memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia membayar $4,2bn dalam bentuk sovereign wealth fund untuk infrastruktur

Kekayaan kedaulatan Indonesia dikenal sebagai Komisi Investasi Indonesia (INA), dan diluncurkan pada Februari dengan modal awal US$ 5,4 miliar. Diharapkan dapat membantu investor dalam dan luar negeri Indonesia menggalang dana untuk proyek-proyek pembangunan, khususnya proyek infrastruktur dalam negeri.

Pendanaan putaran terakhir INA mencakup Rp15 triliun (US$1,05 miliar) dari APBN tahun ini, Rp45 triliun (US$3,16 miliar), penyertaan modal negara (PMN) dan saham Menteri Bank dan Bank Rakyat Indonesia (BRI). Sebuah laporan lokal Indonesia mengatakan. Pemerintah ingin INA mengelola pendanaan lebih dari $100 miliar.

John Yip dari Pincent Masons, firma hukum di belakang Out-Law, mengatakan: “Masyarakat modernisasi Indonesia yang cepat membutuhkan investasi yang signifikan, dengan biaya yang terkait dengan pembangunan berkelanjutan, dan tidak ada keraguan bahwa lebih banyak uang akan dihabiskan untuk INA, yang seharusnya dimanfaatkan dengan baik Dan memastikan prioritas investasi yang tepat dengan struktur manajemen yang bertanggung jawab akan menjadi tantangan.

Penambahan investasi tersebut merupakan bagian dari komitmen pemerintah untuk menanamkan investasi Rp 75 triliun di INA tahun ini untuk mendanai proyek infrastruktur besar, pariwisata dan proyek teknologi.

Lima negara – Kanada, Jepang, Belanda, Uni Emirat Arab dan Amerika Serikat – telah menyumbang total $ 19,8 miliar kepada INA. Secara total, United States International Development Finance Corporation (DFC) memiliki investasi sebesar $2 miliar. UEA sebelumnya telah berjanji untuk menginvestasikan $ 10 miliar dan Bank of Japan for International Cooperation (JBIC) telah mengatakan akan menginvestasikan $ 4 miliar.

Pada bulan Mei, INA menandatangani perjanjian dengan tiga investor asing untuk situs investasi bea cukai baru: Komisi Investasi Abu Dhabi (ADIA) di UEA, APG Asset Management (APG) di Belanda, dan Caisse de dépôt et placement du Québec (CDPQ) Kanada. INA akan menginvestasikan $750 juta dan menyediakan $1 miliar untuk tiga situs lainnya.

READ  Indonesia telah melampaui India sebagai hub Pemerintah-19 baru di Asia