memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia meminta maaf atas ‘kekuatan berlebihan’ terhadap pria Papua tuli ل

Ditulis oleh Kate Lamb dan Agustinos Pio da Costa

JAKARTA (Reuters) – Pemerintah Indonesia telah meminta maaf atas tindakan dua perwira angkatan udara yang mengatakan menggunakan “kekuatan berlebihan” untuk mengidentifikasi kepala seorang warga Papua tunarungu setelah video insiden itu diposting online, memicu kecaman luas. .

Ketegangan telah lama membara antara pasukan keamanan Indonesia dan penduduk asli Papua, daerah terpencil dan kaya sumber daya yang dibeli di bawah kendali Indonesia setelah pemungutan suara yang kontroversial namun disetujui oleh PBB pada tahun 1969.

Video yang direkam di kota Merauk, Papua pada hari Senin, menunjukkan pertengkaran antara seorang pria Papua dan seorang pemilik warung makan yang dibubarkan oleh dua perwira militer berseragam.

Rekaman itu menunjukkan seorang petugas memaksa pria itu ke trotoar dengan tangan di belakang punggungnya, sementara yang lain mendorong sepatu botnya di atas kepala pria Papua itu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Kepala Staf Kepresidenan, Moldoko, mengatakan kantornya mengutuk apa yang dia gambarkan sebagai “bentuk kekuatan yang berlebihan dan perilaku melanggar hukum di luar standar dan prosedur yang ditetapkan.”

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa pria di Papua itu tidak berdaya dan tidak melawan dan diidentifikasi sebagai penyandang cacat.

Dalam pernyataan terpisah, juru bicara Angkatan Udara Indonesia Marsekal Endan Gilang Buldancia juga meminta maaf, mengatakan bahwa dua perwira yang terlibat saat ini ditahan dan kasusnya sedang diselidiki.

Pada tahun 2018, serangkaian protes meletus di seluruh wilayah sebagai tanggapan atas anggapan rasisme oleh aparat keamanan Indonesia terhadap mahasiswa Papua di kota Yogyakarta, Jawa, setelah mahasiswa menjadi sasaran ejekan yang memalukan.

Veronica Koman, seorang pengacara hak asasi manusia Indonesia yang membagikan video itu di Twitter, membandingkan pria Papua itu dengan perlakuan terhadap George Floyd, seorang Afrika-Amerika, yang dibunuh oleh seorang perwira polisi AS pada Mei 2020.

READ  Menpora menanggapi penarikan Indonesia dari seluruh Inggris 2021

“Pada tahun 2016, seorang mahasiswa Papua Barat bernama Obi Kogoya di Yogyakarta dicekik kepalanya oleh aparat keamanan Indonesia, tetapi malah divonis oleh pengadilan,” katanya.

(Pelaporan oleh Kate Lamb di Sydney dan Agustinos Peo da Costa di Jakarta. Pelaporan oleh Stanley Widianto di Jakarta dan Fanny Botkin di Singapura; Penyuntingan oleh James Pearson)