memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kepala negosiator Brexit Inggris menyerukan kepada Uni Eropa untuk ‘menyingkirkan sisa-sisa itikad buruk’

Kepala negosiator Inggris untuk Brexit, David Frost, telah meminta Brussel untuk “menyingkirkan niat buruk yang tersisa” terhadap Inggris karena meninggalkan blok sementara pengaturan yang mengatur perdagangan dengan Irlandia Utara terus menimbulkan kontroversi.

Komisi Eropa mengatakan akan memulai tindakan hukum terhadap Whitehall setelah Inggris mengumumkan memperpanjang serangkaian “masa tenggang” yang dirancang untuk memfasilitasi perdagangan antara Irlandia Utara – yang tetap di pasar tunggal Uni Eropa untuk barang – dan Inggris Raya selama pengaturan permanen.

Menteri Kantor Kabinet David Frost mengatakan pada hari Rabu bahwa langkah London harus memberikan waktu untuk diskusi konstruktif dengan mitranya di Brussel.

Tetapi intervensi tersebut memicu reaksi marah di Brussel, dengan Uni Eropa menuduh Inggris mundur pada kewajiban perjanjiannya dalam Perjanjian Penarikan UE yang bertujuan untuk memastikan bahwa perbatasan yang sulit antara Irlandia Utara dan Republik tidak kembali.

Frost menulis di surat kabar Sunday Telegraph bahwa langkah tersebut legal dan dirancang untuk melindungi kehidupan sehari-hari masyarakat di Irlandia Utara.

“Dengan Boris Johnson sebagai perdana menteri, agenda kami adalah negara yang melihat ke luar, yakin dengan kemampuan kami untuk bekerja dengan orang lain untuk mencapai tujuan bersama,” katanya.

Ini adalah harapan kami dalam hubungan kami dengan teman dan sekutu Eropa kami juga. Semoga mereka menyingkirkan niat buruk apa pun terhadap kami karena kepergian itu, dan sebagai gantinya membangun hubungan persahabatan antara rekan-rekan Sovereign. “

Protokol Irlandia Utara dalam Perjanjian Penarikan dirancang oleh Uni Eropa dan Inggris untuk menghindari pengerasan perbatasan di pulau Irlandia.

Ini berarti menjaga Irlandia Utara agar mematuhi berbagai aturan UE, yang mewajibkan pemeriksaan barang yang tiba di wilayah tersebut dari Inggris Raya.

READ  The South Korean tanker was boarded by the Iranian armed forces

Sementara itu, kepala negosiator Inggris di Irlandia Utara dari 1997 hingga 2007 mengatakan Frost telah memilih untuk “menaruh tongkat di mata” blok tersebut dengan mengambil tindakan sepihak dalam masa tenggang.

Jonathan Powell, yang juga Kepala Staf Tony Blair, mengatakan langkah tersebut merupakan pengulangan dari manuver taktis Frost selama negosiasi tahun lalu untuk melanggar hukum internasional dengan secara sepihak mencabut protokol dalam hukum pasar internal, yang seharusnya kemudian menjadi ofensif. Ditarik. “

“Satu-satunya pilihan yang aman adalah menemukan cara untuk membuat protokol bekerja lebih baik, yang berarti mencoba membangun kembali kepercayaan dengan Irlandia dan UNHCR daripada menyerang mereka,” tulisnya di surat kabar Sunday Times.

Sementara itu, pemimpin Partai Unionis Demokrat, Arlene Foster, mengkritik Brussel karena mengambil “pendekatan yang sangat bermusuhan” terhadap kesulitan yang timbul dari protokol pasca-Brexit.

Foster juga mengatakan “sesuatu harus diserahkan” dan Inggris harus mengambil tindakan dan memperpanjang masa tenggang.

# Buka Tekan

Tidak ada berita adalah berita buruk
Dukungan majalah

milikmu Kontribusi Anda akan membantu kami terus memberikan cerita yang penting bagi Anda

Dukung kami sekarang

Di Amerika Serikat, Gedung Putih sekali lagi menekankan dukungan baru Presiden Joe Biden untuk Perjanjian Jumat Agung, yang ingin dilindungi oleh protokol tersebut.

Menjelang pemilu tahun lalu, Biden – yang terkenal bangga dengan asal Irlandia – memperingatkan bahwa perjanjian tersebut tidak boleh menjadi korban Brexit.