memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ketidakstabilan politik: alasan rendahnya pertumbuhan ekonomi di Pakistan

Mongolia terbuka untuk bisnis

Dua tahun terakhir telah terbukti menjadi waktu yang sulit bagi negara dan warga di seluruh dunia. Di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Luvsannamsrain Oyun-Erdene, Mongolia telah bertemu sejak awal 2021 dan efektif menangani pandemi Covid-19, mengurangi penyebaran virus dari luar negeri. Program vaksinasi di negara ini telah terbukti sangat berhasil, dengan 96% populasi telah menerima setidaknya satu dosis, 92% telah menerima vaksinasi penuh, dan lebih dari setengahnya telah menerima dosis booster. Dengan demikian, Mongolia aman, terjamin dan terbuka dengan pembatasan minimal dan sekali lagi terbuka untuk bisnis, investasi asing langsung dan pariwisata. Negara tersebut baru-baru ini mengumumkan kebijakan pemulihan baru yang dirancang untuk memungkinkan Mongolia berhasil bertransisi dari pandemi Covid-19 ke pemulihan penuh pascapandemi, selain memenuhi komitmen Visi 2050. Kebijakan ini merupakan peta jalan untuk industrialisasi, produk domestik bruto yang lebih tinggi (GDP) pertumbuhan dan liberalisasi ekonomi, dan kami berharap ini membantu mengamankan masa depan budaya dan ekonomi Mongolia dengan menciptakan peluang baru bagi rakyat dan komunitasnya.

Selama 20 tahun terakhir, harapan hidup telah melonjak dari 62,2 tahun menjadi 70,33 tahun. Demikian juga, PDB per kapitanya naik hampir 400% meninggalkan Mongolia di jalur cepat untuk menjadi negara Asia terkemuka. Kami berharap bahwa strategi Visi 2050 negara, yang dimulai dengan Kebijakan Pemulihan Baru, akan mendorong pembangunan sosial dengan memperluas lanskap budaya dan seni yang dinamis, kualitas hidup, dan pertumbuhan ekonomi. Diharapkan bahwa upaya ini akan memastikan kesempatan dan partisipasi yang sama bagi semua orang Mongolia. Visi tersebut terdiri dari sembilan tujuan utama dan 50 tujuan khusus, dengan hasil yang diharapkan untuk setiap tahap implementasi 10 tahun. Pada tahun 2050, strategi tersebut dirancang untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, peningkatan kualitas hidup, tata kelola yang cerdas dan berkelanjutan, dan kelas menengah yang dominan dan berkembang. Meningkatkan kualitas hidup adalah salah satu tujuan utama dari strategi tersebut. Pemerintah harus memastikan dapat menyediakan air bersih, pangan, inovasi teknologi, perumahan yang terjangkau, pendidikan yang berkualitas, dan sistem perawatan kesehatan yang terjangkau dan efektif bagi semua warga negara. Dengan demikian, pemerintah akan mempromosikan layanan publik dan memastikan akses mereka ke semua, selain menciptakan ekonomi dan pasar tenaga kerja yang seimbang dan berkelanjutan.

READ  Indonesia ingin perkuat hubungan ekonomi bilateral: CG

Pemerintah mengharapkan pendapatan nasional per kapita meningkat dua kali lipat di bawah kebijakan pemulihan baru selama 10 tahun, pertumbuhan rata-rata jangka panjang sebesar 6%, dan partisipasi angkatan kerja hingga 65%. Untuk melakukan ini, pemerintah berencana untuk menghabiskan 120-150 triliun MTU (sekitar US$40-50 miliar) pada tahun 2030. Kebijakan pemulihan baru terdiri dari enam pilar yang dirancang untuk mengatasi kendala ekonomi utama: pelabuhan perbatasan, energi, industrialisasi, perkotaan dan pedesaan. pembangunan, pembangunan hijau dan efisiensi negara. Pihak berwenang ingin sepenuhnya menghubungkan pelabuhan perbatasan dengan jalur kereta api dan jalan baru, meningkatkan pengelolaan wilayah udara dan rute udara Mongolia untuk meningkatkan jumlah penerbangan transit, dan membangun pusat pelayaran. Jika berhasil, akan ada tiga kali lipat kapasitas pelabuhan perbatasan dan dua kali lipat dari jaringan kereta api nasional.

Sumber energi juga akan berlipat ganda dalam jangka waktu ini; Sektor-sektor baru akan diperoleh untuk memperkuat sektor energi yang ada, dan meningkatkannya sambil menciptakan jaringan transmisi dan distribusi baru, dan mengembangkan fasilitas energi terbarukan. Semua ini dengan tujuan membangun pembangkit sumber daya yang tersimpan dan fasilitas air untuk memastikan sistem tenaga terintegrasi yang stabil dan andal. Selain itu, ini akan meningkatkan perekonomian, menciptakan lapangan kerja, memastikan pasokan energi yang andal, dan menjadi lebih berkelanjutan. Untuk pertumbuhan lebih lanjut, Mongolia perlu beralih dari pemasok bahan mentah ke negara industri untuk meningkatkan ekspor dan memenuhi kebutuhan pembangunan lokal. Ini akan mencakup pengembangan industri berat bernilai tambah, digitalisasi, teknologi maju, peningkatan volume layanan, produk, dan produksi baru. Negara ini juga akan fokus pada blockchain, kecerdasan buatan, dan teknologi canggih lainnya.

READ  Exxon menetapkan target 2050 untuk emisi gas rumah kaca nol bersih

Pemerintah Mongolia telah mengumumkan bahwa mereka berkomitmen untuk meningkatkan infrastruktur dan kualitas hidup di seluruh negeri. Ibukotanya, Ulaanbaatar, saat ini padat penduduk. Ini hanya mewakili 0,3% dari wilayah Mongolia namun kota ini menyumbang hampir setengah dari populasi. Sebagai bagian dari tujuan pemulihan perkotaan dan pedesaan negara, ini akan mengurangi kemacetan lalu lintas, meningkatkan transportasi umum, dan mengintensifkan pengembangan daerah pemukiman baru, kota satelit dan zona ekonomi bebas. Pada gilirannya, pemerintah juga telah mengumumkan niatnya untuk mengejar kebijakan pembangunan ekonomi regional, memungkinkan Ulaanbaatar untuk mengurangi kemacetan dan beroperasi lebih efisien dengan distribusi kekayaan dan sumber daya yang saat ini terkonsentrasi di sana.

Selain itu, pemerintah berkomitmen untuk upaya keberlanjutan dan mengambil langkah besar untuk mendukung Perjanjian Iklim Paris. Pihak berwenang mengatakan mereka akan meningkatkan perlindungan lingkungan dengan meningkatkan dan mengembangkan teknologi terbarukan baru sejalan dengan tren global baru. Demikian pula, berencana untuk bekerja dengan inisiatif publik, perusahaan, dan organisasi untuk secara efektif meluncurkan gerakan nasional “Billion Trees” yang akan membantu merehabilitasi area yang rusak dan sangat ditinggalkan. Selain itu, selama implementasi elemen lain dari kebijakan pemulihan baru, pemerintah akan mendirikan pabrik daur ulang limbah yang ramah lingkungan, melindungi sumber daya air, dan memelihara dan menjamin tradisi nasional perlindungan lingkungan.

Untuk mengatasi efisiensi negara, pemerintah telah menunjukkan niatnya untuk mengulangi kebijakan Giliran Baru 1932. Hal ini akan dicapai dengan menentukan struktur pemerintahan yang optimal, digitalisasi, penguatan sistem peradilan, dan pengalihan kendali atas perusahaan milik negara kepada publik. . Pemerintah Mongolia juga menyatakan niatnya untuk tetap teguh dalam memastikan penghormatan terhadap hak asasi manusia, keadilan yang adil dan negara yang bebas dari korupsi sebagai komponen penting dari keberhasilan dan kepatuhan terhadap standar internasional.

READ  Tesla is updating the interior design of the Model Y electric car

Meskipun penting untuk menjaga hubungan baik dengan negara-negara tetangga, mereka siap dan antusias untuk merangkul kemitraan bisnis baru dan mendalam melalui investasi asing langsung. Pada Forum Ekonomi Mongolia tahunan, mereka menyambut para pemangku kepentingan dari dalam dan luar negeri, dan berpartisipasi dalam forum pertama sejak epidemi tersebut. Acara ini menampilkan pidato utama oleh Perdana Menteri Luvsanam Sarin dan Presiden Khurlsukh, serta menteri departemen dan pemangku kepentingan, termasuk Bapak Marcelo Estevao dari Bank Dunia dan Michael McAdoo dari Boston Consulting Group. Forum tersebut meninjau kemajuan Mongolia hingga saat ini dan bagaimana hal itu akan terus berkembang dengan mencapai berbagai tujuan pemulihan. Untuk memudahkan berbisnis dan menarik investasi asing, terutama di industri pertambangan terkemuka, pemerintah mengatakan akan mendigitalkan proses perizinan mineral, menambah jumlah izin, dan mengurangi biaya penambangan terbuka. Ekspor terbesar negara itu termasuk mineral, seperti tembaga dan emas, dan produk pertanian, termasuk kasmir.

Mongolia selalu menjadi rumah bagi sejarah dan warisan budaya yang kaya. Hal ini diperlukan, sambil terus maju dan terbuka untuk investasi asing dan pariwisata, bahwa mereka tetap setia pada identitas mereka dengan nilai-nilai nasional yang sama. Sejarah dan budayanya yang dalam serta pemandangannya yang indah dan orang-orangnya yang hangat adalah apa yang seharusnya membuat Mongolia begitu menarik bagi dunia. Negara-bangsa ini adalah tempat yang ramah dengan potensi dan peluang tak terbatas yang kami harap akan mewujudkan potensi penuhnya melalui Visi 2050 dan Kebijakan Pemulihan Baru. Pesannya singkat dan manis: Dua tahun dalam pandemi global, Mongolia terbuka untuk bisnis.