memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia meningkatkan upaya untuk mengidentifikasi jenis COVID yang sulit dipahami

JAKARTA – Ilmuwan Indonesia berencana untuk mengerahkan 10.000 sampel COVID-19 tahun ini, yang akan mendeteksi varian virus yang dapat menyebar ke seluruh nusantara yang sangat luas.

Bulan lalu, Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq menandatangani nota kesepahaman dengan Menteri Riset dan Teknologi (RISTEC) Pambang Bratzonegoro untuk berkolaborasi dalam “pemantauan genetik” – proses mengidentifikasi varian virus dengan menyortir materi genetik yang dikumpulkan dari pasien yang terinfeksi.

Kedua menteri tersebut mengakui bahwa variasi yang berkembang dari tempat-tempat seperti Inggris, Brazil dan Afrika Selatan mungkin telah “menyusup” negara tersebut tanpa terdeteksi. “Saya merasa kami perlu membuat sistem keamanan terhadap mereka,” kata Sadiq kepada wartawan.

Organisasi Kesehatan Dunia merilis laporan pada hari Selasa bahwa jumlah kasus baru di seluruh dunia terus menurun, tetapi variasinya telah menyebar ke lebih dari 100 negara. Hingga 19 Februari, lebih dari 82.000 kasus strain New England telah terdeteksi di 85 negara, menurut data yang dikumpulkan oleh GISAID, database global akses terbuka ke gen virus. Varian Afrika Selatan mempengaruhi 1.440 orang di 42 negara.

Penyakit ini dibiarkan berkembang dalam waktu lama, yang kemungkinan besar akan berubah menjadi varian yang kebal vaksin yang dilepaskan dengan kecepatan berbeda di seluruh dunia.

Di Indonesia, antara penandatanganan MoU hingga 14 Februari, sebanyak 392 urutan genetik lengkap dari 27 provinsi telah diserahkan ke GISAID. Slamet, presiden Institut Nasional Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Polybanks), telah berkontribusi pada setidaknya 14 organisasi, yang masing-masing memiliki individu berbakat dan peralatan canggih untuk penelitian genetika.

Tetapi para kritikus mengatakan program tersebut perlu menetapkan strategi yang jelas untuk memutuskan model mana yang harus diterapkan daripada meningkatkan jumlahnya. Misalnya, varian B.1.1.7 dari Inggris belum terdeteksi di negara tersebut.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, Ternate, 4,5 Gempa bumi sedang dengan gempa 4,5 melanda dekat Maluku Utara

Dalam situs review pada 15 Februari, Presiden GISAID Peter Borgan mengatakan keberadaan spesies ini tidak dapat “dibuktikan atau dibuktikan” saat ini karena luasnya nusantara.

“Mungkin karena kita belum menghasilkan data yang cukup,” katanya mendesak pemerintah Indonesia untuk mempercepat upaya pengawasan. “Saatnya mengumpulkan [samples] Berbagai macam “dari daerah metropolitan hingga daerah terpencil untuk mendapatkan gambaran yang baik tentang situasi.”

Slamet mengakui bahwa ada distribusi sampel yang tidak merata, tetapi mengatakan hal itu bisa jadi karena faktor-faktor seperti “mobilitas penduduk yang tinggi dan peningkatan kasus COVID-19 di banyak daerah.”

Amien Sopandrio, kepala Institut Biologi Molekuler Eichmann di Jakarta, organisasi terpenting dalam upaya pemantauan, mengatakan laporan Borgan dimasukkan dalam nota kesepahaman.

Kami memiliki informasi lebih lanjut tentang strain virus SARS-2 di Indonesia, ujarnya. “Kami perlu memperluas web untuk membuat peluang mencetak gol lebih besar.”

Eichmann berencana untuk menyebarkan 5.000 model tahun ini, dan Polybanks menargetkan 10.000 sampel dari semua perusahaan yang berpartisipasi.

Kritikus juga mengatakan bahwa kecepatan merupakan faktor kunci dalam pemantauan genetik.

Jumlah infeksi baru COVID-19 di Indonesia terus meningkat. Secara resmi, virus tersebut telah menginfeksi sekitar 1,3 juta orang dan membunuh sekitar 35.000 orang di negara itu. Tetapi para ilmuwan mengatakan angka tersebut jauh dari kebenaran karena rendahnya jumlah pengujian dan perbedaan data antara pemerintah lokal dan federal. Artinya, virus menyalin dengan cepat, dan membuat varian yang tidak terdeteksi – yang dapat memengaruhi program vaksinasi massal negara tersebut.

Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia Samia Swaminathan mengatakan vaksin saat ini dapat melindungi orang dari varian baru, tetapi para ilmuwan sedang meneliti apakah vaksin strain sudah usang. Perusahaan seperti Pfizer dan Astra Geneca cenderung memodifikasi vaksin mereka. Sinovak China, yang vaksinnya dibuat di Indonesia, mengatakan suntikan mereka juga efektif melawan varietas yang lebih baru.

READ  Indonesia bersiap untuk memperkenalkan tes nafas yang dapat mendeteksi Kovit-19 dalam beberapa menit

Riza Putranto, presiden dari Asosiasi Informasi Keanekaragaman Hayati dan Keanekaragaman Hayati Indonesia, mengatakan Indonesia harus menyiapkan strategi pemantauan untuk menentukan model mana yang akan diterapkan.

Berdasarkan pengamatannya pada GISAID, Filipina telah menyebarkan lebih sedikit sampel daripada Indonesia, tetapi telah mendeteksi varian B.1.1.7 (Inggris) karena para ilmuwannya berfokus pada pemilahan sampel dari pasien yang berasal dari Inggris.

“Indonesia perlu merumuskan strategi,” cuitnya. “Jadi meski dengan sumber terbatas, kami melakukannya dengan sengaja.”

Ahmed Utomo, ahli biologi molekuler di Universitas YARSI di Jakarta, mengkritik para ilmuwan Indonesia karena secara kasar memilih sampel virus untuk sekuensing genetik.

Mastalina Bane, ahli epidemiologi di Ikatan Ahli Epidemiologi Indonesia, mengatakan memilah sampel dari epidemi abnormal seperti spesimen besar dan cepat menyebar merupakan strategi yang baik.

Sobandrio di Eichmann, timnya di Eichmann dan laboratorium lain hanya memilah sampel yang datang ke laboratorium mereka – tidak ada yang datang setelah berkonsultasi dengan ahli epidemiologi.

“Awalnya kami tidak terlalu melihat mutasi, tidak mudah mendapatkan model yang bagus,” ujarnya. “Selama ini kami hanya memilah sampel yang ditemukan di laboratorium kami karena sulit bagi kami untuk mendapatkan kualitas yang cukup.”

Eichmann & Polybanks telah mulai bekerja sama dengan dokter dari rumah sakit dan badan kesehatan setempat untuk mendapatkan sampel dari cluster abnormal, remodeling, dan kasus yang mencurigakan.

Sebelum menyortir sampel, Sopandrio mengatakan setiap laboratorium dan rumah sakit harus menyerahkan data medis dan statistik ke portal online yang dikelola Politeknik.

“Kami akan fokus pada detail itu,” katanya.