memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jakarta bersiap menghadapi Brisbane dalam upaya menjadi tuan rumah Olimpiade 2032

Jakarta (The Jakarta Post / ANN): Tim Indonesia telah mencapai dua tujuan di Olimpiade Tokyo tahun ini: untuk mencari emas sebanyak mungkin di acara olahraga empat tahunan dan menetapkan jalan mereka untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.

Namun, ada lebih banyak tantangan yang menunggu panitia lelang karena Olimpiade Tokyo memberikan lebih sedikit kesempatan untuk mendapat dukungan.

Meski Olimpiade diperkirakan akan dimulai dalam dua bulan ke depan, Indonesia sudah mulai melakukan persiapan untuk mengejar ketertinggalan dengan Brisbane, yang saat ini menjadi pesaing nomor satu tuan rumah Olimpiade 2032.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengumumkan pada bulan Februari bahwa mereka telah memilih kota Australia sebagai “mitra pilihannya untuk memulai pembicaraan tentang Olimpiade,” tetapi Komite Olimpiade Nasional Indonesia (NOC) masih terus maju untuk memenangkan perlombaan.

Negara itu memperkuat pencalonannya bulan lalu dengan dikeluarkannya Keputusan Presiden Nomor 9/2021 tentang pembentukan Komite Arsip Olimpiade Indonesia (INABCOG), sebagai tanda keseriusannya menjadi negara tuan rumah Olimpiade pertama dari Asia Tenggara.

Untuk memperkuat rencananya, Ketua Komite Olimpiade Indonesia Raja Sapta “Okto” mengatakan dia sepenuhnya memahami pentingnya Olimpiade Tokyo yang akan datang dan berencana mengubahnya menjadi kesempatan untuk mempromosikan penawaran Indonesia kepada Komite Olimpiade Nasional lainnya – bahkan ketika lebih banyak komplikasi muncul.

Di antara rencana tersebut adalah pembuatan paviliun nasional, Rumah Indonesia (House of Indonesia), untuk mempromosikan negara dan Jakarta sebagai kota tuan rumah dan mendukung kanvas peserta Olimpiade lainnya.

Paviliun tersebut sebelumnya telah direncanakan untuk dibangun di lokasi yang strategis di dalam Desa Atlet Tokyo, tetapi dengan ketidakpastian atas situasi Covid-19 yang membayang di latar belakang, rencana tersebut kemungkinan besar akan ditinggalkan.

READ  Absent Park percaya diri sebelum pertandingan Emirates yang penuh krisis | budaya - olahraga

Pada hari Rabu, Kyodo News Jepang melaporkan bahwa Presiden IOC Thomas Bach mengatakan dia yakin bahwa tindakan yang diambil akan memungkinkan Olimpiade “aman dan terjamin”, bahkan dengan jajak pendapat baru-baru ini yang menunjukkan bahwa mayoritas orang Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini. .

Komite Olimpiade Internasional bersikeras bahwa Olimpiade Tokyo tidak dapat ditunda lagi dan satu-satunya pilihan lain adalah membatalkan.

Situs berita Olimpiade di dalam Olimpiade mengutip pejabatnya awal tahun ini yang mengatakan bahwa pergerakan peserta oleh karena itu akan terbatas pada stadion olahraga dan perkampungan atlet.

Okto, yang sangat menyadari bahwa peluang untuk mempromosikan tawaran Indonesia 2032 semakin kecil, mengatakan timnya akan menggunakan cara lain untuk meningkatkan kesadaran di antara para pesaing.

“Kami sudah punya banyak rencana untuk berpromosi [Indonesia as an Olympic host] “Tapi kami juga harus menyadari bahwa kami tidak bisa terlalu mengganggu karena kami menghadapi situasi luar biasa ini,” katanya pada konferensi pers awal bulan ini.

“Kami akan terus mencari cara untuk memaksimalkan peluang kami [with] Tekanan. Tokyo akan menjadi kesempatan besar untuk berinteraksi dengan Komite Olimpiade Nasional lainnya dan menarik simpati, serta untuk menunjukkan bahwa Indonesia siap menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.

Visi adalah kuncinya. Okto mengatakan tim sedang berusaha untuk melepaskan pin dengan desain logo untuk Olimpiade Indonesia 2032 – sebuah langkah yang dipinjam dari negara lain seperti Qatar, yang menampilkan pin untuk melambangkan kesediaannya menjadi tuan rumah Asian Games 2030 selama proses penawaran.

“Kami punya tradisi bertukar pin selama Olimpiade. Selain mengganti Pin NOC, kami juga ingin memberikan Pin Indonesia 2032,” kata mantan presiden Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) ini.

READ  Pemain shuttle Malaysia dan Indonesia mengagumi format penilaian 11 x 5 yang diusulkan | Berita Bulutangkis

Ketika ditanya tentang risiko menghadapi kemungkinan menghadapi sesuatu yang mirip dengan wabah Covid-19 dalam presentasinya pada tahun 2032, Okto mengatakan dia sudah melihat ke dalam rencana darurat.

Kata orang, negara yang siap menjadi tuan rumah Olimpiade juga harus siap menghadapi risiko. Insya Allah kami akan menyiapkan rencana darurat. Kami akan belajar dari Tokyo dan Rio [de Janeiro, the host of the 2016 Games], ” Dia berkata.

Presiden Jokowi “Jokowi” Widodo mengumumkan niat Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 di sela-sela suksesnya menjadi tuan rumah Asian Games 2018.

Panitia Olimpiade Nasional Indonesia saat ini sedang memutuskan untuk memasukkan nama-nama dalam kelompok kerja INABCOG yang dapat membantu mendongkrak tawaran negara untuk tahun 2032. Setelah itu, panitia akan mulai mengerjakan perancangan materi promosi dan kegiatan kampanye sebagaimana diatur dalam peraturan bulan lalu.

Secara terpisah, Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali optimistis Jakarta bisa mengejar Brisbane dalam perebutan gelar tuan rumah, antara lain karena persiapan dini.

“Kami memiliki keyakinan yang kuat [in our bid] Karena kita telah melihat Komite Olimpiade Nasional bersiap sebelumnya; “Mereka dengan tulus ingin kami menjadi tuan rumah Olimpiade 2032,” katanya dalam pernyataan baru-baru ini.

Selain Australia, negara-negara lain yang memperebutkan kesempatan menjadi tuan rumah Olimpiade 2032, di antaranya Qatar yang meluncurkan kembali arsipnya pada Maret lalu, India dan upaya bersama Korea Utara dan Selatan. – The Jakarta Post / Asia News Network