memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kisah dominasi Asia

Bulu tangkis adalah olahraga yang berasal dari India kuno, Cina, dan Yunani, dan merupakan salah satu olahraga paling menarik di dunia.

Kegembiraan menonton pertandingan bulu tangkis, dengan pertukaran tembakan yang cepat yang membutuhkan refleks yang cepat, sungguh tak tertandingi. Dengan demikian, bulu tangkis telah mengukir ceruknya sendiri sebagai salah satu olahraga elit dunia.

Sekarang memiliki Kejuaraan Dunia dua tahunan yang menyelenggarakannya Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) Dia muncul secara teratur di Olimpiade.

Penampilan pertama bulu tangkis di Olimpiade datang sebagai olahraga peragaan pada tahun 1972 di Munich. Itu menjadi acara medali di Olimpiade Barcelona 1992.

Pengenalan yang terlambat ke Summer Games berarti kekaguman para pejalan kaki legendaris Liem Swie KingDan Prakash PadukoneDan Morton FrostDan Lee Lingui Dan Han Aiping Saya belum pernah memainkan Olimpiade – salah satu pencapaian terpenting adalah medalinya.

Namun, era bulutangkis olimpiade telah melahirkan bintang baru, pria dan wanita. Mari kita lihat sejarah bulu tangkis di Olimpiade:

Barcelona 1992: Indonesia dan Korea Selatan melakukan sapuan bersih

Itu Pemain pertama yang memenangkan medali bulu tangkis Olimpiade Dia orang Indonesia Suzy Susanti, Yang datang dari satu pertandingan ke bawah untuk mengalahkan Korea Selatan Bang Soo Hyun Di final tunggal putri. Kebetulan, itu juga medali emas Olimpiade pertama di Indonesia.

Mereka akan segera menambahkan nomor ini sebagai Alan Bodicusuma Kalahkan rekan senegaranya Ardy dan Viranata Di tunggal putra memastikan Indonesia mendapat dua medali emas perorangan.

Suzy Susanti memenangkan medali bulutangkis Olimpiade pertamanya.

Suami Korea Selatan Kim Moon Soo Dan Park Jo Bong Suami laki-laki memenangkan emas, sedangkan perempuan senegaranya menang Hwang Hae Young Dan Chung Soo Young Dia memenangkan medali emas di ganda putri.

Dari 16 medali yang dipamerkan – masing-masing semifinalis yang kalah memenangkan perunggu di setiap kategori – negara-negara Asia memenangkan 15. Ini akan menentukan nada dominasi Asia dalam bulu tangkis Olimpiade di tahun-tahun mendatang.

Satu-satunya peraih medali Olimpiade non-Asia di antara pemain atau pasangan adalah Denmark Thomas Stoyer LawrisonItu meraih medali perunggu di tunggal putra.

Bulu tangkis India memiliki tiga pemain di acara ini – Deepankar BhattacharyaDan Di Vimal KumarDan dan Madometa bisht – Semuanya mantan pahlawan nasional.

Bhattacharya dan Bisht mencapai babak kedua sementara Vimal Kumar keluar di babak pertama di tunggal. Bhattacharya dan Vimal Kumar juga berkompetisi bersama di nomor ganda putra tetapi mundur di babak pembukaan.

Atlanta 1996: Ganda campuran memasuki kejuaraan

Sementara hanya ada empat kategori – tunggal putra, tunggal putri, ganda putra, dan ganda putri – untuk pertama kalinya dalam bulu tangkis Olimpiade di Barcelona 1992, kategori kelima – ganda campuran – ditambahkan di Atlanta 1996.

Dimulai dengan edisi ini, pemenang medali perunggu ditentukan melalui playoff antara dua tim yang kalah di semifinal, dengan jumlah total medali adalah 15.

Negara-negara Asia menyapu perolehan medali di Atlanta 1996, memenangkan 14 dari 15 medali bulu tangkis, dengan Denmark satu-satunya peraih medali lainnya.

Namun, kali ini si Dane Paul Eric Heuer Larsen Emas menuai di tunggal putra. Bang Soo-hyun dari Korea Selatan melangkah lebih jauh dari edisi sebelumnya untuk memenangkan emas di tunggal putri, sementara Suzy Susanti juga memenangkan medali Olimpiade keduanya – perunggu.

Paul Erik Heuer-Larsen adalah satu-satunya peraih medali emas Olimpiade di bulu tangkis di Denmark sejauh ini.

Korea Selatan Kim Dong Moon Dan Jill Young-ah Tangkap juara bulu tangkis pertama di ganda campuran.

Malaysia Rashid Siddiq | Sementara itu, ia menjadi anggota ketiga dari keluarganya yang memenangkan medali perunggu Olimpiade (tunggal putra) setelah kakak laki-lakinya Razif Al-Siddiq | Dan Glani sang teman Mereka meraih perunggu ganda putra bersama di Barcelona 1992.

Hanya ada dua Pemain bulu tangkis India Di Olimpiade tahun itu. Deepankar Bhattacharya membuat penampilan untuk kedua kalinya – menarik diri lagi di babak kedua saat melakukannya PVV Lakshmi – Istrinya sekarang menjadi pelatih kepala tim nasional Polila Jubishand – Dia juga jatuh di ronde kedua.

Sydney 2000: China memenangkan emas tunggal pertama

China sebagian besar terus mendominasi pena bulu tangkis di milenium baru dan benih ditanam di Olimpiade 2000 di Sydney.

Ji Xinping Ia meraih medali emas putra sementara Gong Chichao Dia memenangkan medali emas di tunggal putri. Ganda putri Tiongkok dari Gi fi Dan Gu Jun Ia meraih medali emas kedua berturut-turut sementara Zhang Jun Dan Zhao Ling Cina kembali meraih emas di ganda campuran, yang terakhir juga meraih perunggu di ganda putri.

China meraih empat dari lima gelar tunggal dan ganda emas di Sydney 2000, sedangkan Indonesia menyambar lainnya Tony Gunawan Dan Kandra Wijaya Dia memenangkan medali emas di ganda putra.

Negara-negara Asia memenangkan 13 dari 15 medali yang dipamerkan. Sekali lagi, Denmark mencegah menyapu bersih Asia Camilla Martin Dia memenangkan medali perak putri. Versi itu juga memenangkan medali Olimpiade bulu tangkis pertama Inggris Raya Simon Archer Dan Joan Judd Dia memenangkan medali perunggu di ganda campuran.

Bollela Jubishand melakukan debutnya di Olimpiade Sydney 2000 – ia mencapai semifinal sebelum akhirnya gagal meraih medali perak. Hendrawan. Parna Bobat Dia adalah satu-satunya kontestan India lainnya di acara tersebut dan lolos ke babak pengukuhan.

Athena 2004: Pembuatan Mitos

Ia dianggap sebagai salah satu pemain terbaik di generasinya, dan salah satu pemain terhebat dalam sejarah Indonesia Tawfiq Hedayat Dia memenangkan satu-satunya medali Olimpiade – emas tunggal putra – di Athena 2004.

Legenda lain dari era modern Zhang Ning Dari Tiongkok, ia memenangkan emas tunggal putri, sementara Zhao Ling dan Zhang Jun memenangkan emas Olimpiade kedua berturut-turut di ganda campuran.

Gao Ling juga meraih perak di ganda putri Huang Sui, Menjadikannya empat medali Olimpiade Ling – lebih dari pemain bulu tangkis manapun dalam sejarah Olimpiade.

Zhao Ling (kiri) memenangkan empat medali bulu tangkis Olimpiade.

Denmark terus meraih medali kemenangan beruntun di setiap edisi Olimpiade Jens Eriksen Dan Mitt Shogoldger Dia memenangkan medali perunggu di ganda campuran Generasi Eames Dan Nathan Robertson Dalam medali bulutangkis Olimpiade ke-2 Inggris Raya dengan ganda campuran perak.

Athena 2004 juga membawa medali Olimpiade bulu tangkis pertama ke Belanda Mia Odina Dia memenangkan medali perak putri. Itu adalah medali perak Olimpiade kedua Odena – yang dia menangkan untuk pertama kalinya di Atlanta 1996, tetapi saat itu mewakili Indonesia.

Di antara pemain bulu tangkis India, Aparna Popat membuat penampilan kedua saat ia kalah di perempat final melawan Audina. Abhin Shyam Gupta Dan Nikhil Kanitikar Dia melakukan debut Olimpiade di tunggal putra.

Gupta tersingkir di babak pembukaan sementara Kanitikar tersingkir di babak 16 besar.

Beijing 2008: Zhang Ning membuat sejarah

Ini adalah versi pertama yang menawarkan 21 poin per sistem permainan di Olimpiade – sebelumnya hanya 15 poin.

Legenda Tiongkok Zhang Ning memilih tempat yang tepat untuk membuat sejarah ketika dia mengalahkan rekan senegaranya Xie Xingfang Untuk memenangkan medali emas putri. Itu membuatnya menjadi wanita pertama yang memenangkan medali emas Olimpiade berturut-turut.

Zhang Ning adalah satu-satunya wanita yang memenangkan medali emas berturut-turut di bulu tangkis tunggal.

Legendaris Lin Dan Dia juga memenangkan medali Olimpiade pertamanya saat mengalahkan Malaysia Lee Chung Wei Untuk meraih medali emas putra. Ini akan menjadi awal dari persaingan bersejarah antara keduanya.

Itu juga merupakan edisi pertama di mana negara-negara Asia menyapu semua medali, menandai pertama kalinya Denmark tidak dapat memenangkan medali bulu tangkis Olimpiade.

Beijing membawa Olimpiade 2008 ke Sinai Nihwal Dia berusia 20 tahun. Dia membuat gelombang ketika dia mencapai perempat final tunggal putri. Dia adalah satu-satunya pemain bulu tangkis India lainnya di acara tersebut Anup Sridhar Ia tersingkir di babak kedua tunggal putra.

London 2012: Sejarah Bulu Tangkis India

Awal dari revolusi bulu tangkis India terjadi di Olimpiade 2012 di London dengan Saina Nihwal memenangkan medali Olimpiade bulu tangkis pertamanya – perunggu di tunggal putri.

Suaminya sekarang Parubali Kashyap Dia juga membuat sejarah dengan menjadi pemain bulu tangkis India pertama yang mencapai perempat final. Versi itu juga merupakan debut Olimpiade ganda Jolla Jota Dan Ashwini Bonaba Tim Gutta dengan Di Diego Di ganda campuran.

Sementara itu, Lin Dan juga mengukir sejarah dengan merebut medali emas Olimpiade untuk kali kedua berturut-turut di tunggal putra dengan kembali mengalahkan lawannya yang terkenal Lee Chung Wei dari Malaysia.

Orang Cina menyapu semua medali emas Lee Zoeroy Memenangkan single wanita, Kai Yun Dan Fu Haifeng Dia menang pada suamiku, Tian Ching Dan Zhao Yunli Dia memenangkan suami wanita, dan Zhang Nan Dan Zhao Yunli memenangkan ganda campuran.

Rio 2016: Carolina Marine mematahkan benteng Asia-nya

Sejak diperkenalkannya bulu tangkis ke dalam Olimpiade Barcelona pada tahun 1992, negara-negara Asia telah memenangkan semua medali emas di tunggal putri. Itu berubah dengan pembalap Spanyol itu Carolina MarinMenang di Rio 2016.

Marin menjadi wanita Eropa pertama yang memenangkan medali emas Olimpiade ketika dia kalah Ikatan PV Di final yang epik. Perak Sindhu adalah awal dari kenaikan mantap bintang bulu tangkis India ke puncak saat ia kemudian menjadi juara dunia pertama India.

Carolina Marin (kanan) adalah wanita Eropa pertama yang menjadi juara Olimpiade.

Olimpiade Musim Panas 2016 adalah duka bagi legenda Li Chung Wei, karena ia akhirnya mengalahkan Lin Dan di semifinal untuk merebut final Olimpiade untuk ketiga kalinya secara berturut-turut. Namun, dia tidak bisa mengatasi kekeringan emas karena dia dinobatkan sebagai peraih medali perak Olimpiade ketiga oleh China Long Chen.

Fu Haifeng memenangkan emas ganda putra Olimpiade untuk kedua kalinya berturut-turut, kali ini bersama Zhang Nan sementara Jepang memenangkan emas Olimpiade pertama di bulu tangkis saat Misaki Matsutomo Dan Ayaka Takahashi Dia memenangkan suami wanita.

Selain PV Sindhu, Rio 2016 juga merupakan mantan debut Olimpiade nomor satu dunia Kidambi Srikanth Dan suami ganda untuk pria Manu Atrey Dan B Sesuatu Reddy. Attre Reddy tersingkir dari penyisihan grup sementara Srikanth tersingkir di perempat final.

Suami Saina Nihwal dan Jwala Gota serta Ashwini Bonaba juga bermain di Rio 2016, tetapi tersingkir dari penyisihan grup.

READ  PV Sindhu kalah di semifinal dari Supanida Katethong dalam kegembiraan