memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Juno NASA merayakan 10 tahun dengan tampilan inframerah baru dari Jovian Mammoth Moon Ganymede

Citra inframerah bulan es Jupiter Ganymede ini diperoleh oleh instrumen Jovian Infrared Auroral Mapper (JIRAM) di atas pesawat ruang angkasa Juno NASA selama terbang lintas pada 20 Juli 2021. Sumber: NASA/JPL-Caltech/SwRI/ASI/INAF/JIRAM

Pesawat ruang angkasa menggunakan instrumen inframerahnya sendiri selama penerbangan terakhirnya dari JupiterGiant Moon untuk membuat peta terbaru ini, yang muncul satu dekade setelah Juno diluncurkan.

.tim ilmiah NASAPesawat ruang angkasa Juno telah menghasilkan peta inframerah baru bulan raksasa Jovian Ganymede, mengumpulkan data dari tiga penerbangan, termasuk pendekatan terakhirnya pada 20 Juli. Pengamatan ini oleh instrumen pesawat ruang angkasa Jovian Infrared Auroral Mapper (JIRAM) Cahaya inframerah yang tidak terlihat oleh mata manusia memberikan informasi baru tentang kerak es Ganymede dan komposisi lautan air cair di bawahnya.

Jerram dirancang untuk menangkap cahaya inframerah yang memancar dari kedalaman Jupiter, dan memeriksa lapisan cuaca sejauh 30 hingga 45 mil (50 hingga 70 kilometer) di bawah puncak awan Jupiter. Tetapi instrumen ini juga dapat digunakan untuk mempelajari bulan Io, Europa, Ganymede dan Callisto (secara kolektif dikenal sebagai bulan Galilea untuk menghormati penemunya, Galileo).

“Planet Ganymede lebih besar dari Merkurius, tetapi hampir semua yang kami jelajahi dalam misi ke Jupiter ini berada dalam skala yang sangat besar,” kata peneliti utama Juno, Scott Bolton dari Southwest Research Institute di San Antonio. “Inframerah dan data lain yang dikumpulkan oleh Juno selama terbang lintas berisi petunjuk kunci untuk memahami evolusi 79 bulan Jupiter dari waktu pembentukannya hingga hari ini.”

Dek Ganymede Juno Jerome

Peta beranotasi Ganymede ini menggambarkan wilayah permukaan bulan Jovian yang dicitrakan oleh instrumen JIRAM dari pesawat ruang angkasa Juno selama dua pendekatan jarak dekat baru-baru ini ke Bulan. Kredit: NASA/JPL-Caltech/SwRI/ASI/INAF/JIRAM/USGS

Juno datang 31.136 mil (50.109 kilometer) dari Ganymede, bulan terbesar tata surya, pada 20 Juli 2021. Selama penerbangan sebelumnya pada 7 Juni 2021 dan 26 Desember 2019, pengorbit bertenaga surya berada dalam jarak 650 mil (1.046). mil). kilometer) dan 62.000 mil (100.000 kilometer) masing-masing. Tiga geometri pengamatan memberikan kesempatan bagi JIRAM untuk melihat wilayah kutub utara bulan untuk pertama kalinya, serta membandingkan keragaman komposisi antara lintang rendah dan tinggi.

READ  Cara memperbaiki smartphone yang rusak karena air

Ganymede juga merupakan satu-satunya bulan di tata surya yang memiliki medan magnetnya sendiri. Di Bumi, medan magnet menyediakan jalur untuk plasma (partikel bermuatan) dari matahari untuk memasuki atmosfer kita dan menciptakan aurora borealis. Karena Ganymede tidak memiliki atmosfer untuk menghalangi kemajuannya, permukaan di kutubnya terus-menerus dibombardir oleh plasma yang berasal dari magnetosfer raksasa Jupiter. Pengeboman memiliki efek signifikan pada es Ganymede.

“Kami menemukan garis lintang tinggi Ganymede didominasi oleh air es, dengan ukuran butiran halus, yang merupakan hasil dari pemboman intens partikel bermuatan,” kata Alessandro Mora, penyelidik Juno dari Institut Nasional Astrofisika di Roma. “Sebaliknya, garis lintang yang lebih rendah dilindungi oleh medan magnet Bulan dan mengandung lebih banyak komposisi kimia aslinya, terutama komponen yang tidak terbentuk dari es air seperti garam dan bahan organik. Sangat penting untuk mengkarakterisasi sifat unik dari es ini. daerah untuk pemahaman yang lebih baik. proses pelapukan di ruang yang dilalui permukaan”.

Pemandangan kutub unik Juneau dan bidikan close-up Ganymede didasarkan pada pengamatan oleh mantan penjelajah NASA, termasuk Voyager, Galileo, New Horizons dan Cassini. Misi masa depan dengan Ganymede dalam rencana perjalanan mereka termasuk misi ESA JUICE (Badan Antariksa Eropa), yang akan menjelajahi bulan-bulan Galilea yang dingin dengan fokus pada Ganymede, dan Europa Clipper NASA, yang akan fokus pada dunia laut yang berdekatan dengan Ganymede.

penjelajah 10 tahun

Juno lepas landas dari Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral di Florida pada 5 Agustus 2011, pukul 09:25 PDT (12:25 EDT). Setelah perjalanan lima tahun, 1.740 juta mil (2.800 juta kilometer), ia mencapai Jupiter pada 4 Juli 2016.

Manajer proyek Ed Hurst berkata dari Laboratorium Propulsi Jet. “Kami sangat senang dengan penjelajahan Jupiter yang sedang berlangsung, dan masih ada lagi yang akan datang. Kami telah memulai misi kami yang diperluas dan menantikan 42 orbit tambahan untuk menjelajahi sistem Jovian.”

READ  Learn about miniature robots that dance automatically

Misi Juno yang diperluas, yang menugaskan pesawat ruang angkasa untuk melanjutkan penyelidikannya hingga September 2025, mencakup bagian-bagian yang dekat dengan siklon Arktik Jupiter, terbang lintas bulan Europa dan Io (bersama dengan Ganymede), serta eksplorasi pertama dari cincin samar yang mengelilingi Jupiter. . planet. Ini juga akan memperluas penemuan yang telah dibuat Juno tentang struktur internal Jupiter, medan magnet internal, atmosfer (termasuk siklon kutub, atmosfer dalam, dan aurora), dan magnetosfer.

Lebih lanjut tentang misi

Jet Propulsion Laboratory, sebuah divisi dari California Institute of Technology di Pasadena, California, mengarahkan misi Juno untuk peneliti utama Scott J. Bolton, dari Southwest Research Institute di San Antonio. Juno adalah bagian dari Program Perbatasan Baru NASA, yang dikelola di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains badan tersebut di Washington. Lockheed Martin Space di Denver membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa.