memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia memperingatkan bahaya penarikan stimulus ekonomi terlalu cepat

JAKARTA (Reuters) – Mantan menteri keuangan dan analis mengatakan Indonesia seharusnya memiliki lebih banyak waktu untuk memacu pemulihannya dari ekonomi yang dilanda epidemi, dengan beberapa pihak memperkirakan bank sentral akan menurunkan suku bunga terakhir dalam siklus saat ini.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara mencatat kontraksi setahun penuh pertamanya sejak 1998, ketika konsumsi dan investasi turun karena PDB (PDB) turun 2,07%.

Menyusul keluarnya keputusan darurat yang memerintahkan stimulus fiskal skala besar, Presiden Joko Widodo berjanji memulihkan pagu defisit fiskal konservatif sebesar 3% dari PDB pada tahun 2023.

Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira Gandhi telah berulang kali memberikan pendapatan pajak yang lemah dan jendela sempit untuk penurunan suku bunga, dan telah berulang kali memenuhi tenggat waktu, berharap ekonomi akan tumbuh sebesar 5% tahun ini.

Mantan menteri keuangan Chhattisgarh Basri berpendapat bahwa 28 juta orang miskin di Indonesia membutuhkan dukungan ekstra dan bahwa pembatasan COVID-19 akan terus membebani ekonomi selama target 15 bulan untuk memvaksinasi 182 juta orang.

Artinya, pada 2022 kita harus meningkatkan belanja pemerintah dan defisit, katanya.

Defisit fiskal Indonesia diproyeksikan mencapai 6,1% dari PDB pada tahun 2020 dan 5,7% tahun ini, dan Sri Mulyani hampir menggandakan anggaran pemulihan 2021 menjadi $ 49 miliar.

Meski demikian, defisit di pasar negara berkembang seperti Brasil dan Afrika Selatan lebih dari 10%.

Awal bulan ini, Sri Mulyani mencatat kekhawatiran tentang penarikan rangsangan awal dari lembaga penilai, dan mengatakan Indonesia terus mengevaluasi pendekatannya terhadap epidemi agar berdampak serius pada sistem perawatan kesehatan dan ekonomi.

“Ini bukan hanya tentang besarnya defisit, ini tentang kinerja desain … dan biaya,” katanya kepada koresponden asing pekan lalu.

READ  Manchester United mungkin telah menemukan Roberto Firmino - Liam Carlos mereka sendiri

Andrew Wood, analis pemerintah di S&P Global Ratings, mengatakan rencana penarikan stimulus Indonesia “menantang” dan pertumbuhan ekonomi dan pendapatan yang sehat akan dibutuhkan “untuk mencapai pengurangan yang seimbang dan berarti dari defisit fiskal selama beberapa tahun mendatang.”

Sementara itu, bank telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga rendah dan likuiditas longgar sampai inflasi Indonesia (PI) memungkinkan, sementara tekanan harga peringatan mungkin muncul pada kuartal keempat.

PI, yang membayar lebih dari $ 50 miliar tunai tahun lalu, diperkirakan akan memangkas tingkat keenam selama epidemi pada hari Kamis.

Ekonom Bahana Securidas Satria Champizandoro memperingatkan bahwa ada ruang bagi Indonesia untuk mempertahankan suku bunga rendah dan bahwa “kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh normalisasi kebijakan moneter yang longgar … akan jauh lebih besar daripada efek negatif dari toleransi di atas inflasi normal.” . “