memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia memiliki tarif tetap antara Bank Sentral, Pemerintah.

JAKARTA: Bank sentral Indonesia akan mempertahankan suku bunga utamanya pada level yang sangat rendah pada Kamis (19 Agustus) karena terus mencoba mendukung pemulihan ekonomi tanpa menambah terlalu banyak tekanan pada rupee di tengah kekhawatiran serius di Amerika Serikat, sebuah Reuters jajak pendapat menunjukkan pada hari Senin. .

Semua kecuali satu dari 24 analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan Bank Indonesia (PI) akan menurunkan tingkat pembelian kembali tujuh hari menjadi 3,50 persen. Seorang ekonom menurunkan BI rate sebesar 25 basis poin.

Data awal bulan ini memperkirakan ekspansi PDB kuartal kedua sebesar 7,07 persen, tetapi analis memperingatkan bahwa pembatasan mobilitas yang diberlakukan sejak Juli untuk mengekang kenaikan kasus Pemerintah-19 dapat menghambat pemulihan.

Sementara itu, kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan segera memulai stimulus periode epidemi telah melemahkan rupee sekitar 0,5 persen dalam seminggu terakhir.

Federal Reserve diperkirakan akan mengumumkan rencananya untuk membatasi pembelian aset bulan depan, menurut jajak pendapat Reuters. Ini akan merangsang arus keluar modal dan mempengaruhi mata uang pasar berkembang.

“Bank Indonesia kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuannya pada hari Kamis. Kekhawatiran tentang stabilitas mata uang, bahkan jika ekonomi sangat lemah, bank sentral tidak mau mengambil risiko,” Alex Alex Holmes, seorang ekonom Asia pemula, menulis dalam catatan penelitian tentang ekonomi modal.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters awal bulan ini, Gubernur Perry Vargio menjanjikan suku bunga yang lebih rendah dalam jangka panjang karena gelombang baru Pemerintah-19 menunda pemulihan ekonomi.

Sejak tahun lalu, BI telah memangkas total suku bunga sebesar 150 basis poin dan menggelontorkan lebih dari $57 miliar ke dalam sistem keuangan untuk membantu ekonomi terbesar di Asia Tenggara, epidemi Pemerintah-19.

READ  Michael Arteta mengucapkan selamat kepada bintang Arsenal atas gol Premier League setelah kemenangan West Brom

Varghese mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa Indonesia lebih siap dari tahun 2013 untuk kemungkinan arus keluar modal dari pengumuman penyadapan AS.

Pada tahun 2013, pengumuman bank sentral bahwa mereka akan menghentikan pertumbuhan arus keluar modal pasar tentang pelonggarannya, yang menyebabkan rupee jatuh lebih dari 20 persen, memaksa BI untuk meningkat pada saat itu.

Vargio mengatakan kepada Reuters BI seharusnya tidak menaikkan suku bunga acuannya sampai pemerintah federal menaikkan suku bunga AS, dan bahwa kenaikan suku bunga Indonesia tidak akan terjadi sampai akhir 2022.