memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kejuaraan Futsal ASEAN: Jalan Sulit bagi Malaysia Setelah Kalah 1-5 dari Indonesia | Olahraga

KUALA LUMPUR, 4 April – Peluang tim futsal nasional putra untuk mencapai babak semifinal suram setelah menelan kekalahan 1-5 di tangan Indonesia pada Kejuaraan Futsal ASEAN 2022 di Bangkok, Thailand hari ini.

Pemain Indonesia Ardiansah Noor dan Holebol Septinos Sumilina muncul sebagai juara setelah keduanya mencetak dua gol dengan selisih lebar atas pelatih Malaysia Chew Chun Young.

Di babak pertama, kedua belah pihak memulai dengan hati-hati sambil mencari momen yang tepat.

Indonesia yang menempati posisi kedua pada edisi 2019, meningkatkan ritmenya saat Sumilina melakukan beberapa upaya namun digagalkan oleh kiper Muhammad Siwal Sabbaruddin.

Belakangan, Malaysia nyaris membobol gawang ketika bola kuat dari Kapten Khair Effendi membentur gawang dan skor tetap 0-0 di babak pertama.

Kembali pulih, kedua tim melompat ke peringkat kedua dengan kekuatan lebih, namun justru Sumilina yang mencetak gol pada menit ke-21.

Namun selang semenit, Malaysia menyamakan kedudukan melalui Mohamed Radwan Bakri.

Namun seiring berjalannya pertandingan, tim Indonesia mulai menemukan sentuhan mereka, dengan Ferman Ardianciah mencetak gol kedua pada menit ke-29.

Malaysia kembali dihukum ketika Sumilina mencetak gol ketiga pada menit ke-35 untuk membuat Indonesia unggul 3-1.

Indonesia kembali mencetak gol dengan dua gol lagi melalui Ardiansiah Noor di menit-menit akhir untuk mengamankan kemenangan gemilang 5-1.

Malaysia, yang mengumpulkan tiga poin setelah dua pertandingan, akan bertemu tuan rumah Brunei dan Thailand untuk melengkapi reli mereka di Grup A untuk memperebutkan satu tempat di semifinal.

Di Bangkok, Chiu mengatakan bahwa tim memulai pertandingan hari ini melawan Indonesia dengan baik dari segi pertahanan dan serangan.

Namun, katanya di babak kedua, para pemain mulai kehilangan fokus dan saat itulah Indonesia mengumpulkan gol.

READ  Perempuan Indonesia tangani sampah plastik bata

Mengharapkan pertandingan hari ini akan sulit, katanya Malaysia memainkan pertandingan yang sangat hati-hati di babak pertama dan mencoba melakukan serangan balik saat pembukaan datang.

“Dalam lima menit terakhir, dia memutuskan untuk meningkatkan temponya untuk menang tetapi itu tidak berjalan dengan baik dan kami harus memenangkan dua pertandingan berikutnya melawan Brunei (besok) dan Thailand (Rabu),” katanya kepada Bernama di sini hari ini. .

Chiu mengakui bahwa upaya untuk bermain untuk kekuasaan tidak terorganisir dengan baik dan bahwa Malaysia telah membayar harga yang mahal, dengan Indonesia mencetak dua gol lagi.

“Secara keseluruhan, tim bermain sesuai rencana tetapi tidak menciptakan peluang yang cukup,” katanya. – program