memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Investor berbondong-bondong ke mata uang dan saham ASEAN saat ekonomi dimulai kembali

SINGAPURA / TOKYO – Pasar keuangan Asia Tenggara menarik arus masuk uang investor saat kawasan itu memulai pembukaan kembali ekonomi yang telah lama ditunggu-tunggu.

Ringgit Malaysia naik ke kisaran 4,13 per dolar pada hari Jumat, berkonsolidasi ke level yang tidak terlihat sejak 10 September. Pada pertengahan Oktober, rupiah Indonesia mendekati 14.000 terhadap dolar, mencapai level tertinggi delapan bulan.

Ketahanan yang ditunjukkan oleh mata uang Asia Tenggara kontras dengan mata uang negara berkembang lainnya, seperti real Brasil dan rand Afrika Selatan, yang melemah di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan mulai menormalkan kebijakan moneter.

Pola yang sama dapat diamati pada kinerja saham. Indeks MSCI ASEAN telah meningkat sejak awal bulan lalu. Pada pertengahan Oktober, indeks mencapai level tinggi yang tidak terlihat sejak Februari tahun lalu ketika epidemi virus corona muncul.

Pasar saham Malaysia dan Indonesia menarik arus masuk uang bersih dari investor asing selama empat minggu berturut-turut di bulan Oktober, menurut MIDF Research, sebuah perusahaan analitik Malaysia.

Mata uang dan saham Asia Tenggara melemah hingga September, kemudian naik pada bulan berikutnya. Alasan terbesar untuk pergeseran ini adalah pembukaan kembali ekonomi kawasan.

Dengan tingkat infeksi yang rendah di banyak negara, Singapura dan Malaysia mencabut pembatasan perjalanan internasional pada orang yang divaksinasi penuh pada awal Oktober. Malaysia juga telah membuka perjalanan antarnegara bagian.

Thailand pada hari Senin mengakhiri persyaratan karantina untuk turis yang divaksinasi penuh dari 63 negara dan wilayah yang memenuhi persyaratan tertentu. Ini adalah salah satu skema pembukaan kembali negara yang sedang diluncurkan.

Selain itu, dimulainya kembali aktivitas pabrik di Asia Tenggara mendorong ekspor. Wilayah ini bergerak menuju penyelesaian krisis rantai pasokan yang disebabkan oleh pengurangan produksi.

READ  Kelemahan ekonomi dapat meredam permintaan asuransi non-jiwa

Ekspor Malaysia pada September melonjak 24,7% tahun-ke-tahun menjadi 110,8 miliar ringgit ($26,6 miliar), menetapkan rekor tertinggi baru selama satu bulan. Ekspor ke Amerika Serikat, Cina, dan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara kuat, menghasilkan rekor surplus perdagangan dalam hal nilai.

Indonesia, seperti Malaysia, adalah produsen sumber daya yang telah diuntungkan dari kenaikan komoditas. Ekspor dan surplus perdagangan Indonesia memecahkan rekor pada bulan Agustus, dan surplus perdagangan tetap tinggi pada bulan September.

Sementara itu, perusahaan yang mengandalkan industri pariwisata secara luas diharapkan dapat meningkatkan keuntungan mereka yang terkena dampak pandemi.

Saham maskapai Malaysia AirAsia Group naik 7% sejak akhir September. Pengembang resor Genting Singapore naik 8%. Kedua perusahaan mengungguli kenaikan MSCI ASEAN Index sebesar 3% dibandingkan periode yang sama.

Bank-bank besar, seperti DBS Group Holdings Singapura dan United Overseas Bank, juga bangkit kembali di pasar saham berkat prospek cerah para peminjam mereka.

Perluasan pariwisata internasional bebas karantina akan meningkatkan permintaan mata uang lokal. Surplus perdagangan yang meningkat berarti perluasan penjualan mata uang asing terhadap mata uang lokal, yang meningkatkan nilai mata uang tersebut.

Selain itu, sektor jasa di Asia Tenggara sangat bergantung pada pariwisata, dan industri manufaktur bergantung pada volume ekspor yang besar. Faktor-faktor ini memicu pemulihan mata uang dan pasar saham kawasan.

“Selain pembukaan kembali ekonomi, tingkat inflasi di ASEAN tidak tinggi dibandingkan dengan negara-negara berkembang lainnya, dan pengetatan moneter tidak diharapkan segera, jadi [ASEAN] Ini menjadi relatif menarik bagi “investor,” kata Kota Hirayama, kepala ekonom pasar berkembang di SMBC Nikko Securities.

Pembukaan kembali ekonomi Asia Tenggara akhirnya mendapatkan kekuatan setelah tertinggal dari China, Eropa dan Amerika Serikat. Perkembangan ini telah menyebabkan prospek pertumbuhan yang lebih tinggi di wilayah tersebut.

READ  Warga Taiwan di Indonesia Dievakuasi Karena Takut Virus Corona - Berita

Dana Moneter Internasional memperkirakan lima ekonomi utama ASEAN akan berkembang sebesar 5,8% pada tahun 2022, yang dapat melebihi perkiraan pertumbuhan 5,6% untuk China.

Jika prediksi ini benar, maka ini akan menjadi pertama kalinya pertumbuhan ekonomi Asia Tenggara melampaui China dalam 32 tahun. Pembalikan ini diperkirakan akan berlanjut hingga 2023 dan seterusnya.

Chua Huck Bin, kepala ekonom di Maybank Kim Eng Research, mengatakan ekonomi utama ASEAN “dalam tahap awal transformasi online dan adopsi teknologi, dengan tingkat penetrasi e-commerce masih di bawah 10%”. Untuk ekonomi ini, “penduduk usia kerja hanya akan mencapai puncaknya pada tahun 2045,” tambah Chua, menekankan potensi besar untuk pertumbuhan.

Sementara itu, tindakan keras regulasi pemerintah China telah menyebabkan investor di negara maju untuk memikirkan kembali risiko. Jika uang ini dialihkan ke Asia Tenggara, itu akan meningkatkan pasar lebih banyak lagi.

Namun, dengan China menjadi mitra dagang terbesar ASEAN, perlambatan ekonomi negara itu akan berdampak pada penurunan ekspor dari blok ekonomi dan pertumbuhan yang lebih rendah di kawasan.

Tergantung pada keputusan Federal Reserve AS, bank sentral Asia Tenggara akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga mereka tahun depan, yang akan memiliki dampak ekonomi yang menakutkan.