memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

John Cena meminta maaf kepada China karena menggambarkan Taiwan sebagai sebuah negara

John Cena telah menunjukkan kemampuannya berbicara bahasa Mandarin dalam wawancara selama bertahun-tahun, keterampilan yang berguna bagi pegulat WWE yang berubah menjadi bintang film seperti Hollywood saat ia mencoba menggoda pasar film Tiongkok yang menguntungkan dalam beberapa tahun terakhir. Tapi sekarang Sina telah menarik perhatian yang tidak diinginkan pada komentar yang dia buat dalam salah satu wawancara itu, ketika dia menyebut Taiwan sebagai sebuah negara,

Setelah dia berkata, “Taiwan adalah negara pertama yang bisa menonton film barunya.” F9: Saga Cepat Dalam sebuah wawancara dengan TVBS Taiwan, Cena kemudian memposting video di jaringan media sosial Tiongkok, Weibo, meminta maaf atas komentarnya:

untuk saya Waktu New York, Komentar Sina diterjemahkan menjadi “Saya melakukan kesalahan. Sekarang saya harus mengatakan satu hal yang sangat, sangat, sangat penting: Saya mencintai dan menghormati China dan rakyat China. Saya sangat menyesal atas kesalahan saya. Maaf. Maaf. Saya sangat menyesal. ” Itu Waktu Dia juga mencatat bahwa China menganggap Taiwan sebagai “provinsi separatis dan mengklaim sebagai bagian dari China” dan menggambarkannya sebagai negara adalah “pernyataan ofensif di China.”

Komentar Sina – dan permintaan maaf singkat – menunjukkan bagaimana perusahaan AS mencoba bergulat dengan masalah politik pelik yang dapat muncul saat berbisnis dengan China. itu turun salju Pelatihan bersama Bagi studio untuk memastikan skrip mereka lolos dari sensor negara sebelum mereka mulai berproduksi, jangan sampai mereka berisiko dilarang merilisnya di sana, sebuah keputusan yang dapat menelan biaya ratusan juta dolar dalam penjualan tiket. F9: Saga Cepat Sekarang diputar secara internasional. Itu akan dibuka di Amerika Serikat pada 25 Juni.

The Gallery – Poster Film Aksi Terbaik dalam Sejarah: