memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Industri film Indonesia sedang stagnan, tetapi menjadi lebih baik – hiburan

Meningkatnya jumlah kasus COVID-19 dan kematian dalam tiga bulan pertama penguncian menempatkan omong kosong rencana kota untuk melonggarkan pembatasan pada bulan Juli – yang dimulai dengan pembukaan kembali mal, tujuan wisata, tempat ibadah dan, akhirnya, bioskop.

Bahkan berbulan-bulan kemudian ketika jaringan bioskop besar siap untuk membuka pintu mereka sambil mengikuti protokol yang telah ditetapkan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, masih sulit untuk mengetahui bahwa semuanya akan berjalan dengan baik. mereka.

Tidak banyak orang yang akan mengambil risiko bepergian ke bioskop, yang sebagian besar berlokasi di pusat perbelanjaan. Dan bahkan jika jumlah peserta mencapai kapasitas penuh mereka, itu hanya akan menghasilkan sebagian kecil dari pendapatan mereka yang biasa.

Jadi, dapat dimengerti bahwa rantai besar menawarkan studio mereka untuk pemutaran film khusus sebagai hadiah ulang tahun atau sebagai tempat konferensi untuk bertahan hidup.

Salah satu solusi yang jelas adalah merilis film blockbuster di bioskop untuk menghidupkan kembali seluruh industri film, tetapi ketidakpastian yang diciptakan oleh krisis kesehatan yang berkepanjangan telah memicu sikap menunggu dan melihat di antara rumah produksi.

Mudik: Tim produksi “The Science of Fiction” menyapa penonton bioskop di Bioskop XXI Theatre Jakarta. Film yang mendapat pujian kritis ini dirilis di Indonesia pada 10 Desember (Courtesy of Poplicist ID/-)

Begitulah keadaannya. Model bisnis industri film Indonesia saat ini dibangun di sekitar teater, di mana uang berada. Bioskop telah menjadi jantung pertumbuhan industri film dalam lima tahun terakhir, yang terus berlanjut pada tingkat yang eksponensial dan telah menjadi pasar yang kuat bagi industri global.

Pada tahun 2014, 106 film dirilis dan ditonton oleh 16 juta orang di lebih dari 200 bioskop atau sekitar 900 layar. Pemirsa didasarkan pada penjualan tiket.

Pada 2019, jumlah itu berlipat ganda menjadi 230 film, 52 juta penonton, dan lebih dari 300 bioskop dengan hampir 2.000 layar. Tapi di pertengahan Maret, seluruh industri harus istirahat mendadak.

Banyak rumah produksi telah menjadwal ulang produksi atau rilis baru, menunggu hari yang lebih baik untuk melihat aliran investasi, sementara yang lain telah memberanikan diri untuk menerima aliran tersebut.

READ  Sponsor Pulse Insight | MotoGP - pesaing serius untuk mensponsori dolar di dunia motorsport

Bioskop bukan satu-satunya tempat pertunjukan, tetapi tidak adanya persaingan membuatnya tampak seperti penjaga terbesar pembuat film. Dalam diskusi “Film Indonesia di Hutan Digital” yang diadakan oleh Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) pada bulan Oktober, Salman Aristo, CEO pembuat konten yang berbasis di Jakarta Wahana Kreator Nusantara, mengatakan tren telah berubah dalam lima tahun terakhir.

“Platform streaming tidak menguntungkan seperti bioskop, tetapi memiliki model bisnis sendiri. Kami hanya perlu menyesuaikan anggaran produksi kami.”

Nama keluarga Indonesia

Penyiar lokal ClickFilm, yang kini telah memasuki tahun kedelapan operasinya, telah melihat meningkatnya permintaan untuk film-film Indonesia. Ini memiliki sekitar 450 film domestik, banyak di antaranya klasik, dari 1.861 dalam katalognya.

Namun jumlah penonton film Indonesia melebihi jumlah penonton film asing. Pemirsa memilih film dari perpustakaan klasik daripada rilis baru, dan setiap genre tampaknya memiliki penggemar setia, ”kata Direktur Film Click Frederica, yang juga menjadi pembicara dalam diskusi tersebut.

BEYOND ENTERTAINMENT: 'Kucumbu Tubuh Indahku' Garin Nugroho (Memories of My Body, 2018) dan Ravi L. Kedua film tersebut tersedia di Disney + Hotstar Indonesia.BEYOND ENTERTAINMENT: ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ Garin Nugroho (Memories of My Body, 2018) dan Ravi L. Kedua film tersebut tersedia di Disney + Hotstar Indonesia. (Courtesy of Fourcolours Films/-)

Secara terpisah, Alexandre Sirigar, direktur senior Disney + Hotstar Indonesia untuk akuisisi konten, mengatakan judul-judul bahasa Indonesia Kenangan tentang tubuhku Dan 27 Mei langkah telah dikalahkan AladinDan CinderellaDan raja singa dan Marvel Avengers: Perang Infinity Pada daftar siaran langsung platform setelah memulai layanannya pada bulan Agustus.

“Film Indonesia memiliki lebih banyak keragaman. Termasuk beberapa isu sosial; [they’re] Bukan hanya hiburan. [So]”Lebih banyak pelanggan yang tertarik dengan film Indonesia,” katanya pada seri diskusi Maximum Exposure pada Oktober.

Diselenggarakan oleh Akatara Film Showcase Forum, Asosiasi Produser Film Indonesia (Aprofi), Asia Pacific Motion Picture Association (MPA), dan Dewan Film Indonesia (BPI), diskusi ini menghadirkan pembicara dari platform streaming global Netflix dan Disney.

Shanti Harmain, CEO BASE Entertainment, yang dibebaskan guru gokel (Crazy Awesome Teachers) di Netflix dan co-animator Tresse menggemakan gagasan bahwa permintaan film Indonesia masih ada dan tetap kuat.

READ  Tindak lanjut dari sistem penilaian dengan 21 poin di bulu tangkis | Berita Bulutangkis

Oleh karena itu, kita perlu kembali ke bioskop sesegera mungkin, dengan platform streaming sebagai pelengkap. Namun dia mengatakan akan membutuhkan waktu dan banyak keberanian dari semua pemangku kepentingan untuk membangun kembali industri ini.

Sementara itu, lanjutnya, masyarakat dapat memanfaatkan waktu istirahat untuk mempersiapkan diri sebelum melakukan lompatan.

“Kami perlu meningkatkan sumber daya manusia dan membangun kemampuan kami untuk dapat secara konsisten dan konsisten menghasilkan cerita yang baik dari berbagai ukuran dan cakupan.”

mengalir

Penggunaan platform digital atau layanan streaming yang lebih baik sebagai satu-satunya outlet bisnis bagi pembuat film selama masa yang penuh gejolak ini ternyata bermanfaat bagi orang-orang film, dan keuntungan finansial bukanlah satu-satunya hal yang ada di pikiran mereka.

Dalam setiap kemitraan, Netflix telah menyuntikkan budaya profesionalisme untuk mengembangkan kemampuan talenta lokal di industri film, dan dengan melakukan itu, Netflix berinvestasi dalam ekosistem produksi lokal, kata Norman Lockhart, Direktur Produksi Netflix di Singapura.

“Kekurangan kru up and down line merupakan tantangan global. Bagaimana kita bisa membangun basis kru ini dengan cepat dan efisien adalah dengan memberi mereka kesempatan untuk bekerja di tempat kerja,” katanya.

“Dengan semakin banyaknya produk yang masuk ke Indonesia dari perusahaan seperti Netflix dan Disney+, membuka peluang bagi orang-orang baru untuk masuk ke industri ini sehingga mereka dapat mempelajari berbagai hal dengan cepat.”

Frontline: Poster penuh aksi dari The Night Comes for Us.  Film tahun 2018 yang disutradarai oleh Mo Brothers ini menjadi film Indonesia pertama yang tayang di Netflix.Frontline: Poster penuh aksi dari The Night Comes for Us. Film tahun 2018 yang disutradarai oleh Mo Brothers ini menjadi film Indonesia pertama yang tayang di Netflix. (Sumber dari Netflix /-)

Sebelumnya pada bulan Agustus, Netflix menandatangani dua film asli Indonesia dengan Starvision dan Kalyana Shira Films, yang akan dirilis tahun depan, yang menunjukkan investasi jangka panjangnya di Indonesia.

Film-film tersebut disutradarai oleh Nia Dinata, yang karyanya berkaitan dengan isu gender dan seksualitas, dan Hazrat Daeng Ratu, film horor terbarunya. teredam: film (Pengikut, 2019) Itu berhasil dengan baik di box office di negara-negara tetangga.

Untuk menarik lebih banyak produksi internasional di Indonesia, Alexander dari Disney mengatakan bahwa cerita di layar yang akan beresonasi dengan penonton online harus menjadi persilangan antara keunikan Indonesia, dan nilai-nilai universal yang relevan secara lokal dan cukup maju untuk menarik secara internasional.

READ  Produser Mortal Kombat mengatakan itu seharusnya menjadi film seni bela diri paling badass yang pernah ada

Kami mencoba untuk menjaga tradisi Seri [soap opera], tetapi itu tidak benar-benar berfungsi untuk pemirsa internet. A [drama] String ekuivalen dengan a Seri, tetapi mentalitas perlu diubah karena rantai adalah permainan bola yang berbeda. Dia mengatakan potensi itu sudah ada.

Bercerita

Lockhart mengatakan Netflix lebih menyukai cerita lokal yang kurang terkenal yang mencerminkan kehidupan dan latar belakang yang berbeda.

“Kami ingin menceritakan kisah kepada orang-orang lokal dan pemirsa global. Jadi, ini tentang menemukan suara unik itu, dan itulah yang dicari orang di platform streaming.”

Alex Sehar, CEO BPI, mengatakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah mencapai kesepakatan dengan Netflix untuk mengadakan lokakarya bagi para pembuat film Indonesia sebelum pandemi.

Pada bulan November, ada lokakarya pascaproduksi dan penulisan skenario online untuk lusinan pembuat film pemula.

Kami berharap dapat mendukung lebih banyak dalam waktu dekat. Kami juga telah berbicara dengan Disney untuk mengadakan lokakarya serupa di Indonesia untuk meningkatkan kapasitas pembuat film kami.

Linda Guzali, Direktur Aprovi, putri produser film legendaris Indonesia Hendrik Guzali, mengatakan keberadaan platform streaming memberikan peluang besar bagi sineas Indonesia yang hanya bisa diraih melalui upaya kolaboratif.

“Orang tua saya mengingatkan saya bahwa tidak ada Superman di industri ini, tetapi secara kolaboratif, pada saat mereka berkumpul, mereka telah membuat film Superman,” katanya.

“Dengan mewariskan ilmu dalam co-production, kita tidak hanya akan memiliki lebih dari cukup kru, tetapi juga lebih dari cukup orang yang sudah diakui di luar negeri. Ini perlu kita lanjutkan.” (kalian semua)