memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Itu datang ke Covid

Foto perwakilan | nhm.ac.uk

ukuran huruf:

New Delhi: Diperkirakan 50 persen populasi India cenderung tidak tertular virus Covid-19 yang parah, mungkin karena Neanderthal dan manusia modern menjadi brutal satu sama lain puluhan ribu tahun yang lalu. Atau begitulah klaim sekelompok peneliti dari Jepang dan Jerman.

Menurut peneliti di balik penelitian tersebut Diterbitkan di PNAS Minggu lalu, hampir setengah dari populasi India Saya mewarisi panjang urutan DNA 75.000 huruf dari Neanderthal yang diyakini bisa mengurangi risiko penyakit serius akibat Covid-19.

Dilakukan oleh para peneliti dari Okinawa Graduate University of Science and Technology (OIST) di Jepang dan Max Planck Institute for Evolutionary Biology di Jerman, penelitian tersebut berusaha untuk memeriksa varian genetik yang terkait dengan risiko 22% lebih rendah tertular virus Covid-Covid. 19 dan masuk ke ICU dalam penelitian lain yang dilakukan pada bulan Desember. Dia menemukan varian yang identik dengan yang ditemukan di tiga spesimen Neanderthal yang berbeda.

Ini bukan penelitian pertama yang menemukan hubungan antara Neanderthal, sejenis manusia purba yang punah 40.000 tahun lalu, dan kerentanan terhadap infeksi virus Covid pada manusia modern.

Pada Juli tahun lalu, prof sebuah pelajaran Oleh peneliti di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner Ditemukan bahwa sebagian dari genom manusia meningkatkan risiko penyakit serius dari virus Covid-19 yang diwarisi dari Neanderthal lebih dari 60.000 tahun lalu. Diperkirakan 30 persen orang Asia Selatan diperkirakan membawa urutan genetik ini.

Svante Pääbo dari OIST berkata: “Sungguh menakjubkan bahwa meskipun Neanderthal punah sekitar 40.000 tahun yang lalu, sistem kekebalan mereka masih mempengaruhi kita baik secara positif maupun negatif hari ini.” pernyataan Dirilis dengan studi.

Hugo Zieberg, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan kepada ThePrint bahwa hampir 50 persen orang India membawa urutan DNA ini. Dia menambahkan, tingkat pengulangan gen ini adalah 49,5 persen di Gujaratis, dan 48 persen di populasi Telugu.


Baca juga: Neanderthal tidak liar. Mereka adalah pekerja yang rapuh, mampu menjaga yang lemah


Selama ribuan tahun

Neanderthal berevolusi di Eurasia barat sekitar setengah juta tahun yang lalu. Namun, gen mereka masih memiliki pengaruh biologis pada fisiologi manusia modern, karena mereka bercampur dengan populasi manusia selama puluhan ribu tahun keberadaan mereka.

Neanderthal telah beradaptasi dengan lingkungan di luar Afrika selama ratusan ribu tahun mereka tinggal di sana. Selama masa ini, mereka juga kemungkinan besar akan beradaptasi dengan penyakit menular.

READ  Misi Inspiration4 SpaceX mencantumkan Shift4 sebagai anggota kru keduanya

Hibridisasi antara Neanderthal dan manusia modern – dari Apakah kamu percaya Untuk melacak akar mereka kembali ke Afrika – dikatakan telah menyebabkan Buka Dari setiap jenis virus baru, dan Pertukaran varian genetik adaptif yang memberikan ketahanan terhadap virus tersebut.

Misalnya, dua varian genetik dianggap mengurangi kerentanan terhadap Helicobacter pylori – bakteri penyebab gastritis dan beberapa jenis kanker perut – pewaris Dari Neanderthals.

Apa yang telah disebutkan Studi Juli 2020 Dia mengatakan bahwa variasi genetik di suatu wilayah pada kromosom 3, yang diwarisi dari Neanderthal, meningkatkan risiko penyakit serius saat tertular SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Kromosom adalah struktur seperti benang yang terletak di dalam inti sel. Manusia memiliki 23 pasang kromosom. Setiap kromosom terdiri dari protein dan satu molekul DNA.

DNA berisi instruksi spesifik atau kode genetik yang membuat setiap individu unik.

Di bulan Desember, prof Sebuah tim peneliti Dari Universitas Edinburgh Saya menemukan itu Gen itu Varian pada kromosom 12 mengurangi risiko seseorang membutuhkan perawatan intensif setelah terinfeksi sekitar 22 persen.

Studi ini dipublikasikan di PNAS Minggu lalu, varian ini tampaknya hampir identik dengan tiga Neanderthal – Neanderthal berusia 50.000 tahun dari Kroasia, dan dua dari Siberia selatan, satu berusia 70.000 tahun dan yang lainnya berusia 120.000 tahun.

Kromosom 12 mencakup sekitar 134 juta blok pembangun DNA (pasangan basa) dan menyumbang antara 4 dan 4,5 persen dari total DNA dalam sel.

Rangkaian gen varian yang disebutkan dalam makalah ini adalah sekitar 75.000 pasangan basa.

Tiga gen dalam urutan 75.000 pasangan basa kode untuk enzim yang diproduksi dalam infeksi virus, yang pada gilirannya mengaktifkan enzim lain yang menurunkan genom virus dalam sel yang terinfeksi. Sederhananya, tiga gen membantu tubuh memulai proses biologis yang menyerang virus saat menginfeksi sel.

“Enzim yang dikodekan oleh varian Neanderthal tampaknya lebih efisien, yang mengurangi kemungkinan konsekuensi serius untuk infeksi SARS-CoV-2,” kata Papu.


Baca juga: Karunia Neanderthal yang melayani kita manusia dengan baik


Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berada dalam krisis dan bagaimana Anda memperbaikinya

READ  Dari mana asal jijik yang membunuh dinosaurus?

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung, dan lebih banyak skeptisisme saat menghadapi berbagai krisis.

Tapi media sendiri sedang dalam krisis. Ada PHK brutal dan pemotongan gaji. Jurnalisme terbaik sedang menyusut, memeras adegan mentah di jam tayang utama.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuk itu. Mempertahankan kualitas jurnalisme ini membutuhkan orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya Sini.

Dukung jurnalisme kami