memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jumlah infeksi menular seksual di Amerika Serikat melonjak ke rekor tertinggi pada tahun 2020 | berita AS

Setelah sempat menurun di bulan-bulan awal pandemi Covid-19 di tahun 2020, angka penyakit menular seksual (IMS) meningkat. Kembali melampaui level 2019 untuk mengakhiri tahun pada rekor tertinggi, menurut data baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Peneliti CDC mengatakan laporannya, Pengawasan Penyakit Menular Seksual 2020, menunjukkan bagaimana Covid-19 telah mengganggu perawatan kesehatan pribadi dan mengalihkan sumber daya kesehatan masyarakat yang langka dari PMS, yang telah meningkat selama bertahun-tahun.

Pada akhirnya, mengalihkan sumber daya ke Covid-19 telah menyebabkan kaum muda, etnis minoritas, dan orang gay dan biseksual menderita secara tidak proporsional dari infeksi baru.

Data baru memberikan “gambaran paling jelas.” [the impact of] Dr Jonathan Mermin, direktur Pusat Nasional HIV, Hepatitis Viral, Penyakit Menular Seksual dan Tuberkulosis mengatakan. “Sejujurnya, ada banyak yang harus dilakukan.”

Laporan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang baru mencakup tahun 2020, tahun pertama pandemi dan waktu yang ditentukan oleh penguncian, jarak sosial, dan ketakutan. Laporan baru mencakup tingkat gonore, klamidia dan sifilis.

Pada awal 2020, tampak bahwa jarak sosial dapat mengurangi tingkat IMS. Namun, pada akhir tahun, beberapa infeksi melonjak dari tingkat yang terlihat pada 2019. Hanya dalam satu contoh, tingkat gonore melonjak 10% pada akhir tahun, kata Mermin.

Tingkat kenaikan ini telah didorong oleh kurangnya janji bertemu langsung, penundaan pemeriksaan kesehatan, jatuhnya asuransi kesehatan bagi orang-orang yang kehilangan pekerjaan dan “penurunan infrastruktur kesehatan masyarakat” yang telah mengubah alat pelacak kontak dan persediaan pengujian menjadi Covid. -19.

Pada tahun 2020, kasus gonore yang dilaporkan meningkat sebesar 10% dan sifilis primer dan sekunder (dua tahap penyakit, dengan gejala yang berbeda) sebesar 7% dibandingkan tahun 2019. Yang menjadi perhatian khusus adalah tingkat sifilis kongenital, atau sifilis kongenital yang ditularkan dari ibu. pada bayi baru lahir yang meningkat 15% dari tahun 2019 dan meningkat 235% dibandingkan tahun 2016.

Tingkat infeksi klamidia turun 13% pada tahun 2020, tetapi para peneliti mengatakan penurunan itu bukanlah sesuatu yang patut dirayakan. Sebaliknya, klamidia biasanya tidak menunjukkan gejala dan terdeteksi dalam pemeriksaan pribadi seperti Pap smear. Karena orang-orang menunda kunjungan ini pada tahun 2020, ada kemungkinan kasus tersebut tidak terdiagnosis.

Selain itu, kelompok-kelompok yang menderita secara tidak proporsional dari infeksi baru, seperti ras dan etnis minoritas, termasuk di antara kelompok yang sama yang terkena dampak Covid-19 secara tidak proporsional. PMS juga secara khusus mempengaruhi kaum muda dan orang miskin.

“Beberapa ras dan etnis minoritas masih memiliki tingkat PMS yang lebih tinggi,” kata Dr. Leandro Mina, direktur Divisi Pengendalian dan Pencegahan Penyakit IMS, dan setengah dari infeksi baru berusia antara 15 hingga 24 tahun.

Selama beberapa dekade, Amerika Serikat telah menghabiskan lebih banyak untuk perawatan kesehatan daripada negara lain, namun memiliki hasil kesehatan yang lebih buruk daripada banyak negara maju lainnya. Mina mengatakan tingginya tingkat IMS di antara orang-orang dengan sumber daya paling sedikit adalah cerminan dari “kegagalan negara untuk memberikan perawatan kesehatan yang memadai kepada semua orang yang membutuhkannya.”

Meskipun data untuk tahun 2020 suram, para peneliti mengatakan ada titik terang. Misalnya, kapasitas pengujian dan staf pelacakan kontak telah stabil sejak 2020, mencapai tingkat pra-pandemi – meskipun ini mungkin karena banyak departemen kesehatan menyerah atau sangat berkurang Pelacakan kontak untuk Covid-19 setelah lonjakan Omicron.

Pemerintah federal juga mengeluarkan warga negara pertama rencana lima tahun Untuk memerangi penyakit menular seksual, ia menginvestasikan $200 juta untuk membangun kapasitas kesehatan masyarakat. Harapannya adalah untuk menghindari gangguan layanan untuk penyakit seperti penyakit menular seksual jika terjadi keadaan darurat lain, kata para peneliti.

READ  Pendarat Mars di Mars NASA: Waktu Peluncuran, Aliran, dan Detail