memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia Open: Pranai, Saina dan Kashyap Mundur

Jakarta: Bintang bulu tangkis Saina Nehwal dan Parupali Kashyap, bersama dengan juara Piala Thomas India baru-baru ini HS Pranai, telah mengundurkan diri dari Indonesia Open Super Series 500 yang dimulai di sini pada hari Selasa.

Peraih medali Olimpiade wanita pertama India, Saina, telah memutuskan untuk mundur dari mengelola beban kerjanya, sementara Kashyap belum mendapatkan kembali kebugarannya setelah pulih dari cedera hamstring.

“Saya cedera hamstring tepat sebelum uji coba seleksi dan butuh tujuh minggu untuk pulih, kemudian saya mengalami masalah pergelangan kaki,” kata Kashyap kepada PTI.

“Saya baik-baik saja sekarang. Tapi saya harus kembali bugar. Saya berharap bisa memainkan beberapa dari empat pertandingan berikutnya.”

Kashyap menambahkan, “Sina mengundurkan diri karena ada begitu banyak turnamen, jadi saya pikir lebih baik bermain minggu depan dan melewatkan yang ini. Dia baik-baik saja.”

Brannoy, yang memainkan peran kunci dalam kemenangan bersejarah Piala Thomas India bulan lalu, juga mengundurkan diri untuk fokus pada empat acara tur berikutnya.

“Saya akan melewatkan acara Indonesia ini. Saya akan bermain keesokan harinya. Saya dalam kondisi yang baik. Saya menantikan beberapa minggu ke depan,” kata Brannoy.

Tim putra menyentuh level baru dengan eksploitasi Piala Thomas saat India mengalahkan juara 14 kali Indonesia untuk memenangkan gelar pertama mereka.

Namun cita rasa India akan hilang di divisi putra setelah Srikanth, Kashyap dan Pranai mundur.

Srikanth sebelumnya mengundurkan diri, dan peringkat teratas India Lakshya Sen serta peraih medali perunggu di kejuaraan dunia akan membawa harapan India di tunggal putra.

Undian tunggal putra menampilkan pemain India kedua di Samir Verma yang menghadapi pertandingan kualifikasi untuk membuka kampanyenya.

READ  Benny Wenda menuding Pesta Olahraga Indonesia Dilaksanakan Di Atas Tulang Orang Papua

Dengan ketidakhadiran mereka, Sen dan PV Sindhu akan menjadi fokus saat mereka berusaha untuk membuat persiapan terbaik mereka untuk Commonwealth Games, yang dimulai pada 28 Juli.

Sen, peringkat kesembilan dunia dan peringkat ketujuh, akan bertemu petenis Denmark Hans Christian Solberg Wittingus dalam pertandingan sulit di babak pembukaan.

Orang India dengan peringkat tertinggi memiliki rekor head-to-head 0-2 melawan Christian.

Sen terakhir kali menghadapinya di Denmark Open 2020 ketika dia kalah di perempat final dari tim favorit di kandang. Pemain berusia 20 tahun itu ingin meningkatkan rekornya melawan Christian.

Dengan absennya Saina, Sindh adalah satu-satunya orang India yang bertanding di pertandingan utama di tunggal putri.

Setelah tersingkir dari semifinal di Thai Open, peraih dua medali Olimpiade Sindhu akan berusaha untuk melanjutkan. Ini akan dimulai dengan pertandingan melawan Laine Kristoffersen dari Denmark.

Di ganda putra, Manu Atri/Bee Someth Reddy akan berhadapan dengan pemain lokal Pramudia Kusumaurdana/Jeremiah Eric Josh Jacob Rampetan.

Ada pasangan India di bagian ganda putri.

Unggulan ke-22, Ashwini Bonaba dan One Seki Reddy menemukan diri mereka di paruh atas dan membuka kampanye mereka melawan Jacqueline Lima dan Samia Lima dari Brasil.

Duo India menghadapi pertandingan putaran kedua yang berpotensi sulit melawan duet unggulan China Chen Qingchen dan Jia Yifan.

Simran Sinji dan Ritika Thacker menjadi duet India kedua di babak utama, dan mereka akan menghadapi unggulan kedua Lee Soo Hee dan Korea Selatan, Shin Seung Chan, di sesi pembukaan.