memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jelaskan Kerjasama Ekonomi Indonesia-Swiss – Antara News

Hasil polling ini memberikan kemudahan untuk implementasi IE-CEPA segera

Hubungan diplomatik antara Indonesia dan Swiss berlangsung selama beberapa dekade, dengan tahun 2021 menandai peringatan 70 tahun hubungan diplomatik antara kedua negara sejak pertama kali didirikan pada tahun 1951.

Hubungan telah diperdalam tidak hanya antara kedua pemerintah tetapi juga antara bisnis dan kontak masyarakat di kedua negara.

Indonesia merupakan salah satu negara prioritas di Swiss melalui Indonesia Cooperation Program 2021-2024, dengan dukungan pendanaan sebesar 65 juta franc Swiss.

Fokus program-program tersebut antara lain mempromosikan “pembangunan inklusif dan berkelanjutan”, meningkatkan perencanaan kota (lembaga publik yang efektif), dan mengembangkan usaha mikro, kecil dan menengah.

Menurut data Kementerian Penanaman Modal (BKPM), Swiss masuk dalam 10 besar investasi asing langsung di Indonesia pada semester pertama tahun 2021. Nilai investasi Swiss di Indonesia sebesar 469,5 juta dolar AS yang tersebar di 199 proyek.

Saat ini, 150 perusahaan Swiss di Indonesia telah mempekerjakan 50.000 pekerja di Indonesia.

Berita terkait: Indonesia mengharapkan lebih banyak investasi dari Swiss

Menurut data KBRI Bern, Swiss, Indonesia mencatat surplus neraca perdagangan sebesar US$715,34 juta (10,37 triliun rupiah) dengan Swiss pada paruh pertama tahun 2021.

Nilai ekspor Indonesia ke Swiss meningkat hampir di semua komoditas ekspor utamanya, kecuali logam mulia, perhiasan, dan batu mulia.

Ekspor logam mulia, perhiasan, dan batu permata (HS 71) mengalami penurunan signifikan, dari $1,04 miliar pada semester pertama 2020 menjadi $665,97 juta pada periode yang sama tahun ini.

Hal ini berdampak pada penurunan surplus neraca perdagangan Indonesia-Swiss, dari Rp13,03 triliun pada triwulan I-2020 menjadi Rp10,37 triliun pada periode yang sama tahun 2021.

READ  Pasar Tenaga Surya di Asia Tenggara Muncul dari Belakang Paket - Majalah PV Australia

Namun, kenaikan signifikan pada komoditas minyak tercatat sebesar 36 persen; furnitur, 22 persen; produk tekstil rajutan, 17 persen; dan sepatu 15%.

Berdasarkan urutan nilai ekspornya, sepuluh besar komoditas ekspor Indonesia ke Swiss adalah logam mulia dan perhiasan/batu permata (HS 71), alas kaki (HS 64), produk tekstil bukan tenunan (HS 62), dan produk tekstil rajutan (HS 61). ), peralatan listrik (HS 85), furnitur (HS 94), kopi (HS 0901), minyak atsiri (HS 3301,29), turbin dan suku cadang (HS 84), dan bahan kimia organik (HS 29).

Berita terkait: Mitra dagang penting Indonesia: Dewan Negara Swiss

Swiss sebelumnya telah melonggarkan kebijakan pembatasan kegiatan ekonomi dan sosial pada 26 Juni 2021, karena pandemi global saat ini berdampak besar pada surplus perdagangan antara Indonesia dan Swiss pada paruh pertama tahun 2021.

Sekretariat Negara untuk Urusan Ekonomi (SECO) telah melaporkan bahwa penurunan telah menyebabkan pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan memperkirakan PDB Swiss pada tahun 2021 akan meningkat sebesar 3,6 persen, dari perkiraan 3 persen pada bulan Maret.

Setelah mengalami pertumbuhan negatif 0,5 persen pada kuartal I 2021 dan negatif 2,9 persen pada 2020, ekonomi Swiss diperkirakan akan memasuki zona pertumbuhan positif hingga akhir 2021.

Duta Besar Indonesia untuk Swiss dan Liechtenstein, Moliman Haddad, memperkirakan peningkatan neraca perdagangan pada kuartal ketiga dan keempat tahun 2021 seperti yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu.

Relaksasi aktivitas masyarakat di Swiss diharapkan dapat mendorong peningkatan aktivitas ekonomi Swiss dan permintaan produk Indonesia.

mitra penting

Presiden Parlemen Swiss (President of the Council of States) Alex Kobrecht telah menyatakan bahwa Indonesia merupakan mitra perdagangan dan ekonomi yang vital bagi Swiss.

READ  Perusahaan Taiwan Foxconn, Gogoro berupaya memasuki industri kendaraan listrik di Indonesia

Dia mencatat dalam pertemuan dengan media di Jakarta, hari ini, Senin, bahwa Indonesia sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan India, berpotensi menjadi raksasa ekonomi keempat terbesar di dunia.

Ditambahkannya, Indonesia telah menjadi salah satu dari delapan negara prioritas dalam program kerjasama pembangunan ekonomi SICO sejak 2009.

Kerjasama di bidang pembangunan ekonomi antara Swiss dan Indonesia untuk periode 2021-2024, antara lain, penguatan institusi publik melalui efisiensi penggunaan sumber daya dan penguatan daya saing sektor swasta, khususnya kecil dan menengah. perusahaan besar, dan pengembangan pariwisata berkelanjutan dengan fokus khusus pada isu-isu kesetaraan Gender, Perubahan Iklim dan Pembangunan Berkelanjutan.

Ia juga mengindikasikan bahwa Indonesia-Europe Free Trade Association Comprehensive Economic Partnership Agreement (IE-CEPA) dengan Swiss, Liechtenstein, Islandia, dan Norwegia akan dilaksanakan mulai 1 November 2021.

Berita terkait: Indonesia mencatat surplus perdagangan Rp 10,37 triliun dengan Swiss

Berdasarkan hasil referendum yang diadakan pada Maret 2021, sebagian besar Swiss mendukung kesimpulan perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia di IE-CEPA, kata Kubrecht.

Dia menekankan bahwa “perjanjian IE-CEPA diharapkan dapat mendorong peningkatan kerja sama antara Indonesia dan Swiss.”

Tujuan IE CEPA antara lain meningkatkan akses pasar, kepastian hukum produk dan jasa, pengadaan barang dan jasa, serta hak-hak tenaga kerja.

Dia menunjukkan bahwa “efek positif dari Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif termasuk perdagangan berkelanjutan dan penciptaan lapangan kerja untuk negara-negara Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa, yang meliputi Swiss, Liechtenstein, Islandia dan Norwegia.”

kenyamanan

Menteri Perdagangan Indonesia Muhammed Lutfi menyambut baik hasil referendum Swiss yang menyetujui kerjasama ekonomi komprehensif dengan Indonesia.

Hasil penelitian menunjukkan komitmen Swiss untuk mendukung terwujudnya kerjasama kedua negara dalam skema IE-CEPA.

READ  Bangkok Bank berupaya menghubungkan lebih banyak investasi Thailand ke Indonesia

Dia menyatakan bahwa “hasil referendum ini memberikan kecocokan untuk implementasi segera IE-CEPA”.

Menkeu optimistis hubungan perdagangan Indonesia-Swiss akan membaik dengan adanya IE-CEPA.

Berita terkait: Swiss mengirim 600 konsentrator oksigen ke Jakarta

Ia menegaskan kembali kesediaan Indonesia untuk bekerja sama dalam meningkatkan perdagangan dan investasi di bawah kerangka IE-CEPA yang mengakui semangat kerja sama, saling menghormati dan saling menguntungkan produk utama Indonesia, kelapa sawit dan produk sampingannya.

Dukungan mayoritas dari 51,6 persen pemilih terhadap IE-CEPA merupakan kabar positif bagi hubungan perdagangan Indonesia dengan Swiss serta bagi integrasi ekonomi Indonesia dengan negara-negara EFTA.

Hasil referendum ini juga menjadi penegasan bagi Indonesia dan negara-negara EFTA untuk memprioritaskan kerja sama, bukan persaingan atau konfrontasi, termasuk dalam menangani isu-isu keberlanjutan.

“Swiss merupakan mitra dagang dan ekonomi penting bagi Indonesia dan sebaliknya, maka referendum ini menunjukkan upaya Indonesia dan Swiss untuk memastikan perdagangan yang terbuka dan adil menjadi pilar perjanjian perdagangan,” kata Lutfi.

Dengan Swiss meratifikasi IE-CEPA, Indonesia juga akan mempercepat proses ratifikasi, sehingga IE-CEPA dapat segera diimplementasikan.

Indonesia dan Swiss berkomitmen untuk meningkatkan perdagangan untuk pemulihan ekonomi, termasuk meningkatkan investasi dan mendukung industrialisasi Indonesia.

BERITA TERKAIT: Petugas yang menangani COVID-19 di Indonesia adalah pahlawan: Gubernur Jakarta

Berita terkait: Presiden Jokowi Pimpin Gala Pahlawan Nasional