memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kebangkitan kembali bentuk seni gambar ilmu taktil abad ke-19 untuk orang buta

Perbesar / Litofan cetak 3D dapat membantu para ilmuwan dengan gangguan penglihatan “melihat” data, seperti gel pemisah protein dengan ujung jari mereka.

Ordan Kohn / Brian Shaw

Pada abad ke-19, sebuah bentuk seni dikenal sebagai Lithovan Itu semua kemarahan di Eropa Barat. Relief halus ini biasanya terbuat dari bahan tembus pandang seperti porselen atau lilin. Saat backlit, akan muncul gambar 3D bercahaya yang akan mengubah fiturnya sebagai respons terhadap perbedaan sumber cahaya. Sekarang para peneliti telah menghidupkan kembali bentuk seni ini untuk membuat grafik sentuh untuk mengilustrasikan data ilmiah yang bersinar dalam gelap. berdasarkan kertas terakhir Diterbitkan di Science Advances, litofan ini dapat diakses oleh orang buta dan awas, menjadikannya alat visualisasi universal untuk data ilmiah.

“Penelitian ini adalah salah satu contoh seni yang membuat sains lebih mudah diakses dan komprehensif. Seni menyelamatkan sains dari dirinya sendiri”, Rekan penulis Brian Shaw berkata:, seorang ahli biokimia di Baylor. “Data dan gambar ilmiah – misalnya, gambar menakjubkan yang muncul dari Teleskop Webb baru – tidak dapat diakses oleh orang buta. Namun, kami menunjukkan bahwa grafik haptic transparan tipis, yang disebut lithophanes, dapat membuat semua gambar ini dapat diakses oleh semua orang tanpa memandang penglihatan … Seperti yang ingin kami katakan, “data untuk semua orang”.

Kata “lithophane” berasal dari bahasa Yunani Litho (batu atau batu besar) dan manusia (menyebabkan muncul), yang secara populer diterjemahkan sebagai “cahaya dalam batu”. Akar bentuk seni ini dapat ditelusuri kembali ke Tiongkok kuno, hingga 1.000 tahun sebelum Dinasti Tang. (Sumber sejarah menggambarkan mangkuk kertas tipis dengan dekorasi tersembunyi.) Namun hingga saat ini, belum diketahui bahwa sebenarnya batu litofan ada di China sebelum tahun 1800.

READ  "Gempa Bumi" di Los Angeles adalah Sonic Boom - NBC Los Angeles

Siapa tepatnya yang menyempurnakan proses pembuatan lithophane masih diperdebatkan di kalangan sejarawan. Proses abad ke-19 yang umum melibatkan pengukiran desain tiga dimensi ke dalam lembaran tipis lilin atau porselen tembus pandang menggunakan alat tradisional. kepuasan Dan ukiran teknik pencetakan. Lebih banyak cahaya akan bersinar melalui bagian-bagian patung di mana lilinnya paling tipis.

Ketebalan litofan ini berkisar dari seperenam belas inci hingga seperempat inci. Mereka ditampilkan sebagai lukisan yang digantung di jendela atau di depan perisai dengan lilin menyala di belakangnya sebagai sumber cahaya. Lithophanes juga dapat digunakan sebagai lampu malam, layar perapian, teh hangat, atau sebagai hiasan timbul dengan gambar dramatis. industri Amerika Samuel Colt Dia memenuhi rumahnya di Hartford, Connecticut, dengan lebih dari 100 litofan, dan memesan 111 salinan litofan dari foto dirinya untuk diberikan kepada teman dan kolega.

Teknologi ini tidak lagi disukai setelah penemuan fotografi, tetapi munculnya pencetakan 3D telah menghidupkan kembali minat. Saat ini, litofan biasanya dibuat dengan plastik, dan 3D dicetak dari gambar 2D apa pun yang diubah menjadi topografi 3D, menurut Shaw dan rekan penulisnya, yang mereka lakukan menggunakan perangkat lunak online gratis. Empat dari rekan penulis ini telah buta sejak lahir atau masa kanak-kanak, namun masih berhasil menyelesaikan Ph.D. Tapi mereka adalah contoh langka. Menemukan cara untuk membuat grafik sains taktil yang dapat digunakan oleh individu tunanetra dan awas akan menghilangkan penghalang lama yang membuat banyak orang tunanetra keluar dari sains.