memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kampanye Penumpasan Crypto: Apakah Ada Sisi Perak?

Penulis: I Dewa Made Raditya Margenta dan Filda C. Yusgiantoro *

Pajak karbon harus dilihat sebagai oase pemulihan pascapandemi. Skema pajak karbon yang tepat akan menyelesaikan dua pekerjaan rumah yang berat di Indonesia; Mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) dan meningkatkan pendapatan untuk mendukung pemulihan ekonomi. Pada akhirnya, kemauan politik Indonesia sangat penting dalam menyelesaikan tugas ini.

Belakangan ini, pajak karbon menjadi perbincangan hangat di Indonesia. Pajak karbon ini dimasukkan Dalam rancangan undang-undang pajak umum diubah dan menjadi program legislasi nasional Indonesia tahun ini. Menurut RUU itu, pemerintah rencana Untuk memungut pajak karbon sebesar Rp75.000 (US$5,25) per ton gas rumah kaca (ton karbon dioksida)2e). Pajak karbon bisa penargetan Emisi dari penggunaan bahan bakar fosil seperti batubara, solar dan bensin oleh pabrik dan kendaraan.

Pengenalan pajak karbon cukup mencengangkan. Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjitan, Dia berkata Bahwa Presiden Joko Widodo berencana menerbitkan Peraturan Perdagangan Karbon pada Desember 2020. Namun, belum ada indikasi bahwa peraturan itu akan diterbitkan.

Penerapan pajak karbon dipandang sebagai langkah strategis pemerintah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan penerimaan negara untuk menghimpun dana pembangunan. Oleh karena itu, skema pajak karbon harus dibangun dengan baik, didefinisikan dan tepat sasaran sehingga penerapan pajak karbon dapat memulihkan lingkungan dan perekonomian Indonesia.

Namun, penerapan pajak karbon tidak akan berhasil tanpa kemauan politik dan komitmen yang kuat dari pemerintah.

Pajak karbon sebagai rencana aksi iklim

Sebagai penghasil gas rumah kaca terbesar keenam di dunia, Indonesia menjadi rentan terhadap dampak perubahan iklim. Menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, sektor transportasi dan manufaktur Kontribusi menjadi sekitar 64% dari emisi gas rumah kaca nasional untuk tahun 2017. Angka ini akan meningkat dengan mempertimbangkan peningkatan permintaan energi dan kegiatan manufaktur untuk mendorong perekonomian. Oleh karena itu, kebijakan iklim baru, seperti pajak karbon, harus dipromosikan sebagai rencana aksi iklim.

READ  Naiknya Harga Kopi Arabika Global Tak Bantu Petani Indonesia - Bisnis

Sebagai alat ekonomi lingkungan, pajak karbon lebih langsung untuk mengatasi masalah ini. Pendapatan yang diperoleh dari pajak ini juga dapat didaur ulang untuk mendukung pembangunan hijau. Dengan demikian, tujuan pajak ini harus didefinisikan dengan baik, dan skema pajak karbon harus dirancang dengan baik untuk menghindari premis yang ekstrim.

Singapura bisa menjadi contoh utama dari simulasi skema pajak karbonnya. Berdasarkan rencana aksi iklim Singapura, pajaknya adalah terapan ke fasilitas yang mengeluarkan gas rumah kaca yang melimpah setiap tahun. Ini juga mempromosikan pajak karbon yang bersih dan sederhana untuk menjaga keadilan, standarisasi dan transparansi. Skema pajak karbonnya, yang Terjadi atau terjadi Dari 2019 hingga 2023, dengan penilaian dampak pada 2022.

Dari Singapura, Indonesia dapat belajar bahwa skema tersebut mungkin memiliki fleksibilitas untuk merespon dinamika yang akan terjadi, termasuk peluang untuk bergerak menuju skema perdagangan karbon di masa depan. Selain itu, memiliki kebijakan yang kuat seperti Singapura akan memberikan keunggulan bagi penerapan pajak karbon di Indonesia.

Membangun kemauan politik Indonesia untuk rencana aksi iklim

Keberhasilan rencana aksi iklim Indonesia bergantung pada berbagai variabel seperti pengurangan emisi gas rumah kaca, mengidentifikasi alat yang paling tepat, dan memperkenalkan kebijakan iklim baru. Namun, semua variabel ini sangat tergantung pada kemauan politik.

Kemauan politik Indonesia dalam mitigasi perubahan iklim akan menjadi awal yang ideal dan alat yang ampuh untuk mengambil tindakan segera dalam inisiatif mitigasi perubahan iklim. Atau, kemauan politik Indonesia mungkin akan ditantang secara politis selama proses pembuatan kebijakan. Salah satu contohnya adalah proses pengembangan kebijakan yang panjang dari RUU Energi Baru dan Terbarukan. Oleh karena itu, kemauan politik Indonesia untuk mengatasi perubahan iklim di awal proses pembuatan kebijakan sangat penting.

READ  Dengan menjamurnya wirausaha sosial di Indonesia, kemitraan dengan Inggris dapat memenuhi permintaan yang terus meningkat untuk pengukuran dampak Jurnal Proyek Sosial

Mendapatkan kepercayaan dan intensitas publik adalah langkah kunci yang harus diambil sebelum pajak karbon diberlakukan.

Awalnya, pemerintah harus meningkatkan akuntabilitas dan transparansi, mencerminkan apa yang telah ditunjukkan Singapura. Indonesia juga harus mempertimbangkan kebijakan ekonomi pelengkap yang mengurangi dampak negatif pajak karbon terhadap bisnis dan rumah tangga.

Kemudian, Indonesia dapat mempertimbangkan untuk menghapus subsidi bahan bakar fosil dan menggantinya dengan subsidi langsung untuk rumah tangga berpenghasilan rendah.

Terakhir, Indonesia harus memastikan bahwa pendapatan yang diperoleh dari pajak karbon didaur ulang untuk pembangunan hijau dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

kesimpulan

Singkatnya, penerapan pajak karbon di Indonesia akan menentukan masa depan bangsa dan warganya.

Untuk memastikan penerapan pajak karbon menjadi inti persoalan, kemauan politik Indonesia adalah pikiran, yang dapat dilihat melalui skema pajak karbon dan kebijakan yang mendukung. Keberhasilan kebijakan ini akan ditunjukkan dengan pengurangan gas rumah kaca secara masif, pertumbuhan ekonomi yang positif, dan sekaligus peningkatan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

* Filda C. Yusgiantoro, Ph.D., Ketua Pusat Purnomo Yusgiantoro dan Dosen Ekonomi Universitas Prasetya Mulya