana kerja sama telah dilakukan sejalan dengan hukum domestik dan kewajiban internasional Singapura.

Singapura telah berulang kali memberikan bantuan kepada Indonesia dengan permintaan bantuan hukum timbal balik.Singapura juga berupaya meningkatkan kerja sama melalui ASEAN, karena pembahasan tentang Perjanjian Ekstradisi ASEAN masih berlangsung.

Singapura berkomitmen kuat pada supremasi hukum dan pemerintahan yang baik. Kami akan bekerja sama dalam penegakan hukum dengan Indonesia sesuai dengan hukum domestik dan kewajiban internasional kami. Tidak berguna untuk mengalihkan perhatian atau menyalahkan otoritas peradilan asing. “

Gambar teratas diadaptasi melalui MFA dan Google Maps