memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kevin Alloy, Co-founder Gojek, di Super Apps, Post-Pandemic Asia

Pada tahun 2010, ketika Nadim Makarem meluncurkan layanan berbagi tumpangan Gojek Indonesia, ia hanya berusaha untuk memperbaiki industri ojek yang tidak berfungsi di negaranya. Sejak itu, perusahaan ini menjadi perusahaan unicorn pertama di Indonesia, telah berkembang pesat di luar berbagi tumpangan dan ke area bisnis lain termasuk pengiriman makanan, pembayaran digital, dan logistik.

Makarem meninggalkan perusahaan pada tahun 2019 untuk bekerja sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia, menyerahkan obor kepada Co-CEO Kevin Aloy dan Andre Solesteo. Sepanjang pandemi, sebagian besar bisnis di Indonesia mengalami masa-masa sulit, termasuk jasa transportasi yang terpukul sangat keras. Platform berbagi tumpangan terbesar telah berlomba untuk melewati transportasi penting dan membuat “aplikasi super” dominan yang memberikan sejumlah layanan. Segera, Covid-19 memaksa mereka untuk menilai kembali seperti apa kelompok yang menghasilkan pendapatan ini, dan itu mempercepat persaingan yang sudah sengit antara pemain internasional seperti Grab yang berbasis di Singapura, Didi yang berbasis di Beijing, dan bahkan Uber.

CNBC baru-baru ini berbicara dengan Aluwi, yang mengatakan ada ruang untuk banyak pemain. “Ini jelas bukan pasar ‘pemenang mengambil semua’.”

Pertanyaan dan jawaban berikut telah dimodifikasi untuk panjang dan kejelasannya.

CNBC: Bagaimana saya menjadi Gojek? Di masa-masa awalnya, apa yang ingin Anda selesaikan?

Aluwi: Gojek awalnya dibangun di sekitar pengalihan layanan ojek (artinya ojek) di Indonesia. Salah satu cara tercepat untuk berkeliling Jakarta adalah Jalan Ojic, yang sangat cocok dengan jalanan yang sibuk di sini. Namun, pada tahun 2010, layanan ini sangat tidak efektif, karena pengemudi dan penumpang sering tidak dapat menemukan satu sama lain dan harga dinegosiasikan untuk setiap penerbangan. Kami melihat peluang untuk membuat segalanya menjadi lebih baik, dan kami memulai Gojek hanya dengan 20 pengemudi dan pusat kontak kecil yang ramah pelanggan dengan pengemudi.

READ  Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Theher meresmikan Pertamina Pride

Tetapi kami juga tahu bahwa pengemudi dapat melakukan lebih dari sekadar mengangkut orang, itulah sebabnya kami memiliki tiga layanan (transportasi, pengiriman, dan pembelanja pribadi) ketika kami meluncurkan aplikasi kami pada tahun 2015. Kami tidak pernah melihat diri kami sebagai layanan panggilan penumpang. Kami mulai dengan melihat pengemudi sebagai manusia dengan sepeda motor dan orang yang mengendarai sepeda motor yang dapat melakukan banyak hal. Pengemudi memiliki lebih banyak peluang untuk mendapatkan penghasilan sementara konsumen dapat menikmati lebih banyak kenyamanan – situasi win-win untuk semua orang.

Fokus pada penyelesaian masalah ini telah menjadi bagian dari DNA kami sejak hari pertama, dan itulah yang telah Gojek kembangkan menjadi platform yang kini menyediakan akses ke lebih dari 20 layanan bagi jutaan orang di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara.

CNBC: Apa saja tantangan terbesar yang Anda hadapi, dalam menskalakan perusahaan ke ukuran ini selama 11 tahun terakhir?

Loteng: Keberagaman di Asia Tenggara menghadirkan serangkaian tantangan unik bagi perusahaan mana pun yang beroperasi di kawasan ini. Perekonomian informal sebagian besar berurusan dengan infrastruktur yang tidak memadai dan tingkat inklusi digital dan keuangan yang rendah – lanskap yang sangat berbeda dari ekonomi yang lebih maju di pasar internasional lainnya, di seluruh Asia dan sekitarnya.

Tetapi dengan tantangan ini muncul potensi yang belum tergali, itulah yang menjadi dasar bisnis kami – memecahkan tantangan khusus negara. Setiap layanan di platform kami dikembangkan untuk memecahkan masalah tertentu. Misalnya, bisnis pembayaran kami didirikan untuk mengatasi ketidaknyamanan yang dihadapi pengemudi dan konsumen saat menangani uang tunai setelah setiap perjalanan. Pendekatan ini telah memungkinkan kami untuk mengukur dan kami belum selesai – masih banyak lagi yang dapat kami lakukan.

READ  Laporan Investasi Indonesia; Akankah Krisis COVID-19 Berlanjut?

CNBC: Beri tahu kami tentang rencana kerja itu. Bagaimana Anda melihat mereka terbentuk di dunia pasca-pandemi?

Alawi: Meskipun pandemi telah menciptakan tantangan – dan terus mengganggu banyak kehidupan – virus Covid-19 tidak diragukan lagi telah mempercepat pertumbuhan ekonomi digital di Asia Tenggara, dan kami berada dalam posisi yang kuat untuk memanfaatkannya.

Kebutuhan konsumen telah banyak berubah dalam satu tahun terakhir dengan meningkatnya ketergantungan pada layanan digital. Kami melihat hal ini tercermin dalam permintaan yang kuat untuk layanan kami, seperti makanan, bahan makanan, dan logistik, dan kami berharap ini akan terus meningkat. Jadi, prioritas kami adalah bagaimana kami dapat meningkatkan akses ke ekonomi digital. Kami memperluas upaya kami di bidang ini, dari membantu bisnis kecil bermigrasi secara online, hingga meningkatkan kemampuan pembayaran dan layanan keuangan kami serta meningkatkan kehadiran kami di dalam dan di luar Indonesia.

CNBC: Asia Tenggara telah menjadi perampasan tanah habis-habisan bagi perusahaan super app seperti Gojek, Grab, Didi dan lainnya. mengapa demikian?

Aluwi: Asia Tenggara luar biasa unik karena bagi banyak orang di sini, pengalaman internet yang pertama terjadi di ponsel. Inilah sebabnya mengapa harus mengunduh satu aplikasi masih sangat menarik di belahan dunia ini. Kami percaya bahwa masih ada potensi besar yang belum tergali di sini – besarnya pasar dan skala masalah di kawasan ini berarti ada ruang bagi banyak pemain. Ini jelas bukan pasar “pemenang mengambil semua”.

Pada saat yang sama, kita tidak bisa diam. Kebutuhan konsumen berubah setiap saat dan kami harus memastikan solusi kami tetap relevan. Teknologi Gojek dikembangkan secara khusus untuk memenuhi kebutuhan pasar negara berkembang, dengan fleksibilitas sebagai intinya, sehingga kami dapat dengan cepat beradaptasi untuk memenuhi permintaan. Adaptasi inilah yang membuat Gojek sukses dan kami akan terus membangun di atas fondasi itu.

READ  Perusahaan bangunan negara Indonesia dan Eskita Kariya akan mendapatkan $ 1 miliar pinjaman baru

CNBC: Minggu lalu, CEO Uber Dara Khosrowshahi muncul di CNBCSquawk BoxDan bicarakan sedikit tentang ambisi perusahaan untuk menjadi aplikasi supernya sendiri. Menurut Anda, apakah ada hambatan yang lebih besar bagi perusahaan untuk berhasil menempatkan banyak penawaran di pasar publik daripada di pasar swasta?

Atas: Tentu saja di bagian dunia kita, model aplikasi super memiliki daya tarik yang besar, tetapi saya tidak terlalu memikirkan perusahaan kami dalam istilah ini, karena ini bukan hanya tentang menyediakan banyak layanan untuk meningkatkan daya tarik pengguna. Bagi kami, yang kami lakukan adalah melihat masalah yang dihadapi konsumen dan memikirkan cara terbaik untuk menyelesaikannya. Ini persis bagaimana kami mengembangkan portofolio layanan kami selama dekade terakhir.

Fokus kami pada penyelesaian masalah tidak akan berubah apakah kami pribadi atau publik. Kami ingin memberikan solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan konsumen, dan pendekatan ini akan terus memandu dan mengembangkan bisnis kami sekarang dan di tahun-tahun mendatang.

Tetap disini: 2021 50- Program Operasi Komputer Daftar tersebut akan terungkap di udara dan online, 25 Mei.