memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kekuatan solusi pasif di Bangladesh dan Indonesia

Bangladesh adalah negara tropis yang panas dan lembab. Ibukotanya, Dhaka, memiliki populasi sekitar 16–18 juta, 40 persen di antaranya tinggal di komunitas berpenghasilan rendah atau daerah kumuh. Setelah menjadi salah satu finalis Million Cool Roof Challenge 2019, tim Bangladesh dari James P. Grand School of Public Health (JPGSPH) dan Department of Architecture at PRAC University melakukan tugas mendirikan cold roof. Dan solusi pendingin standar yang cocok untuk rumah di permukiman kumuh dan pabrik garmen, mayoritas pekerjanya adalah wanita.

Tim memilih dua pabrik garmen dan 105 bangunan, termasuk pusat penitipan anak dan sekolah, di daerah kumuh Keril, untuk menguji atap dingin, dengan cat reflektif. Penerapan awalnya menantang, dan meskipun infeksi COVID-19 tertunda, komplikasi lain harus diatasi. Kurangnya cat yang tersedia secara lokal untuk memenuhi persyaratan reflektif dan beberapa atap sangat tipis sehingga sulit untuk dikerjakan dan diaplikasikan cat karena atap minyak tanah umumnya terbuat dari lembaran besi bergelombang.

Hasil awal dari proses tersebut menunjukkan pengaruh yang signifikan terhadap suhu. Dalam sebuah bangunan, atap yang dingin menghasilkan penurunan suhu permukaan yang dramatis sebesar 12,3 C selama suhu puncak, yang menunjukkan keefektifan atap dingin dalam memantulkan energi panas. Atap dingin juga memiliki efek mengurangi suhu udara dalam ruangan sebesar 7,72 C selama pemanasan maksimum. Yang penting, atap dingin memiliki efek menjaga suhu udara dalam ruangan lebih rendah dari suhu luar ruangan, yang melebihi suhu udara luar pada suhu puncak sebelum digunakan, dan mengurangi suhu dalam ruangan rata-rata sebesar 3,5 ° C dibandingkan dengan pelapisan sebelumnya.

Di Indonesia, sekelompok Universitas Pantekosta Indonesia menggunakan atap dingin untuk rumah, lembaga keagamaan, sekolah dan pabrik, dan membuat dampak signifikan pada komunitas ini. Di rumah murah Jakarta, atap dingin digunakan untuk rumah dengan genteng tanah liat dan atap asbes. Sampel data menunjukkan bahwa pada hari-hari panas, dengan suhu 34 C ke atas, atap dingin menurunkan suhu udara dalam ruangan menjadi 2 ° C pada atap genteng tanah liat dan 2,9 ° C pada atap asbes. Efek ini sendiri dapat membuat perbedaan besar selama gelombang panas dan memberikan manfaat kenyamanan termal, yang selanjutnya dapat ditingkatkan dengan solusi pasif atau kipas lainnya.

READ  Proyek Bahan Bakar Amonia Mitsubishi di Indonesia untuk Memanfaatkan Penangkapan Karbon

Di sebuah bangunan industri di Indonesia, atap dingin seluas 5.200 m mengurangi suhu sebesar 10,4 derajat Celcius untuk 500 orang yang bekerja sebagai pekerja shift. Pada kedua titik pengukuran, suhu luar dan siang sekitar 34 C, sedangkan suhu udara dalam ruangan sekitar 30,4 hingga C.

Implikasi dari keseluruhan rencana jelas, tidak hanya dalam hal produktivitas yang lebih tinggi bagi pekerja di gedung industri atau mereka yang tinggal di perumahan murah. Dalam sebuah studi terhadap penerima manfaat proyek, 100 persen peserta melaporkan bahwa atap dingin sangat membantu atau sangat membantu. Sebelum penggunaan atap dingin, 94 persen pengguna menggambarkan suhu sebagai panas atau sangat panas, sementara 100 persen menunjukkan bahwa itu netral, sejuk atau dingin.


Studi kasus ini diambil dari publikasi “Chilling Opportunities: Monitoring Sustainable Cooling for All 2021”.