memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kemenangan Indonesia yang membanggakan bulu tangkis dinodai penalti doping

JAKARTA (Reuters) – Kemenangan Indonesia di Piala Thomas Badminton secara tidak adil dirusak oleh sanksi yang dijatuhkan oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA), kata menteri olahraga negara bulu tangkis itu, Senin.

Para pemain dari negara Asia Tenggara ini mengklaim rekor gelar ke-14 pada hari Minggu saat mereka mengalahkan China 3-0 untuk mengklaim kemenangan pertama mereka di turnamen beregu putra dua tahunan yang bergengsi dalam hampir dua dekade.

Namun sanksi yang dijatuhkan oleh Badan Anti-Doping Dunia bulan ini mencegah para pemenang mengibarkan bendera merah putih Indonesia setelah menerima medali mereka di Denmark.

“Seharusnya kami menikmati Piala Thomas setelah dua dekade, tetapi kebahagiaan itu memudar karena kami tidak bisa mengibarkan bendera merah putih kami,” kata Menteri Olahraga Indonesia Zinedine Amali dalam konferensi pers, Senin.

Menteri meminta maaf kepada semua orang Indonesia dan mengatakan dia sedang bekerja untuk menyelesaikan masalah dengan Badan Anti-Doping.

Indonesia, Thailand dan Korea Utara telah dinyatakan tidak patuh oleh WADA, membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk menjadi tuan rumah turnamen regional, kontinental atau dunia selama masa penangguhan.

Sanksi yang berlaku selama satu tahun itu berarti atlet dari negara tersebut masih bisa bertanding, namun dilarang mengibarkan bendera negara selain di Olimpiade.

Kementerian Olahraga Indonesia sebelumnya menanggapi Badan Anti-Doping Dunia, mengatakan kepada media lokal bahwa sanksi tidak boleh diterapkan di Piala Thomas sementara masalah ini masih diklarifikasi.

Kementerian mengatakan tidak mungkin mengumpulkan semua sampel yang diperlukan di tengah pandemi virus corona.

Presiden Joko Widodo termasuk di antara mereka yang memberikan ucapan selamat kepada tim bulu tangkis pada hari Senin, memposting rekaman video titik pertandingan antara Jonathan Christie dari Indonesia dan Li Shifeng dari China, di halaman Instagram-nya.

READ  Citra pelukan virus Corona memenangkan penghargaan jurnalistik

“Ketegangan menyaksikan final Thomas Cup 2020 yang lucu malam ini dengan cepat diliputi kegembiraan ketika Jonathan Christie melompat, mengangkat tinjunya ke udara, dan berteriak kegirangan di akhir game ketiganya. Indonesia juara!”

China lebih beruntung di Piala Uber untuk tim wanita, yang juga diadakan di Aarhus, di mana mereka mengalahkan Jepang di final untuk mengamankan gelar ke-10 mereka dalam 12 edisi terakhir.

Stanley Widianto melaporkan di Jakarta. Ditulis oleh Kate Lamb. Diedit oleh Ed Osmond

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.