memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Investor menjual sebagian besar mata uang Asia dan memotong taruhan panjang mereka pada yuan dengan tajam: jajak pendapat Reuters

Ditulis oleh Nikhil Nainan

BENGALORO (Reuters) – Investor telah memangkas tajam taruhan jangka panjang mereka pada yuan China sementara menjauh dari sebagian besar mata uang Asia lainnya, karena pertumbuhan ekonomi AS dan imbal hasil Treasury yang lebih tinggi mendorong dolar, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Harapan bahwa pemulihan ekonomi AS akan jauh melebihi negara-negara lain di dunia telah menyebabkan imbal hasil Treasury naik dan memberikan dolar dorongan tambahan, mengurangi selera untuk mata uang dan obligasi pasar berkembang yang biasanya menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi meskipun dianggap lebih berisiko.

Posisi yuan telah lama sejak Juli tahun lalu, karena ekonomi terbesar kedua di dunia muncul dari kruk epidemi dan merupakan satu-satunya ekonomi besar yang mengalami pertumbuhan pada tahun 2020. Pandangan tentang yuan sekarang akan bergeser ke a tren menurun. Peserta.

Taruhan pada won Korea Selatan, dolar Singapura, dan ringgit Malaysia semuanya ditolak untuk pertama kalinya sejak awal musim panas lalu.

Untuk rupiah Indonesia, yang mendukung sebagian dari utang dengan imbal hasil lebih tinggi di pasar negara berkembang, investor berbalik untuk pertama kalinya sejak akhir Oktober, dan menjadi yang paling bearish sejak awal bulan yang sama. Sejak pemungutan suara terakhir dua minggu lalu, rupee telah kehilangan sekitar 2,2%.

Data pemosisian menunjukkan bahwa hedge fund mengurangi posisi dolar pendek bersih menjadi $ 29 miliar minggu lalu.

Ada juga kekhawatiran bahwa paket bantuan virus korona senilai US $ 1,9 triliun, yang akan ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden minggu ini, dapat menyebabkan lonjakan inflasi.

“Pengukur tekanan” Bank OCBC, yang mengindeks berbagai faktor yang mempengaruhi nilai tukar, menggerakkan mata uang Asia di area depresiasi.

READ  Eagles News: Philadelphia Thinks Carson Wentz "Can Be Fixed"

Terence Wu, ahli strategi valas di OCBC, menulis dalam sebuah catatan: “Pergerakan pengukur valas ke wilayah depresiasi membuat kami cemas tentang prospek jangka pendek untuk mata uang Asia.”

Dia mengatakan mereka tidak bisa mengesampingkan pendalaman pengukur tekanan depresiasi, yang dapat menyebabkan perluasan aliran portofolio ke ekuitas di Asia Utara dan obligasi Indonesia.

Di Taiwan, investor telah lama mempertahankan dolar lokal meskipun ada pengurangan taruhan.

Gubernur bank sentral mengatakan Amerika Serikat dapat menggambarkan pulau yang bergantung pada perdagangan itu sebagai manipulator mata uang. Data pada hari Rabu menunjukkan menghabiskan $ 39,1 miliar bersih tahun lalu untuk campur tangan di pasar valuta asing.

Survei Posisi Mata Uang Asia berfokus pada apa yang diyakini para analis dan manajer dana tentang posisi pasar saat ini di sembilan mata uang Asia yang sedang berkembang: yuan Tiongkok, won Korea Selatan, dolar Singapura, rupee Indonesia, dolar Taiwan, rupee India, Filipina peso dan peso Malaysia. Ringgit dan Baht Thailand.

Survei ini menggunakan perkiraan posisi panjang dan pendek bersih dalam skala 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan bahwa pasar terlalu panjang dalam USD.

Jumlah tersebut mencakup posisi yang diisi oleh penyerang yang tidak dapat dikirim (NDF).

(Co-pelaporan oleh Nikhil Korian Nainan di Bengaluru; Editing oleh Subahrancho Saho)