memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Kamera: ulasan Busan | Ulasan

Sutradara: Wregas Bhanuteja. Indonesia. 2021. 130 menit.

Sor (Shinina Siawalita Cinnamon), seorang mahasiswa komputasi tahun pertama, menemukan keluarga yang disambut baik di perusahaan teater kampus. Tapi setelah pesta untuk merayakan produksi pemenang penghargaan, Sur bangun keesokan paginya berkabut dari sesuatu yang lebih dari minuman, dengan ruang kosong di kenangan malamnya dan curiga bahwa salah satu temannya mungkin telah bertindak tidak pantas. Menggunakan keterampilan komputernya, Suhr berangkat untuk mengungkap kebenaran tentang malam itu. Thriller teknologi ini mengekspos ketidaksetaraan masyarakat Indonesia yang konservatif, baik secara ekonomi maupun seksual, untuk memberikan komentar yang kuat tentang biaya selangit untuk mengejar kebenaran.

Kamera gugup dan desain suara prasmanan menambah ketegangan bangunan

Ini adalah fitur pertama dari Wregas Bhanuteja kelahiran Jakarta, setelah serangkaian celana pendek yang terkenal. limposura (2015) ditayangkan di Berlin; Prenjak / Di tahun monyet (2016) memenangkan Film Pendek Terbaik di Cannes Critics Week, bersama dengan penghargaan di Festival Film Internasional Melbourne dan Singapura. cerita pendek terakhirnya, Tidak ada orang gila di kota ini (2019), ditampilkan di Sundance, Busan, dan Locarno. kamera Ini adalah kemunculan muda dan dinamis yang, meskipun mungkin lebih terhubung dengan penonton di pasar lokal, akan menemukan lebih banyak minat pada sirkuit festival, dan pasti menjadikan Bhanuteja sebagai pembuat film yang harus ditonton.

Shy Sur berada di pinggiran Perusahaan Teater Mata Hari, tetapi kontribusinya – ia merancang situs baru perusahaan yang elegan – sangat dihargai, menarik perhatian ayah kaya penulis drama Mata Hari, Rama (Julio Baringkwan). Atas saran Rama, Sur menghadiri pesta yang diadakan oleh orang tuanya. Sebagai seorang Muslim, dia tidak minum Tyre – ayahnya hanya mengizinkannya menghadiri pesta dengan syarat dia menjauhi alkohol. Tetapi tekanan kelompok sebaya sangat kuat, dan dalam keinginannya untuk menyenangkan teman-teman barunya yang berpengalaman, Sor mengambil segelas anggur dan kemudian menyuntiknya.

READ  Cara Nonton Ali dan Ratu Ratu Queens - Ini semua yang kami tahu

Sisa malam itu berkabut. Tetapi selfie lucu yang diunggah ke media sosialnya pada malam hari diperhatikan oleh panel yang meninjau studinya – dia diberitahu, tindakan tidak etis membuatnya dibebaskan dari bantuan keuangan yang sangat dia butuhkan untuk belajar di universitas. Pendekatan ayahnya yang tidak toleran terhadap rasa malu keluarga membuatnya membawa putrinya ke jalan. Jadi, Sur bertunangan dengan teman masa kecilnya, Amin (Shiko Kurniawan), yang menjalankan toko fotokopi yang sering dikunjungi oleh mahasiswa, dan mulai meretas telepon pelanggan untuk mengumpulkan bagian yang hilang dari malam itu.

Kamera saraf dan desain suara prasmanan – sering tampak ada beberapa radio yang bersaing bermain, dalam menghadapi hiruk pikuk jalanan Jakarta – menambah ketegangan gedung, seperti halnya tanggapan pemerintah terhadap wabah demam berdarah, yang secara berkala mengisi lingkungan dengan racun. uap.

Tidak semuanya berhasil – waktu pertunjukan bisa lebih ketat, dan konfrontasi antara Tire dan individu yang Anda tuduh melakukan pelanggaran anehnya bersifat teatrikal. Tapi penampilan Cinnamon yang brilian dan mengungkapkan emosi seperti Sur dan Lutesha, dalam peran pendukung utama yang semakin penting seiring cerita yang terungkap, merupakan keuntungan, seperti adegan klimaks yang kuat, yang dengan cerdik menggunakan nama film.

Perusahaan produksi: Rekata Studio, Kaninga Pictures

Penjualan Internasional: Rekata Studio, [email protected]

Produser: Uday Ikatama, Agish Dibio, Wellawati

Sinematografi: Gunnar Nimbono

Pengeditan: Ahmet Yoniardi

Desain Produksi: Dita Gambero

Musik: Yennu Ariendra

Pemeran Utama: Shinina Siawalita Cinnamon, Chico Corniawan, Lucha, Jerome Cornea, Diya Panendra, Julio Baringuan, Luqman Sardi, Ruth Marini