memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Investor Indonesia menargetkan Oxford United

Menurut laporan dari Jason Burt dari The Telegraph Dan Oxford Mail, Konsorsium investor Indonesia menargetkan Oxford United untuk akuisisi potensial.

Kedua laporan tersebut menunjukkan bahwa mantan anggota dewan Eric Thoher, yang juga merupakan mantan pemilik Inter Milan, memimpin usulan akuisisi calon promosi liga.

Investor Indonesia menargetkan Oxford United untuk akuisisi yang diusulkan

Pergantian kepemilikan dipimpin oleh mantan pemilik Inter Milan

Sekelompok investor Indonesia diyakini telah mengajukan penawaran untuk membeli 51 persen saham Oxford United. Menurut Oxford Mail, kesepakatan klub bisa diselesaikan dalam beberapa minggu mendatang, dengan rencana bisnis diserahkan ke Football League.

Dewan Direksi Oxford saat ini terdiri dari Ketua Somrith Tiger Thanakarnanasoth, Horst Geekie dari Jerman dan Anindia Bakri, yang berbasis di Indonesia. Yang terakhir menjadi direktur pada April 2019 dan memiliki hubungan dengan mantan anggota dewan, Zaheer.

Bakri juga bekerja bersama Thaheer di Indonesia, di mana dia mengelola jaringan televisi. Mereka bergabung dengan dewan direksi pada November 2018 tetapi meninggalkan perannya di klub pada Oktober 2019 setelah diangkat sebagai Menteri Badan Usaha Milik Negara di Indonesia.

50 tahun sebelumnya memiliki DC United di Major League Soccer dan merupakan peserta Philadelphia 76ers. Dia memegang posisi sebagai pemilik tim Italia Inter Milan dari 2013 dan 2019.

Pembicaraan mendekati kesimpulan, menurut kedua laporan tersebut, tetapi mereka sedang dalam proses mengakhiri negosiasi dengan Tiger, yang mengambil alih kepemimpinan klub pada Februari 2018.

Baik Oxford maupun Thanakarnanasouth belum mengeluarkan komentar mengenai akuisisi yang diusulkan pada saat ini.

Apa arti akuisisi itu bagi Oxford United

Oxford saat ini berada di urutan kedelapan di divisi teratas dan menemukan diri mereka hanya dua poin di luar babak playoff. Promosi ke turnamen telah menjadi tujuan klub selama beberapa tahun, dan Tim-U nyaris menang musim lalu saat mereka kalah di pertandingan final.

READ  Lima cabang olahraga Indonesia sangat populer selama pandemi

Sejak Thanakarnjanasuth mengambil alih klub lebih dari tiga tahun lalu, Tim U telah membuktikan dirinya sebagai klub yang berkelanjutan di League One. Model bisnis yang mendatangkan talenta muda dari liga yang lebih kecil dan menjualnya dengan keuntungan besar selama beberapa waktu telah berhasil, dan itu juga merupakan strategi yang berhasil di bawah kepemilikan sebelumnya.

Meskipun kerugian baru-baru ini dilaporkan sebesar £ 2,3 juta, penjualan pemain utama membantu menjaga angka itu serendah sebelumnya. Pada jendela transfer Januari 2020, klub menjual Tariq Fuso dan Chandon Baptiste ke Brentford seharga £ 3 juta. Sementara itu menguras tim bermainnya, pendapatan tersebut pada akhirnya membantu klub melewati pandemi virus corona.

Fitur utama lainnya adalah masalah stadion. Perjanjian sewa klub untuk Stadion Al-Qassam berakhir pada 2026 dan banyak penggemar mempertanyakan kemungkinan membangun stadion baru, atau bahkan membeli situs saat ini, untuk beberapa waktu. Menyewa di lokasi saat ini sangatlah mahal dan memiliki taman bermain bisa menjadi investasi yang sangat menguntungkan di masa depan.

Di bawah kepemilikan baru yang diusulkan, akan ada peningkatan finansial yang signifikan dan menemukan solusi untuk masalah stadion yang sedang berlangsung akan menjadi solusi yang lebih mudah.

Gambar tangan

Sematkan dari Getty Images