memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Jabodetabek, Bali Memperketat Pembatasan Seiring Munculnya Pendekatan Omicron

Jakarta. Pemerintah memperketat tingkat pembatasan di Jabodetabek dan Bali sebagai langkah terbaru untuk mengantisipasi datangnya varian baru Covid-19, Omicron, setelah melihat masyarakat mulai mengabaikan protokol kesehatan.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Luhut bertanggung jawab untuk menangani epidemi di Jawa dan Bali. Pulau-pulau tersebut berada pada tingkat pembatasan paling longgar (PPKM 1) sejak 16 November.

Di bawah batasan Level 2, batas untuk pekerjaan umum dari kantor telah ditetapkan sebesar 50 persen untuk pekerjaan umum. Layanan penting seperti telekomunikasi dan keuangan dapat membuka kantor bagi 75 persen karyawannya.

Pasar dan supermarket juga bisa buka 75 persen dari kapasitasnya. Semua restoran, restoran, dan mal harus membatasi jumlah pengunjung hingga 50 persen dari kapasitas dan tutup pada pukul 9 malam. Kegiatan hiburan, olahraga, dan pernikahan dibatasi hingga 50 persen dari kapasitas. Terakhir, taman umum hanya boleh menampung pengunjung dengan kapasitas 25 persen.

“Kita perlu waspada dan waspada dengan kembali menerapkan protokol kesehatan yang mulai terabaikan,” kata Luhut usai rapat penilaian penanganan pandemi COVID-19 di wilayah Jawa Bali, Senin.

“Kita harus mewaspadai indikasi peningkatan kasus dan mobilitas, terutama pada masa Natal, agar tidak terjadi infeksi massal,” kata Lohut.

Luhut mengatakan pemerintah telah memperketat pembatasan dengan harapan masyarakat akan mematuhi protokol kesehatan untuk menghindari lonjakan besar kasus serupa dengan yang terjadi Juli lalu ketika kasus memuncak dengan lebih dari 56.000 kasus baru dalam satu hari.

Alat tenun Omikron

Laporan awal dari Afrika Selatan – negara yang pertama kali mengidentifikasi dan melaporkan varian tersebut – menunjukkan bahwa Omicron dapat mengirim lima kali lebih cepat dari varian sebelumnya. Ini memiliki risiko infeksi ulang yang lebih tinggi, yang menimbulkan kekhawatiran signifikan bagi negara-negara di seluruh dunia.

READ  Galeri 'V/H/S/94' menampilkan mimpi buruk baru dari Timo Tjahjanto, Simon Barrett, Chloe Okuno, dan banyak lagi!

Beberapa di antaranya, seperti Inggris, Uni Eropa, dan Amerika Serikat, telah menerapkan larangan bepergian ke Afrika, tempat varian Omicron pertama kali ditemukan.

Indonesia juga telah memberlakukan larangan perjalanan pada kedatangan penumpang untuk mengurangi risiko varian Omicron.

Warga negara Indonesia yang bepergian dari luar negeri diizinkan masuk ke Indonesia, mengikuti protokol kesehatan pemerintah yang ketat. Orang asing yang, dalam dua minggu terakhir, telah mengunjungi suatu negara atau wilayah dengan kasus komunitas yang dikonfirmasi dari varian Omicron tidak diizinkan masuk.

Daerah yang dekat dengan negara-negara dengan transmisi komunitas yang signifikan dari varian Omicron juga dilarang, termasuk Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambik, Namibia, Eswatini, dan Lesotho.

Meskipun ada beberapa pengecualian terhadap keputusan tersebut, semua pelancong internasional, warga negara Indonesia, dan orang asing harus mematuhi ketentuan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh pemerintah.

Berita larangan bepergian ini, metode pencegahan untuk mengantisipasi virus, dengan cepat menimbulkan kekhawatiran publik tentang alternatif baru.

Namun, Luhut menghimbau masyarakat untuk tidak panik dan mengingatkan untuk tetap berpegang pada protokol kesehatan dan 3T (test, trace, treat).

“Saat ini tingkat pengujian dan penelusuran kami sudah jauh lebih tinggi dibandingkan November tahun lalu. Tingkat vaksinasi kami juga lebih dari 60 persen, dibandingkan tahun 2020 ketika program vaksinasi belum beroperasi,” katanya.

Belum ada Omicron

Dinkes Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Senin, mengatakan belum menemukan jenis Omicron di Indonesia, namun pihaknya akan terus memantau secara ketat setiap WNI dan WNA yang baru tiba dari luar negeri untuk mengantisipasi masuknya ibu pengganti. .

“Kami terus melakukan pengawasan ketat terhadap setiap wisatawan asing, baik WNI maupun WNA. Saat ini belum ada kabar masuknya varian Omicron ke Indonesia. Kami berharap varian ini dikendalikan melalui protokol kesehatan yang lebih ketat,” Dharmawali Handoku, Direktur Utama Kantor Kesehatan Soekarno-Hatta.

READ  Trailer Tiket Pertama Julia Roberts dan George Clooney ke Surga

Pemerintah telah menerapkan langkah-langkah dan akan terus memperbarui kebijakan sambil mengukur dampak dari variabel baru.