memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kapal selam Indonesia yang hilang tenggelam dan ditemukan retak terbuka oleh regu penyelamat

Nilufer Rizki dan Sultan Anchorage

DENPASAR (Reuters) – Sebuah kapal selam Indonesia yang hilang ditemukan yang memasuki setidaknya tiga bagian jauh ke dalam Laut Bali, kata pejabat militer dan angkatan laut pada hari Minggu, ketika presiden menyampaikan belasungkawa kepada kerabat dari 53 anggota awak.

Tim penyelamat telah menemukan benda-benda baru, termasuk jaket pelampung, yang mereka yakini milik penumpang KRI Nanggala-402 yang berusia 44 tahun, yang kehilangan kontak pada hari Rabu saat bersiap untuk latihan torpedo.

Berdasarkan bukti, dapat dikatakan bahwa wilayah Kurdistan di Nangala telah tenggelam dan semua awaknya telah meninggal, kata komandan militer Marsekal Hadi Tjijanto kepada wartawan.

Kepala Staf Angkatan Laut Yodo Margono mengatakan, awak kapal tidak bertanggung jawab atas kecelakaan itu.

“KRI Nanggala dibagi tiga bagian, lambung, buritan, bagian utama dipisahkan, bagian utama ada yang retak,” katanya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo membenarkan penemuan di Laut Bali dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban.

“Seluruh masyarakat Indonesia mengungkapkan kesedihan yang mendalam atas tragedi ini, terutama kepada keluarga awak kapal selam,” tambahnya.

Pada hari Sabtu, tim pencari mengatakan mereka telah menemukan benda-benda termasuk pecahan peluru dari sajadah dan sebotol pelumas di dekat lokasi terakhir kapal selam yang diketahui, membuat Angkatan Laut percaya bahwa kapal selam itu jatuh.

Pada hari Sabtu, Margono mengatakan survei sonar telah mendeteksi objek mirip kapal selam di ketinggian 850 meter (2.790 kaki), di luar jangkauan penyelaman di Nangala.

Lebih dari selusin helikopter dan kapal sedang mencari daerah di mana kontak telah hilang, dan Amerika Serikat, Australia, Singapura, Malaysia dan India memberikan bantuan.

Penduduk kota Banyuwangi di Jawa Timur, yang menjadi tuan rumah pangkalan angkatan laut tempat operasi pencarian dan penyelamatan dilakukan, bergabung dengan seruan nasional untuk mempercepat modernisasi Angkatan Pertahanan Indonesia.

READ  Menlu China: China siap memperdalam kerja sama dengan Indonesia di bidang vaksin

“Ini bisa menjadi pembelajaran bagi pemerintah untuk mengembangkan teknologi militernya dan berhati-hati dalam menggunakan teknologi (saat ini) karena nyawa rakyatnya terancam,” kata Heine Verde Sentoso, warga 29 tahun itu.

Negara terpadat di Asia Tenggara telah berupaya memperbarui kapasitas militernya, tetapi beberapa peralatan tetap ketinggalan zaman dan kecelakaan fatal telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Indonesia memiliki lima kapal selam sebelum kecelakaan terakhir: dua Jerman Type 209 termasuk Nanggala dan tiga kapal baru Korea Selatan.

(Pelaporan dan penulisan bersama oleh Fanny Botkin; Penyuntingan oleh Michael Berry dan Philippa Fletcher)