memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia membentuk Kementerian Investasi baru

  • Pemerintah Indonesia telah membentuk Kementerian Investasi baru saat presiden memulai perombakan kabinet.
  • Status birokrasi dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (PKPM) yang baru dan Kementerian – sebuah lembaga pemerintah yang dipaksa untuk meningkatkan investasi dalam dan luar negeri – adalah hasil dari peningkatannya menjadi kementerian pemerintah yang penuh.
  • Pemerintah telah menetapkan target investasi total 900 triliun rupee ($ 62,2 miliar) pada tahun 2021.

Pada 28 April 2021, pemerintah Indonesia membentuk Kementerian Investasi baru untuk memfasilitasi perdagangan di negara tersebut. Selain itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan kini telah melebur dengan Kementerian Riset dan Teknologi menjadi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi.

Langkah tersebut adalah perombakan kabinet kedua dalam empat bulan, yang pertama terjadi pada Desember 2020, ketika enam menteri dimutasi, termasuk Menteri Kesehatan, pensiunan Jenderal Tervon Agus Putranto, Menteri Perdagangan Agas Supermando, Menteri Kelautan dan Perikanan. Eddie Bravo, dan Menteri Sosial Juliari Badubara.

Kementerian Investasi adalah hasil dari peningkatan status birokrasi Badan Koordinasi Penanaman Modal (badan Koordinasi Penanaman Modal – PKPM – – Sebuah badan pemerintah untuk mempromosikan investasi langsung dalam dan luar negeri (FDI) – sebagai kementerian pemerintah yang lengkap. Pimpinan PKPM Pahlil Lahdalia akan mengambil alih peran baru sebagai menteri investasi.

Sejak diangkat menjadi ketua PKPM, Lahadalia mampu meningkatkan total realisasi investasi (PMA dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) pada tahun 2020 – meski sudah mewabah – dari 817 triliun rupee (AS). 57,16 miliar) di 65,54 miliar) pada 2019 . Pemerintah telah menetapkan target investasi total 900 triliun rupee ($ 62,2 miliar) pada tahun 2021.

Realisasi investasi untuk Q1 sedang meningkat

Total investasi untuk kuartal pertama tahun 2021 diperkirakan akan meningkat dibandingkan periode yang sama tahun 2020. Antara Januari dan Maret, total realisasi investasi Indonesia adalah 219,7 triliun rupee (US $ 15,20 miliar), 4,3 persen atau 210,7 triliun (US $ 14,58 miliar). Ini sudah 25 persen dari target investasi pemerintah tahun 2021.

READ  Connor McGregor mengalahkan 1 petarung UFC paling berbahaya dengan ACL yang robek

Investasi asing langsung dan investasi DTI di luar pulau Jawa meningkat 11,7 persen dibandingkan triwulan I-2020, yang mendominasi persepsi total investasi manufaktur di Indonesia, termasuk logam, metalurgi, mesin dan peralatan, produksi makanan, serta produksi mobil. Selain itu, investasi pada perumahan, kawasan industri, dan gedung perkantoran menyumbang 29,4 triliun rupee (US $ 2 miliar).

Singapura terus menduduki puncak daftar, dengan investasi $ 2,6 miliar untuk 3.634 proyek. China berada di urutan kedua dengan $ 1 miliar. Anehnya, Swiss berada di urutan kelima untuk pertama kalinya dengan investasi $ 500 juta dalam 118 proyek. Menurut PKBM, investasi Q1 telah menciptakan lebih dari 300.000 pekerjaan baru.

DTI-Investasi-Realisasi-Q1, -2021

Top -5-Sumber untuk Penanaman Modal Asing, -2021

Reformasi perdagangan Indonesia terus berlanjut

Kementerian baru ini merupakan bagian dari reformasi bisnis pemerintah saat ini untuk menarik investasi dan menciptakan lapangan kerja di negara tersebut. Kementerian akan menjadi titik kunci untuk menghubungkan dan mengintegrasikan investasi dalam dan luar negeri melalui satu pintu.

Mendukung pemerintah adalah Omnibus Act yang baru dikeluarkan dan aturan yang mengaturnya. Omnibus Act telah melakukan perubahan drastis pada kontrak kerja waktu tetap, outsourcing, jam kerja dan pemutusan hubungan kerja, selain menerapkan sistem perizinan usaha berbasis risiko.

Yang terakhir mengeluarkan izin bisnis berdasarkan penilaian ‘tingkat risiko bisnis’ yang ditentukan oleh jumlah risiko yang dapat ditimbulkan oleh bisnis. Ini diatur untuk mempengaruhi 16 sektor bisnis di negara ini.

Selain itu, pemerintah mulai meliberalisasi lebih banyak sektor untuk investasi asing dengan menerbitkan daftar investasi positif (peraturan pelaksana lainnya). Kebijakan umum di bawah daftar investasi positif adalah bahwa suatu sektor bisnis 100 persen terbuka untuk investasi asing kecuali jika tunduk pada jenis batasan tertentu. Peraturan tersebut menyajikan salah satu liberalisasi terbesar dalam batas kepemilikan asing di Indonesia sejak daftar investasi negatif pertama kali diperkenalkan pada 1980-an.


READ  Chris Sutton: Pekerjaan di United dikatakan 'terlalu besar' untuk Soulscare, tapi dia menyesatkan orang

tentang kami

Menghasilkan Pengarahan ASEAN Desan Shira & Associates. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nong Di Vietnam, Munich, Dan untuk meniup Di Jerman, Boston, Dan Salt Lake City Di Amerika Serikat, Milan, Gonegliano, Dan Udin Di Italia, sebagai tambahan Jakarta, Dan படாம் Di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan rekanan Malaysia, Bangladesh, The Filipina, Dan Thailand Serta praktik kami Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami www.dezshira.com.