memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kematian akibat COVID-19 di Indonesia meningkat tajam, dengan jumlah dua kali lipat dalam 2 hari



ANI |
Diperbarui:
09 Juli 2021 04:12 Ada

Jakarta [Indonesia], 9 Juli (ANI): Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, telah terjangkit COVID-19 kematian, dua kali lipat dalam dua hari pertama sejak Rabu.
Menurut Wall Street Journal (WSJ), varian delta virus corona yang menyebar dengan cepat sebagian besar telah menenggelamkan sistem kesehatan negara itu.
Sekitar 5 persen dari 270 juta penduduk Indonesia telah divaksinasi lengkap dan infeksi terus meningkat selama berhari-hari. WSJ melaporkan 1.040 kematian pada hari Rabu dari Pemerintah-19, naik dari 558 dua hari sebelumnya.
Rumah sakit di banyak bagian nusantara dibiarkan tanpa tempat tidur dan ventilator. Kekhawatiran akan kekurangan oksigen menyebabkan pejabat mengimpor barang dari luar negeri.
Ratusan petugas kesehatan yang telah divaksinasi lengkap menderita penyakit COVID-19, mengurangi tenaga medis yang tersedia untuk mengatasi masuknya pasien, menurut laporan WSJ.
“Saat ini kita berada dalam situasi yang sangat serius,” kata Tiki Pudiman, ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, yang mengatakan kasus dapat meningkat lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang.
Dokter dan sukarelawan mengatakan banyak yang sekarat di rumah mereka tanpa dites untuk COVID-19, yang tidak secara akurat mencerminkan sejauh mana krisis di Indonesia.
Negara itu pada hari Rabu mendaftarkan 34.000 infeksi baru, jumlah tertinggi dalam sehari. Para pejabat mengatakan varian delta tersebar luas dan mendominasi beberapa bagian negara.
Sementara itu, kasus COVID-19 di Indonesia terus meningkat, dengan para profesional kesehatan khawatir tentang jumlah anak yang terpengaruh oleh pengabaian orang tua terhadap pedoman.
Menurut data resmi hingga Juni 2021, jumlah anak yang terkena dampak di Indonesia adalah 250.000 – atau 12,6 persen dari semua kasus.
Di seluruh epidemi, 676 anak telah meninggal karena COVID-19 – sekitar 1,2 persen dari semua kematian.

READ  Gempa berkekuatan 4,6 skala sedang 35 km tenggara Indonesia / Volcano Discovery, Banda Aceh.

Yang berbahaya, 50 persen dari anak-anak yang meninggal berusia di bawah lima tahun, ABC News melaporkan.
“Ini adalah kegagalan kami dalam merawat anak-anak kami dan membuat mereka menderita COVID,” kata Dr. Aman Pulungan, Ketua Umum Persatuan Anak Indonesia.
Pada hari Selasa, Indonesia mengkonfirmasi rekor harian baru 31.189 kasus. Karena rumah sakit telah diperpanjang, ada panggilan untuk peningkatan tes pediatrik.
Dalam seminggu, 11.872 anak di negara itu terinfeksi COVID-19, kata Dr Pulungan kepada ABC.
“Sangat relevan, jumlahnya terus meningkat,” kata Dr. Pulungan.
Meski jumlah kasus meningkat, dr. Pulungan mengatakan bahwa kesehatan anak-anak terancam oleh orang-orang yang dibawa keluar tanpa mengikuti pedoman kesehatan dengan benar.
.
Namun, dr Pulungan mengatakan orang tua tidak sepenuhnya bisa disalahkan.
Dia mengatakan anak-anak harus memiliki lebih banyak pengujian dan pelacakan dan kursi rumah sakit harus disediakan untuk mereka.
“Masyarakat umumnya meremehkan anak-anak.. mereka tidak menyeka anak sebelum bepergian di bandara atau memaksa mereka memakai masker,” katanya.
Kementerian Kesehatan Indonesia telah memungkinkan anak-anak antara usia 12 dan 17 untuk menerima dua dosis vaksin Sinovac, setidaknya 28 hari, dari akhir Juni, ABC News melaporkan. (ANI)