memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kenaikan harga kematian di Indonesia | Harian Ekspres Online

Jumlah kematian meningkat di Indonesia

Diposting pada Sabtu 24 Juli 2021

Oleh: The Sydney Morning Herald

ukuran huruf:


Peti jenazah atau korban Covid-19 dimasukkan ke dalam oven di krematorium Keputih di Surabaya, Jawa Timur.

Singapura: Ketika Martin, 63, warga Jakarta Barat, kehilangan ibu mertuanya karena virus Covid-19 minggu lalu, dia mulai mengatur kremasinya, tetapi ketika dia dan keluarganya mendekati operator dan agen pemakaman, mereka terkejut. bahwa harga ditetapkan setinggi 65 juta rupee (AU$6.000), yang dua kali lipat dari biaya biasanya. Mendengarnya, istri saya berkata, ‘Wow, kartel telah mengambil alih [the business]”,” Martin, yang tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada The Sydney Morning Herald dan The Age.

Dia mengatakan keluarga itu akhirnya membayar 45 juta rupee ($ A4.200) untuk mengkremasi orang mati di kota pesisir Cirebon, beberapa jam perjalanan ke timur ibukota. Namun sesampainya di sana dia menyadari bahwa dia masih dituduh jauh melampaui apa yang seharusnya dia lakukan. “Kau memberitahuku krematorium [staff] Di Cirebon biaya kremasinya Rp 2,5 juta dan kalau Covid [they] Martin, yang juga memiliki dua anggota keluarga besarnya yang juga meninggal karena virus, mengatakan. “Jadi harga normal untuk Covid mungkin sekitar 1 juta rupiah tapi saya harus bayar 45 juta rupiah.” Karena lebih dari 1.000 orang meninggal setiap hari akibat virus di Indonesia, pusat pandemi global yang baru, kepolisian Jakarta sedang menyelidiki apakah beberapa operator layanan pemakaman telah memperburuk penderitaan akibat kenaikan harga kremasi. Pengacara kenamaan Indonesia Hotman Paris Hotpia mengkritik dugaan praktik tersebut pekan ini. “Seseorang melaporkan ini kepada saya, mengatakan kremasi dengan biaya besar Rs 45 juta, Rs 25 juta untuk kotak, Rs 7,5 juta untuk transportasi dan Rs 2,5 juta untuk biaya lainnya,” katanya dalam video Instagram. “Artinya, kerabat korban Covid-19 harus membayar 80 juta rupee untuk kremasi. Apakah Anda masih tersenyum saat menerima uang di atas kesengsaraan orang lain?”

READ  The first baby in the Sacramento area in 2021 was born 19 minutes after midnight, according to the hospital

iklan

Youssef Hamka, pemilik krematorium, juga menyerang pengisian yang berlebihan dari apa yang disebutnya “geng tidak manusiawi” sambil mengatakan bahwa bisnisnya akan menerima kremasi sebesar 7 juta rupee (US$655). Pada hari Jumat, Yosri Yunus, juru bicara kepolisian Jakarta, mengatakan penyelidikan masih berlangsung sementara Ahmed Reza Patria, wakil gubernur Jakarta, menyerukan tarif yang tidak masuk akal untuk tidak ditetapkan untuk layanan. The Herald dan The Age menghubungi tiga krematorium di Jakarta dan tiga di pinggiran kota, namun dari dua yang merespon, satu mengatakan belum ada krematorium yang dilakukan untuk korban Covid-19 dan satu lagi dipesan hingga minggu depan. Dengan biaya 9 juta rupee. Ada permintaan yang meningkat karena tingkat kematian meningkat – 1.449 kematian tercatat di seluruh negeri pada hari Kamis, rekor untuk hari ketiga berturut-turut dan peningkatan satu hari terbesar di Indonesia, di mana total jumlah kematian mendekati 80.000. Peningkatan kematian yang cepat telah mendorong Pemerintah Provinsi Jakarta untuk mulai mempersiapkan ruang yang lebih besar di Pemakaman Rorotan di Jakarta yang telah diperuntukkan bagi orang yang telah meninggal karena virus. Lahan seluas tiga hektar diperluas menjadi 10 hektar. Sementara rumah sakit kewalahan dengan orang yang terinfeksi, banyak orang juga meninggal saat diisolasi di rumah atau di “pengaturan di luar rumah sakit” seperti dalam perjalanan ke sana atau saat berada di tenda di fasilitas darurat menunggu tempat tidur. – Kelompok independen LaporCovid-19 di Sydney Morning Herald mengatakan, Kamis, ada 2.491 kematian yang tercatat dalam keadaan seperti itu, termasuk 1.215 di Jakarta.

iklan

Angka-angka suram dilaporkan ketika Organisasi Kesehatan Dunia mendesak Presiden Joko Widodo untuk memberlakukan pembatasan sosial darurat yang lebih ketat karena ia menghadapi ketidakpuasan yang meningkat atas penguncian sebagian dan distribusi paket bantuan sosial yang dingin. Di Bandung, ibu kota Jawa Barat, ratusan pengunjuk rasa minggu ini, termasuk mahasiswa, pengemudi taksi uap dan pedagang kaki lima, berdemonstrasi menentang pembatasan dan dampaknya terhadap mata pencaharian mereka, ketika polisi anti huru hara menembakkan meriam air dan menemukan lima pengunjuk rasa dengan bom Molotov di rumah mereka. tas. Ini mungkin bukan adegan terakhir, menurut Maid Supriatma dari ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura yang berbasis di Yogyakarta. “Saya khawatir dampak sosial dari pandemi ini masih jauh dari selesai,” katanya di podcast Non-Blok. “Saya tahu orang-orang marah. Ketika Anda pergi di media sosial … banyak dari mereka marah tentang penguncian karena mereka tidak dapat bekerja. Jika itu berlangsung selama beberapa minggu lagi, mereka akan turun ke jalan, saya yakin. dari itu.”

READ  Yuengling beer is expanding into Texas as the first step to growing west