memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

“Jika Anda hanya fokus pada siapa diri Anda sebenarnya, orang akan menyukai apa yang Anda buat.”

Gema Romantis tidak bisa tidak memperhatikan penurunan popularitas musik rock.

Dalam beberapa tahun terakhir, kancah musik pop di Indonesia didominasi oleh talenta muda yang gaya musiknya biasanya berkisar pada pop, R&B dan pop. Romantic Echoes – nama asli Jacques Alfredo – mencatat bahwa masa kejayaan rock ready-stadion dalam konteks Dewa 19, Jamrud dan Slank kini menjadi kenangan Twilight.

Alfredo – yang juga anggota band rock indie Pijar – memberi NME Tahunnya: “Saya pikir apa yang hilang di sini adalah kurangnya cerita. Tampaknya bisnis rock saat ini tidak memiliki kisah yang jujur ​​untuk diceritakan. Juga, sulit untuk memainkan rock yang bagus ketika rocker tersebut hidup dalam kenyamanan, tahu. Tidak ada rasa lapar lagi.” .

Mini album ‘Gaung Romantis’, yang dirilis bulan lalu, adalah upaya ‘Romantic Echoes’ untuk mengawinkan dua elemen inti yang disebutkan sebelumnya yaitu ‘cerita’ dan ‘lapar’. EP enam track ini menyajikan kisah cinta yang ditakdirkan dalam urutan kronologis, dimulai dengan perpisahan dua kekasih (Gaung Romantis) dan diakhiri dengan keputusan protagonis untuk menerima kesepian barunya (Malam Itu Adalah Malam Dimana Saya Dibunuh Oleh Keindahan Itu Sendiri).

Untuk boot, Gaung Romantis adalah sekuel naratif langsung dari album “Persembahan Dari Masa Lalu”, yang dirilis pada Juni 2020. Rentang waktu yang sempit antara dua rilis berasal dari ambisi Alfredo untuk menciptakan “sesuatu yang mirip dengan serial film,” katanya. Dia tidak membuang waktu. : “Setelah saya menyelesaikan lagu Gaung Romantis, saya mulai mengerjakan album ketiga saya.” Itu akan dirilis tahun depan.

Sesuai dengan nama panggung mereka, “Persembahan Masa Lalu” dan “Gaung Romantis” sama-sama menyuguhkan narasi romantis yang dikemas dalam bentuk melodrama rock indie. Alfredo mengatakan EP baru “lebih kompleks dalam hal pengaturan dan produksi.” “Gaung Romantis” dipengaruhi oleh band rock tahun 80-an, terutama Toto, sedangkan “Persembahan Dari Masa Lalu” dipengaruhi oleh suara Asia kuno, seperti P. Ramlee. “

READ  Mola TV mengklik Viaccess-Orca untuk memonetisasi siaran video EPL Anda Keamanan | Berita

Gaung Romantis menghadirkan peluang baru – sekaligus tantangan – bagi Alfredo. Ketika publik Indonesia masih mengharapkan musisi rock untuk “menampilkan diri mereka sendiri dan membuat musik mereka dengan cara tertentu maskulin,” memutuskan untuk “menghancurkan stereotip ini.” Sepanjang EP, Romantic Echoes memposisikan dirinya sebagai protagonis laki-laki dalam peran patuh semi-masokis dalam hubungan romantis – seolah-olah kebahagiaan dan kesejahteraannya bergantung sepenuhnya pada penerimaan kekasihnya.

“Sejujurnya, album ini berdasarkan kisah hidup saya yang sebenarnya. Apa yang saya tulis, benar-benar saya rasakan,” jelas Alfredo. “Ketika saya menulis lagu-lagu ini, fokus utama saya adalah bagaimana memastikan bahwa dari sudut pandang saya, penonton dapat melihat karakter utama dalam cerita ini. Tentu saja, saya tidak ingin penonton menjadi seperti, ‘Kamu seorang pria!’ Jangan menangis begitu! Sebaliknya, saya ingin mereka menjadi, seperti, ‘Bung, saya benar-benar mengerti apa yang Anda alami.

Terlepas dari komitmen narasinya, Echoes mengakui “ketidakamanan awalnya” ketika teman-teman dan kenalannya mendengarkan “Gaung Romantis” untuk pertama kalinya — “terutama laki-laki,” katanya. “Saya punya teman dari kancah punk dan saya punya teman dari kancah metal. Kau tahu, rocker yang membuat musik tentang pembunuhan dan semacamnya,” dia tertawa. “Untungnya, beberapa dari mereka merasa kesal dengan album ini dengan cara terbaik. Saudara-saudara ini menyukainya! Saya telah belajar bahwa jika Anda mengesampingkan keinginan untuk terlihat ‘keren’ atau ‘tabah’ dan hanya fokus pada siapa diri Anda sebenarnya. , orang akan menyukai apa yang Anda buat tidak peduli apa”.

“Sulit untuk membuat musik rock yang bagus ketika rocker yang bersangkutan telah hidup cukup nyaman.”

Pembukaan EP Gaung Romantis juga merupakan lagu pertama yang ditulis Alfredo untuk album tersebut. Sebuah lagu rock tentang perpisahan, lagu tersebut menangkap narasi terakhir pada lagu terakhir dari album sebelumnya. “Saya pikir cerita ini juga cerita semua orang, Anda tahu: ketika Anda berjuang begitu keras untuk menjaga hubungan Anda tetap hidup, tapi sayangnya, hanya butuh satu alasan untuk menjatuhkannya ke debu,” kata Alfredo sambil tertawa. Yang cukup menarik, “Gaung Romantis” diikuti oleh “Celaka” – di mana protagonis pria menelan harga dirinya dan meminta untuk membatalkan split track pertama.

READ  Buffy Aloem Elisa Dushku Memberikan Dukungan Atas Klaim Charisma Carpenter Terhadap Joss Whedon - Batas Waktu

Gema menertawakan dinamika antara dua lagu – dan dirinya sendiri. “Hidup telah mengajariku bahwa cinta tidak membuat suatu hubungan ‘nyata’, melainkan rutinitas. Itulah mengapa ketika kita menghentikan kebiasaan, ketika kita kehilangan rutinitas untuk bertemu dan menghabiskan waktu bersama, saat itulah kita merindukan dan Penyesalan dimulai. Perasaan ini bukan karena cinta! Memang, pada awalnya tidak ada cinta!”

“Gaung Romantis” menampilkan dua tamu istimewa: Pamungkas pada lagu pop rock “I’m Down” dan Matter Mos pada lagu yang dipengaruhi hip-hop “Hymne”. Alfredo menggambarkan kolaborasinya dengan Pamongas sebagai “kecelakaan yang membahagiakan. Dia datang, melihat saya memainkan senar gitar, melontarkan kata-kata dalam sekejap, lalu dia dan saya menulis lagu itu tanpa ada yang merencanakannya, lalu kami berjabat tangan. Keesokan paginya, Pamongas menelepon saya dan berkata, “Baiklah, mari kita rekam lagu ini!” Di sisi lain, kolaborasinya dengan Mater Moss terinspirasi oleh kecintaan Alfredo pada band virtual Inggris Gorillas, “khususnya, bagaimana mereka menambahkan dalam hip- hop dan rap”.

“Saya telah belajar bahwa jika Anda melepaskan keinginan untuk tampil ‘keren’ atau ‘tabah’ dan hanya fokus pada siapa diri Anda sebenarnya, orang akan menyukai apa yang Anda lakukan, apa pun yang terjadi.”

Dari semua enam lagu, Alfredo sangat menyukai “Arsitektur,” sebuah lagu yang diucapkan oleh “pusat emosional album”. Sama seperti judulnya (“rage” dalam bahasa Inggris), protagonis pria dari lagu rock itu bergulat dengan kemarahan, rasa mengasihani diri sendiri, dan melankolis. “Lagu ini, setidaknya bagi saya pribadi, ‘gila’. Lagunya pendek, tetapi kepala Anda akan terbang ke mana-mana begitu Anda mendengarkannya.” Ketika saya menulis “Arsitektur”, saya adalah [lay] turun dan saya membiarkan aliran perasaan ini membasuh saya.”

READ  Sebuah gunung berapi di Indonesia memuntahkan gas saat penduduk desa menjauh darinya

Dia melanjutkan: “Sejauh ini, saya masih tidak bisa mendengarkan semuanya [of] “Amara” karena aku takut luapan perasaan ini akan segera kembali. Cukup aneh, banyak orang telah menunjukkan kepada saya lagu ini sejak dirilis. Mereka mengatakan bahwa lagu ini, meskipun liriknya sangat suram, berhasil menyelamatkan hidup mereka.”

Closer EP ‘Malam Itu Adalah Malam Dimana Saya Dibunuh Oleh Keindahan Itu Sendiri’ adalah ledakan pamungkas untuk pahlawan pria. Lagu ini sebagian besar menguntungkan karena durasinya selama lima setengah menit—kecuali vokal Alfredo, yang “melambangkan pria dengan bola matanya menangis.”

Alfredo tidak melihat alasan untuk malu di trek yang mentah dan penuh air mata – sebenarnya, dia menyukainya. “Karena lagu itu benar-benar tentang dua pilihan: Apakah kamu bangkit dan bangkit kembali, atau kamu mati!” Ini adalah mutiara kebijaksanaan sejati – akan ada satu gema romantis dari bintang rock yang merindukan masa lalu mereka yang indah.

“Gaung Romantis” sudah keluar sekarang