memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Keluarga itu mengatakan ibu baru itu hanya menggendong bayinya “beberapa menit” sebelum dia meninggal karena virus corona

Wanita Florida berusia 30 tahun berkelahi COVID-19 Dia meninggal pada 6 Agustus, hanya beberapa hari setelah menjalani operasi caesar darurat beberapa minggu sebelum tanggal kelahirannya. Keluarganya mengatakan dia hanya bisa menggendong bayinya selama “beberapa menit” sebelum dia dengan cepat dipindahkan ke unit perawatan intensif dan tak lama setelah ditempatkan di ventilator.

Keluarganya mengatakan Kristen McMullen mulai menunjukkan gejala COVID-19 sekitar tiga minggu sebelum tanggal kelahirannya. Segera, dia berada di rumah sakit dengan pneumonia COVID – komplikasi umum dari virus. Dia awalnya dipulangkan empat hari kemudian dengan antibiotik, tetapi kembali ke rumah sakit dalam waktu kurang dari 48 jam dengan masalah pernapasan.

Dokter segera melakukan operasi caesar darurat untuk melahirkan bayi McMullen. Keluarganya mengatakan dia bisa menggendong putrinya, Samar, “selama beberapa menit sebelum dia dipindahkan ke unit perawatan intensif”.

Bibi McMullen, Melissa Severson, memberi tahu afiliasi CBS Orlando-nya WKMG.

McMullen diberi oksigen dan mesin CPAP dan hanya bisa melihat bayinya melalui FaceTime beberapa kali sebelum kondisinya memburuk dan dia harus memakai ventilator.

58903435-1628003557499182-r.jpg
Kristen McMullen FacetTmes dengan putrinya yang baru lahir, Summer, dari unit perawatan intensif tak lama setelah dia menjalani operasi caesar darurat.

Melissa Severson/GoFundMe


“Cara menulis pembaruan tentang sesuatu[s] tak terbayangkan? “Severson Buku di GoFundMe Setelah kematiannya pada tanggal 6 Agustus, “Saya berharap saya bisa bangun dan mimpi buruk akan berakhir.”

McMullen menggambarkannya sebagai “seorang gadis yang cerdas, cantik, hidup dengan dunia di depannya … dia menerangi ruangan di mana pun dia berada, tawanya menular dan dia akan benar-benar merindukannya setiap hari sampai kita mengambil napas terakhir kita. ”

Saudara laki-laki McMullen, Brandon Volan Weberman, menulis di Facebook bahwa saudara perempuannya telah “berjuang keras” melawan COVID dan bahwa dia “penuh kehidupan”.

“Saya harap itu tidak terjadi, saya berharap saya bisa mengubah hasilnya,” tulisnya. “Itu menyakitkan saya, itu membuat saya marah dan itu sangat membuat saya sedih.” Dia mendesak para ibu untuk “memahami risiko Covid-19”.

orang hamil ada di risiko yang lebih tinggi lebih mungkin untuk sakit parah dari COVID-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dan lebih mungkin untuk memiliki kelahiran prematur atau hasil kehamilan yang merugikan lainnya.

Dr. Laurie Boardman, chief quality officer di Winnie Palmer Hospital for Women and Children di Orlando Health, mengatakan kepada WKMG bahwa rumah sakitnya melihat lebih banyak pasien hamil dengan kasus COVID-19 yang parah seperti Delta variabel naik melalui negara.

“Mereka pasti menderita pneumonia dan membutuhkan oksigen,” katanya. “Jika bayinya tidak terlihat sehat karena terkadang detak jantungnya melambat, kita harus melahirkan bayi sebelum mereka seharusnya lahir.”

Pada hari Rabu, kurang dari seminggu setelah kematian McMullen, CDC memperkuat panduannya untuk merekomendasikan semua orang Vaksinasi ibu hamil melawan virus. Badan tersebut mengutip data keamanan baru, mengatakan bahwa “para ilmuwan tidak menemukan peningkatan risiko keguguran” di antara wanita yang menerima Pfizer atau Moderna. Vaksin.

Keluarga McMullen belum membagikan apakah mereka telah divaksinasi atau tidak, tetapi mereka telah mendesak orang lain untuk divaksinasi.

READ  Hubble menangkap gambar menakjubkan dari galaksi-galaksi yang berperang