memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kapal Survei China ZEE Indonesia, Data Show – Radio Free Bertahan di Asia

Data pengawasan pengiriman yang diperoleh pada hari Jumat dari Benarnews menunjukkan bahwa kapal angkatan laut China Haiyang Dizhi 10 melakukan perjalanan dalam jarak 50 mil laut berturut-turut di Zona Ekonomi Khusus (ZEE) Indonesia.

Kapal Angkatan Laut Indonesia, Kapten Padimura-Glass Corvette KRI Teuku Umar (385) terlihat di dekat Haiyang Tiji. Corvette diyakini telah dikirim ke daerah itu awal pekan ini.

Catatan pengawasan kapal juga menunjukkan bahwa Penjaga Pantai China berada di dekat 4303 pada Kamis malam.

Ketika kapal AS melewati bagian selatan Laut China Selatan pada 11 September, USS Carl Vinson, sebuah kapal induk membajak Hyang TG10, dimaksudkan untuk mengirim pesan ke kapal China, kata para analis.

Pada Senin, TNI AL mengirimkan KRI Bontang (907) ke daerah yang sama. Catatan pengawasan kapal menunjukkan bahwa kapal itu mengikuti pergerakan Hyung Diji di Blok Tuna, sebuah sektor minyak dan gas penting di Laut Netuna Utara.

KRI Bontang (907) kemudian ditarik ke Pulau Natuna.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menempatkan lima kapal untuk melindungi Laut Nathuna dan bahwa tiga atau empat kapal secara bergantian di laut. Data pelacakan kapal dan laporan saksi yang tercatat di media Indonesia menunjukkan bahwa beberapa kapal Penjaga Pantai China berada di daerah itu minggu ini.

Peristiwa tersebut menarik perhatian besar dari media dan publik Indonesia, dan mendorong Angkatan Laut Indonesia dan Badan Pertahanan Maritim, juga dikenal sebagai Bagamla, untuk angkat bicara.

Pemerintah Indonesia berada di bawah tekanan domestik yang besar untuk melindungi sumber daya alamnya.

Kedua lembaga itu tampaknya mengecilkan keberadaan kapal-kapal China. Laksamana Muda Arshad Abdullah, Komandan Armada ke-2 TNI Angkatan Laut, mengatakan pada konferensi pers virtual pada hari Jumat:

READ  Chengxin dan Xingxhan China telah menjanjikan $ 350 juta untuk proyek lithium Indonesia

“Ada empat KRI (kapal Indonesia) di Laut Neduna Utara… Kami ingin memberikan kepercayaan kepada nelayan atau pengguna laut di Laut Naduna Utara, dan laut terkendali karena ada KRI.”

“Selain KRI, pesawat TNI AL juga melakukan patroli rutin pesawat amfibi di wilayah Laut Netuna Utara,” kata Arshad.

Hyung Diji telah beroperasi sejak akhir Agustus, sekitar 90-100 mil laut utara Kepulauan Nattuna di Indonesia. Catatan pengawasan kapal menunjukkan bentuk survei maritim yang teratur dan berwawasan ke depan.

Kapal-kapal China telah dituduh melecehkan operasi eksplorasi minyak tetangga, tetapi China menegaskan pihaknya selalu beroperasi di dalam yurisdiksi China.

Meskipun Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam perselisihan regional di Laut Cina Selatan, bagian utara Laut Nathuna, yang dikenal sebagai “Sembilan-Garis” yang digunakan oleh Cina untuk mendefinisikan tuntutannya yang lebih luas di Cina selatan, saling berhubungan. Maritim – Status tidak sah menurut hukum internasional.

Tria Dayanti di Jakarta berkontribusi untuk ini Laporan Benarnews, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.