memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Infeksi COVID dapat secara signifikan meningkatkan risiko diabetes pada masa kanak-kanak: CDC

Sebuah laporan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa orang di bawah 18 tahun yang pulih dari COVID-19 berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 1 atau tipe 2.

Temuan “menyoroti pentingnya strategi pencegahan COVID-19, termasuk vaksinasi, untuk semua orang yang memenuhi syarat dalam kelompok usia ini, serta pencegahan dan pengelolaan penyakit kronis,” Peneliti mengatakan.

Laporan mereka, yang diterbitkan Jumat, mengikuti penelitian lain yang menyarankan ini Orang dewasa mungkin berisiko lebih tinggi mengembangkan diabetes setelah pulih dari COVID-19.

Peneliti lain juga mencatat peningkatan diagnosis diabetes di antara anak-anak yang pulih dari virus di Eropa.

Peneliti Centers for Disease Control (CDC) menganalisis dua basis data klaim asuransi kesehatan AS yang besar, membandingkan data antara anak-anak yang tertular COVID-19 dengan data di antara anak-anak yang tidak tertular virus antara 1 Maret 2020, dan awal hingga pertengahan 2021.

Kedua set data mengungkapkan peningkatan yang signifikan dalam diagnosis diabetes di antara anak di bawah umur yang memiliki COVID-19, tetapi pada tingkat yang berbeda: satu kelompok menunjukkan bahwa risiko terkena diabetes adalah 166% lebih tinggi di antara mereka yang tertular virus, sementara kelompok lain menunjukkan bahwa risikonya lebih tinggi, sebesar 31%. .

“Mekanisme bagaimana SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dapat menyebabkan diabetes kemungkinan rumit dan dapat bervariasi menurut diabetes tipe 1 dan tipe 2,” tulis para peneliti, menekankan pentingnya memantau anak-anak. . Dalam beberapa bulan setelah didiagnosis dengan COVID-19 dan secara khusus diskrining untuk diabetes. Gejala termasuk peningkatan rasa haus, lapar, sering buang air kecil, penurunan berat badan, kelelahan, sakit perut, mual dan muntah.

Anak-anak berusia 5 hingga 17 tahun dapat menerima vaksin Pfizer; Usia 18 tahun ke atas bisa mendapatkan Pfizer atau Moderna. Vaksin Johnson & Johnson masih tersedia sebagai suntikan pertama untuk orang dewasa, tetapi CDC merekomendasikan untuk mendapatkan salah satu dari dua merek lainnya sebagai booster. Setiap orang yang berusia 16 tahun ke atas saat ini memenuhi syarat untuk mendapatkan dosis booster.