memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jepang menangguhkan pendanaan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia, Bangladesh, Energy News dan ET Energy World

TOKYO: Jepang tidak akan lagi meminjamkan dua proyek pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia dan Bangladesh, kata kementerian luar negeri pada hari Rabu sebagai tanggapan atas kritik global atas dukungannya yang berkelanjutan untuk bahan bakar yang mencemari.

G7 berjanji untuk mengakhiri dukungan baru pemerintah untuk pembangkit listrik tenaga batu bara yang tidak dibatasi pada akhir Juni 2021, tetapi Jepang melanjutkan dukungannya untuk pembangunan pabrik Indramayu di Indonesia dan pabrik Matherbari di Bangladesh, dengan mengatakan bahwa itu adalah “kasus yang sedang berlangsung”.

Batubara dianggap tidak terbatas ketika dibakar untuk listrik atau panas, dan belum banyak digunakan dalam pembangkit listrik tanpa menggunakan teknologi untuk menangkap emisi yang dihasilkan.

Tetapi karena batu bara adalah salah satu bahan bakar fosil penghasil emisi terbesar di dunia dan para pencinta lingkungan serta investor ingin sekali menghentikannya, Jepang telah mengubah kebijakannya sebagai tanggapan atas meningkatnya penentangan terhadap batu bara.

“Setelah berkonsultasi dengan Bangladesh mengenai tren diskusi internasional tentang tenaga batu bara, kami telah memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek Matherbari lebih lanjut,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Hikariko Ono dalam konferensi pers. .

Dia mengatakan pemerintah Jepang telah memutuskan untuk tidak mempertimbangkan pinjaman yen lebih lanjut karena pemerintah Indonesia telah memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek sejauh menyangkut proyek Indira Gandhi.

Meskipun dunia bergerak melawan perubahan iklim, pemerintah Jepang telah lama dikritik oleh kelompok-kelompok lingkungan karena mendukung ekspor teknologi dan peralatan energi batubara.

READ  Indonesia: Gempa berkekuatan 7,3 SR mengguncang pantai timur Indonesia