memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia: Omnibus Act – Pemerintah mengeluarkan batasan pada kontrak kerja jangka tetap, outsourcing, kerja dan waktu luang, dan pemutusan hubungan kerja

Di dalam surat itu

Pada 2 Februari, pemerintah Indonesia memberlakukan sejumlah regulasi terkait dengan UU Penciptaan Lapangan Kerja ke-11 tahun 2020 (“Omnibus Act”), meski banyak yang baru dibuka untuk umum pada 21 Februari.

Salah satu regulasi yang telah diterapkan adalah Peraturan Pemerintah No. 35 tahun 2021 tentang kontrak kerja jangka terbatas, outsourcing, waktu kerja dan waktu luang, serta pemutusan hubungan kerja (“PP 35”).

Kontrak kerja berjangka

Peraturan 35 mengklasifikasikan kontrak kerja jangka terbatas (Bergenian Kerja Vaku Tertundu atau PKWT) ke dalam kategori berikut:

  1. BKWT dari segi waktu
  2. Berdasarkan selesainya beberapa pekerjaan PKKWT

PKWT untuk beberapa pekerjaan lain yang tidak permanen (mengacu pada pengaturan tenaga kerja harian)


Jenis pekerjaan dan masa kontrak

Tabel di bawah ini merangkum persyaratan untuk setiap jenis pekerjaan dan kontrak untuk PKWT:

Registrasi

Aturan 35, pengusaha harus menyelesaikan pendaftaran BKWT secara online dalam waktu tiga hari kerja sejak tanggal penandatanganan BKWT. Jika pendaftaran online belum tersedia, manual dapat didaftarkan di kantor ketenagakerjaan setempat dalam tujuh hari kerja terakhir sejak tanggal penandatanganan PKWT.

Pembayaran kompensasi

Omnibus Act mewajibkan karyawan dengan masa kerja tetap untuk membayar kompensasi di akhir PKWT (“Pembayaran Kompensasi”). Jumlah pembayaran kompensasi tergantung pada pekerjaan karyawan yang bersangkutan. Dalam menerapkan persyaratan ini, Aturan 35 memberlakukan formula yang berlaku untuk menghitung pembayaran kompensasi sebagai berikut:

Selain itu, berdasarkan Peraturan 35, kompensasi harus dibayarkan setelah BKWT berakhir. Jika PKWT diperpanjang, kompensasi masa kontrak awal harus dibayarkan di akhir masa kontrak awal. Pembayaran kompensasi, termasuk masa perpanjangan, harus dibayarkan saat perpanjangan berakhir.

Pembayaran kompensasi dihitung berdasarkan masa kerja aktual yang diselesaikan oleh karyawan (bukan masa kontrak yang dimaksudkan) jika pekerjaan diselesaikan lebih awal dari akhir masa kontrak yang diusulkan berdasarkan PKWT. Jika salah satu pihak menghentikan PKWT terlebih dahulu, pemberi kerja juga harus membayar kompensasi yang dihitung berdasarkan lama kerja karyawan hingga PKWT pertama kali dihentikan.

READ  Dua tim sepak bola ditampilkan bermain. Salah satunya hilang karena pewarna rambut.

Untuk PKWT saat ini, pembayaran ganti rugi akan dihitung mulai tanggal 2 November 2020, sejak tanggal Omnibus Act mulai berlaku.

Outsourcing

Mengenai outsourcing, menurut Omnibus Act, Regulation 35 menekankan adanya hubungan kerja antara penyedia jasa dan karyawannya. Penyedia jasa memiliki tanggung jawab sebagai pemberi kerja untuk memenuhi seluruh kewajibannya sebagai pemberi kerja kepada karyawannya, termasuk jika ada pergantian penyedia layanan selama program (pemberi kerja yang mempekerjakan penyedia layanan) masih berjalan.

Jam kerja

Dengan pengecualian 40 jam jam kerja normal per minggu (enam hari kerja per minggu dapat dibagi menjadi tujuh jam per hari atau delapan hari kerja per minggu menjadi delapan jam per hari), peraturan tersebut mengakui 35 jam kerja normal kurang dari 40 jam. per minggu. Waktu kerja normal kurang dari 40 jam per minggu ini dapat dilaksanakan oleh perusahaan dengan salah satu ciri sebagai berikut:

  • Mereka menyelesaikan kurang dari tujuh jam sehari dan 35 jam seminggu.
  • Mereka menerapkan jam kerja yang fleksibel.
  • Mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan di luar tempat tertentu.

Di bawah Omnibus Act, peraturan tersebut mengizinkan 35 bisnis dan pekerjaan di mana jam kerja normal bisa melebihi 40 jam per minggu. Berdasarkan Peraturan 35, beberapa bidang termasuk energi dan sumber daya mineral, pertambangan umum, hulu minyak dan gas, agribisnis hortikultura, dan beberapa wilayah perikanan. Pelaksanaan jam kerja tersebut akan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Kabinet.

Lebih banyak waktu

Omnibus Act memperpanjang waktu lembur maksimum menjadi empat jam sehari dan 18 jam per minggu. Aturan 35 menjelaskan bahwa lembur maksimum ini tidak berlaku untuk hari libur mingguan dan hari libur nasional.

READ  Kelompok hak asasi mengatakan Indonesia harus memberlakukan larangan kode berpakaian agama

Karyawan yang dibebaskan dari kualifikasi upah lembur berdasarkan Peraturan 35, yaitu, karyawan dalam klasifikasi posisi tertentu (Kolongan Jepang), memiliki tanggung jawab seperti pemikir, perencana, eksekutif dan / atau pengendali operasi perusahaan. Kepada siapa gaji yang terbatas dan lebih tinggi dibayarkan. Meskipun ini serupa dengan persyaratan sebelumnya untuk karyawan yang dibebaskan dari kelayakan upah lembur, perlu dicatat bahwa Aturan 35 mensyaratkan kontrak kerja, persyaratan perusahaan atau kontrak kerja kolektif untuk memasukkan aturan klasifikasi status pemberi kerja yang dibebaskan dari upah lembur. Memenuhi syarat. Pengecualian tidak berlaku kecuali ditentukan lain dalam kontrak kerja, ketentuan perusahaan atau kontrak kerja kolektif dan semua karyawan berhak atas upah lembur.

Pemutusan hubungan kerja

Aturan 35 menegaskan perubahan signifikan dalam praktik pemecatan di Indonesia. Sebelumnya, aturan umumnya adalah bahwa persetujuan pengadilan diperlukan sebelum pemutusan hubungan kerja (kecuali dalam keadaan tertentu dan jika pemecatan itu disepakati bersama). Omnibus Act memperkenalkan persyaratan bahwa jika pemberi kerja ingin memberhentikan seorang karyawan, pemberi kerja harus memberi tahu karyawan tersebut (dan serikat pekerja jika ada) secara tertulis.

Aturan 35 Pemberitahuan pemberhentian lebih lanjut harus diberikan 14 hari sebelum selambat-lambatnya. Jika karyawan tersebut masih dalam masa percobaan, pemberitahuan tertulis harus diberikan tujuh hari sebelum tanggal pemberhentian. Pemberitahuan tertulis pemecatan setidaknya harus:

  • Alasan penghentian
  • Pemberhentian dan hak lainnya untuk karyawan yang terkena dampak

Tidak ada pemberitahuan yang diperlukan jika karyawan tersebut dipecat karena pelanggaran yang dianggap mendesak berdasarkan kontrak kerja, persyaratan perusahaan, atau kontrak kerja bersama.

Setelah menerima pemberitahuan pemberhentian, karyawan berhak untuk diberhentikan dengan mengirimkan surat keberatan kepada pemberi kerja dalam tujuh hari terakhir sejak diterimanya pemberitahuan tersebut. Jika ada ketidaksepakatan tentang pemecatan, pemberi kerja dan karyawan (atau serikat pekerja, jika ada) harus menyelesaikannya melalui negosiasi bilateral. Jika tidak tercapai kesepakatan, masalah tersebut dapat diselesaikan melalui mekanisme penyelesaian perselisihan hubungan industrial yang berlaku. Artinya, masalah tersebut harus dibawa ke kantor ketenagakerjaan setempat untuk arbitrase / konsiliasi, dan akhirnya, jika penyelesaian belum tercapai, pengadilan hubungan industrial harus dibawa.

READ  Harry Styles merilis video baru berjudul 'Please Treat People'

Jika karyawan tidak keberatan dengan pemecatan tersebut, pemberi kerja harus memberi tahu kantor ketenagakerjaan setempat tentang pemecatan tersebut.

Formula pembayaran pemberhentian (untuk karyawan tidak terbatas)

Aturan 35 mencakup alasan pemecatan dan formula biaya penghentian yang berlaku untuk alasan pemecatan. Secara umum formula pemberhentian kurang dari formula yang telah ditetapkan sebelumnya dalam UU Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003 (semua ketentuan UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan yang merumuskan formula pemberhentian telah dihapus oleh omnibus).

Tabel di bawah ini merangkum alasan penghentian berdasarkan Peraturan 35 dan rumus biaya penghentian terkait.