memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia menerima biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi

Fotografer: Thomas Ardian / Bloomberg

Indonesia memberikan imbal hasil tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi dalam dua bulan karena pemerintah terus mengumpulkan dana untuk stimulus guna melawan dampak epidemi.

Kementerian keuangan pada Selasa menjual 21,68 triliun rupee ($ 1,48 miliar) pinjaman non-Islam, tidak termasuk T-bills, dari hanya 3,75 triliun rupee dalam penjualan obligasi reguler terakhir dua minggu lalu. Jumlah penjualan terbesar, rasio lelang-ke-penutup turun menjadi 1,86, terendah dalam satu tahun.

“Hasil domestik masih 100 basis poin lebih rendah dari tahun lalu, tapi jelas pasar Menyadari Ada kebutuhan untuk penetapan harga ulang, ”kata Philip McNichols, Ahli Strategi Rasio Intelijen FX dan Bloomberg. “Mungkin juga ini akan dianggap sebagai tanda frustrasi dengan pendanaan pasar.”

Perselingkuhan Indonesia merangkul biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi