memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kasus terkonfirmasi virus korona di Indonesia melebihi satu juta | Nanaimo

Jakarta tetap menjadi kota terparah di Indonesia, dengan lebih dari 254.000 kasus dikonfirmasi hingga Selasa, termasuk 4.077 kematian. Hanya 8,5% dari 8.066 tempat tidur rumah sakit di kota yang tersisa untuk pasien baru pada hari Selasa, sementara tempat tidur yang dilengkapi dengan ventilator terisi.

Provinsi lain di pulau dengan populasi terpadat di Jawa, seperti Jawa Barat, Jawa Timur dan Yogyakarta, mengalami tingkat hunian tempat tidur yang tinggi, hingga 95%, dalam beberapa minggu terakhir. Bahkan di Banten yang berbatasan dengan Jakarta, tingkat okupansi pekan lalu mencapai 100%.

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan kapasitas rumah sakit secara nasional sekitar 70%.

Abdel Qader, Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian, menggambarkan situasi tersebut sebagai “mengerikan.”

Qadir mengatakan bahwa pemerintah mengeluarkan surat edaran yang mendesak pemilik rumah sakit swasta di seluruh negeri untuk mengalokasikan hingga 40% tempat tidur untuk pasien COVID-19.

Pakar kesehatan telah memperingatkan bahwa menambahkan tempat tidur rumah sakit hanyalah perbaikan cepat yang pada akhirnya akan goyah jika jumlah kasus harian terus meningkat.

Sebaliknya, pakar kebijakan kesehatan Masdalina Pane dari Ikatan Ahli Epidemiologi Indonesia mengatakan pemerintah harus meningkatkan upaya pengujian dan penelusuran serta memperkuat protokol kesehatan dan memastikan kepatuhan publik.

Dia mengatakan tingginya tingkat kepositifan adalah tanda pengujian yang tidak memadai dan penyebaran virus yang meluas, dan upaya untuk memaksa orang yang tidak menunjukkan gejala ke karantina di rumah akan membantu memperlambat penyebaran virus.

Jumlah kasus dan kematian terkait virus corona meningkat drastis sejak awal Desember, mendorong tujuh pemerintah daerah di pulau Jawa dan Bali untuk kembali memberlakukan pembatasan aktivitas publik.

Virus ini telah membunuh lebih dari 11.000 orang di Indonesia sejak 1 Desember, terhitung 40% dari total jumlah korban sejak wabah dimulai pada awal Maret.

READ  Sebuah laporan Human Rights Watch menyatakan bahwa gadis-gadis Indonesia mengalami trauma akibat tekanan untuk mengenakan jilbab

Niniek Karmini dan Edna Tarigan, The Associated Press