memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ketika ekonomi dibuka kembali secara bertahap, Indonesia memiliki suku bunga tetap c.bank

  • Reuters: // waktu nyata / kata kerja = Buka / url = cpurl: //apps.cp./Apps/cb-polls? RIC = IDCBRR% 3DECI data polling
  • Semua 25 analis mengharapkan benchmark menjadi 3,50%, rekor yang sangat rendah
  • Analis mengikuti suku bunga hingga akhir Q2 2022, peningkatan 25-bp di Q3
  • Surplus perdagangan $ 4,74 miliar untuk Agustus adalah yang terbesar
  • Keputusan akan jatuh tempo pada hari Selasa, 21 September, pukul 0700 GMT

JAKARTA, 17 Sep (Reuters) – Bank sentral Indonesia diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utamanya stabil minggu depan karena ekonomi secara bertahap dibuka kembali setelah gelombang bencana Covit-19 baru-baru ini, sementara rekor surplus perdagangan yang tinggi akan memberikan dukungan dasar untuk mata uang lokal.

Semua 25 analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan benchmark Bank Indonesia (BI) memiliki benchmark 7-day reverse repurchase rate (IDCBRR = ECI) sebesar 3,50% pada hari Selasa setelah pertemuan kebijakan dua hari.

BI telah mempertahankan suku bunga acuan pada level yang sangat rendah sejak Februari karena berupaya mendukung perekonomian yang terkena dampak virus corona tanpa memberi tekanan pada rupiah yang telah jatuh sekitar 1,5% tahun ini.

Surplus perdagangan Indonesia pekan ini mencapai rekor $4,74 miliar pada Agustus.

Rupee yang kuat memberikan beberapa cara bagi bank sentral untuk mengakomodasi kebijakan tersebut, dengan analis tidak mengharapkan penurunan suku bunga lebih lanjut dan memprediksi bahwa BI akan lebih fokus pada langkah-langkah likuiditas.

Ekonom CD Helmy Armand mengatakan, “Surplus perdagangan yang kuat yang diharapkan pada akhir 3Q dan awal 4Q akan membantu memenuhi permintaan dolar bersih dari perusahaan pesisir.

“Tidak ada perubahan dalam pandangan kami tentang tingkat kebijakan …. kami berpandangan bahwa tingkat kebijakan telah turun.”

READ  Peraih Medali Emas Bulu Tangkis Indonesia Donasi Sapi, Restoran Bakso

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara menarik diri dari resesi pada kuartal kedua, tetapi kebangkitan Kovit-9 dan pembatasan mobilitas yang diberlakukan pada Juli-Agustus mungkin telah membebani pertumbuhan. Baca selengkapnya

Pembatasan secara bertahap dilonggarkan sejak akhir Agustus, dengan jumlah infeksi virus corona harian turun di bawah 4.000 dalam beberapa hari terakhir.

“Perekonomian Indonesia berada dalam posisi yang lebih baik daripada beberapa bulan lalu,” kata ekonom OCBC Vellian Virando, yang memperkirakan BI akan tetap tidak berubah “untuk waktu yang lama”.

Menurut jajak pendapat Reuters, analis memperkirakan suku bunga utama BI tetap tidak berubah pada paruh pertama 2022 dan naik menjadi 3,75% pada kuartal ketiga.

Pejabat bank sentral telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga rendah sampai inflasi mulai meningkat. Inflasi dari pertengahan 2020 berada di bawah target BI 2%-4%.

BI memangkas suku bunga dengan total 150 basis poin dan membayar lebih dari $57 miliar arus kas sejak wabah pada tahun 2020, saat menandatangani kesepakatan bulan lalu ($30,81 miliar) dengan pemerintah untuk membeli obligasi senilai $439 triliun pada tahun 2021 dan 2022.

($ 1 = 14.250 rupee)

Polling dari Shalu Srivastava, Vivek Misra dan MD Mansour Hussain di Bangalore; Gayatri Suroyo menulis; Diedit oleh Ana Nicolasi da Costa

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.