memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jadestone hampir mengkomersilkan gas Indonesia

Jetstone Energy membuat kemajuan di Indonesia setelah mendapatkan persetujuan pemerintah dengan pengembangan lapangan gas pesisir Agadara.

Setelah persetujuan pemerintah, perusahaan yang terdaftar di Inggris itu telah setuju untuk mengakuisisi PLN milik negara Indonesia, yang diakuisisi enam bulan lalu di bawah Perjanjian Bagi Hasil (PSC) Lemang. Jadestone mengatakan hari ini bahwa kesepakatan penjualan gas sekarang sedang dinegosiasikan.

“Perintah menteri dan pemimpin kontrak menetapkan total volume penjualan 20 BBtu/hari mulai Q1 2024 dan harga jual factory gate 5,60/mmBtu, yaitu sekitar 17 kilometer dari titik distribusi,” kata Jadestone.

“Regulator hulu Indonesia, SKK Mikas, telah menyetujui Hoa, yang sepenuhnya sejalan dengan mandat menteri,” tambah perusahaan yang berbasis di Asia Pasifik itu.

“Permen tersebut memfasilitasi pertumbuhan Sektor Gas Agadara dan mengalokasikan Lemong Gas untuk memenuhi kebutuhan listrik domestik untuk pengguna industri di Patam. Pada dasarnya, pengaturan ini sesuai dengan harga, kuantitas, dan ekspektasi mengikat yang kami tetapkan ketika kami membeli 90 kami. % minat operasional di properti ini enam bulan lalu Harapan kami tetap tidak berubah Dalam persiapan peluncuran penjualan gas, saya berharap untuk mendorong izin pengembangan domain formal, dengan paket pekerjaan besar yang sudah berjalan, meningkatkan kursus teknik front-end yang ada dan mempersiapkan kontrak akhir tahun ini, ”kata CEO Jadestone Paul Blackley.

Direkomendasikan untukmu

Proses pengurangan b1 miliar Shell berjuang setelah minat Synobek berkurang

READ  Update Status: Respons COVID-19 di Indonesia (per 3 Agustus 2021) [EN/ID] - Indonesia