memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

‘Kita tidak perlu terlalu khawatir tentang itu’: Asteroid Bennu (mungkin) tidak akan menabrak Bumi di abad berikutnya

Gambar tak bertanggal yang disediakan oleh NASA ini menunjukkan asteroid Bennu. Para ilmuwan mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka memiliki pegangan yang lebih baik tentang keberadaan asteroid Bennu selama 200 tahun ke depan. (NASA/Goddard/University of Arizona/CSA/York/MDA via AP)

Cape Canaveral, Florida – Kabar baiknya adalah bahwa para ilmuwan lebih mampu mengetahui keberadaan asteroid Bennu selama 200 tahun ke depan. Berita buruknya adalah bahwa batu ruang angkasa memiliki peluang yang sedikit lebih tinggi untuk menabrak Bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Tapi jangan khawatir: Para ilmuwan melaporkan Rabu bahwa kemungkinannya masih sangat rendah bahwa Bennu akan menabrak kita di abad berikutnya.

“Kita tidak perlu terlalu khawatir tentang itu,” kata David Farnocchia, seorang ilmuwan di Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, yang menjabat sebagai penulis utama studi tersebut.

Sementara kemungkinan serangan telah meningkat dari 1 dalam 2700 menjadi 1 dalam 1750 selama satu atau dua abad berikutnya, para ilmuwan sekarang memiliki gagasan yang jauh lebih baik tentang lintasan Bennu berkat pesawat ruang angkasa Osiris-Rex NASA, menurut Farnokia.

“Jadi saya pikir situasinya secara umum telah membaik,” katanya kepada wartawan.

Pesawat ruang angkasa itu menuju ke Bumi dalam lingkaran melingkar yang panjang setelah mengumpulkan sampel dari tumpukan puing-puing besar yang berputar di asteroid, yang dianggap sebagai salah satu asteroid paling berbahaya yang diketahui di tata surya kita. Sampel akan jatuh tempo di sini pada tahun 2023.

Sebelum Osiris-Rex mencapai Bennu pada tahun 2018, teleskop memberikan wawasan tentang asteroid, yang berdiameter sekitar sepertiga mil. Pesawat ruang angkasa mengumpulkan data yang cukup selama dua setengah tahun untuk membantu para ilmuwan memprediksi jalur orbit asteroid dengan lebih baik di masa depan.

Temuan mereka – yang diterbitkan dalam jurnal Icarus – juga akan membantu memetakan arah asteroid lain dan memberi Bumi peluang pertempuran yang lebih baik jika dan ketika batu ruang angkasa berbahaya lainnya menuju ke arah kita.

Sebelum Osiris-Rex mencapai tempat kejadian, para ilmuwan memperkirakan kemungkinan Bennu menabrak Bumi selama tahun 2200 pada 1 banding 2700. Sekarang 1 banding 1750 hingga tahun 2300. Satu-satunya hari yang paling mengancam adalah 24 September 2182.

Bennu akan bertemu Bumi secara dekat pada tahun 2135 ketika melewati jarak setengah jarak dari Bulan. Gravitasi bumi dapat mengubah arah masa depannya dan menempatkannya pada jalur tabrakan dengan Bumi pada abad ke-22 – kemungkinan yang lebih kecil sekarang berdasarkan pengamatan OSIRIS REx.

Lindley Johnson, pejabat pertahanan planet NASA, mengatakan bahwa jika Bennu bertabrakan dengan Bumi, itu tidak akan menghapus kehidupan, mirip dengan dinosaurus, melainkan menciptakan kawah kira-kira 10 hingga 20 kali ukuran asteroid. Area kehancuran akan jauh lebih besar: hingga 100 kali ukuran kawah.

“Itu akan menghancurkan banyak hal di atas dan di bawah pantai,” katanya kepada wartawan.

Para ilmuwan sudah berada di depan kurva dengan Bennu, yang ditemukan pada tahun 1999. Menemukan asteroid yang sebelumnya terancam meningkatkan peluang dan pilihan untuk mendorong mereka keluar dari jalan kita, kata Johnson.

“Seratus tahun dari sekarang, siapa yang tahu seperti apa teknologinya nanti?” Dia berkata.

Pada bulan November, NASA berencana untuk meluncurkan misi untuk menggelincirkan asteroid dengan bertabrakan dengannya. Target eksperimentalnya adalah bulan batu ruang angkasa yang lebih besar.

Foto-foto

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Persamaan Albert Einstein digunakan 100 tahun setelah materi diciptakan dari cahaya di dunia pertama | ilmu | Berita