memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia Gagal Memberikan Jalur Hijau ke Industri – Diplomat

uang pasifik | Ekonomi | Asia Tenggara

Industri berlomba untuk menjadi hijau, tetapi Indonesia telah membuka jalan dengan peraturan yang tidak mendukung.

Aktivis Greenpeace Indonesia mengangkat spanduk bertuliskan ‘Tinggalkan batubara’ dari derek di pembangkit listrik tenaga batubara Cirebon di Cirebon, Jawa Barat, Indonesia, 15 Mei 2016.

diatribusikan kepadanya: flickr/breakfree indonesia

Indonesia memimpikan ekonomi hijau penyelarasan Dengan meningkatnya komitmen industri untuk memulai transisi ke energi hijau. Namun, laporan RE100 baru-baru ini Penawaran Indonesia adalah salah satu dari sepuluh negara yang menghadapi tantangan terbesar dalam mencapai transformasi ini. RE100 adalah grup perusahaan yang telah berjanji untuk mencapai 100% energi terbarukan Dengan tanggal target rata-rata 2028. Saat ini, setidaknya ada 48 perusahaan RE100 yang beroperasi di Indonesia, di antaranya Nike, IKEA, Coca-Cola, dan P&G. Laporan mereka menyebutkan pilihan terbatas industri untuk energi hijau sebagai tantangan utama untuk mencapai tujuan “net zero” di pasar Indonesia.

Di sisi lain, Thailand Penawaran Perjanjian Pembelian Tenaga Listrik Perusahaan (CPPA) yang memungkinkan perusahaan swasta untuk membeli energi terbarukan langsung dari produsen, bukan dari perusahaan utilitas. Klien swasta menganggap ini menarik karena skema ini memungkinkan perusahaan untuk menghindari biaya investasi awal. Vietnam Dia juga sedang bereksperimen Skema CPPA hipotetis yang memungkinkan pelanggan swasta untuk membeli energi bersih di pasar instan tanpa terhubung ke jaringan listrik yang sama dengan produsen.

Sementara di Indonesia, pilihan bagi perusahaan swasta adalah membeli listrik dari PLN, atau memasang kapasitas pembangkit listrik mereka sendiri di lokasi, seperti panel surya atap. Pada opsi pertama, tingkat energi terbarukan perusahaan terbatas pada bauran pembangkit PLN, yang tetap kontrol oleh pembangkit listrik tenaga batubara. Pada opsi kedua, perusahaan menanggung biaya investasi awal untuk menghasilkan energi terbarukan, sedangkan volume pembangkitan dibatasi oleh ukuran tapak atau area atap yang tersedia.

READ  Indonesia lewati undang-undang reformasi perpajakan yang komprehensif, pajak pertambahan nilai akan naik tahun depan

Masalahnya bukan hanya terbatasnya pilihan yang tersedia. Indonesia juga sedang berjuang untuk meningkatkan kapasitas energi terbarukan. Indonesia kapasitas terbarukan Saat ini 10 gigawatt, kurang dari Thailand dan hanya sepertiga dari kapasitas Vietnam. Pergeseran peraturan dan kebijakan yang progresif di Vietnam telah mendorong investasi energi terbarukan di negara tersebut. Kegagalan mengejar ketertinggalan dari negara tetangga akan mengurangi daya tarik Indonesia sebagai tujuan investasi industri hijau.

Indonesia memiliki bangunan hambatannya sendiri terhadap energi hijau dengan mengatur plafon harga energi terbarukan. Tarif energi terbarukan didasarkan pada biaya pembangkitan regional. Di daerah yang didominasi oleh pembangkit batubara berbiaya rendah, khususnya di pulau Jawa, peraturan juga membuat harga energi terbarukan tetap rendah, sehingga tidak ekonomis bagi calon investor. Karena Jawa adalah pusat ekonomi negara dan rumah bagi sebagian besar industrinya, peraturan membuat pembangkit energi terbarukan menjadi kurang kompetitif dan mencegah penyerapan energi hijau di jantung industri negara tersebut.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Indonesia perlu menarik investasi hijau dengan melayani pertumbuhan permintaan industri akan energi bersih. Jika tidak, investasi asing tersebut akan lari ke negara tetangga seperti Thailand dan Vietnam. Tahun lalu, Sony diperingatkan Orang Jepang mengatakan mereka dapat memindahkan lokasi pabrik mereka jika mereka tidak meningkatkan lanskap energi bersih. Peringatan yang sama ditujukan kepada pemerintah Indonesia jika gagal memperbaiki kebijakan energinya.

Potensi energi terbarukan yang besar di Indonesia memberikan peluang untuk menarik investasi. Namun, perubahan peraturan akan diperlukan untuk memanfaatkan fitur tersebut.

Pertama, pemerintah Indonesia harus mengadopsi pola pikir baru terhadap energi terbarukan. Anda harus menyadari bahwa potensi energi terbarukan tidak hanya akan membantu negara mengurangi emisi karbon, tetapi juga akan memberikan keunggulan kompetitif dalam menarik investasi yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi. Jika pemerintah gagal menyadari manfaat ini, lambatnya kemajuan energi terbarukan akan membuat Indonesia menderita kerugian lingkungan dan ekonomi.

Kedua, pemerintah perlu membuka kembali diskusi tentang roda kekuasaan. roda listrik Skema yang memungkinkan perusahaan untuk menyewa fasilitas jaringan dari sumber energi terbarukan di luar lokasi. Skema ini memungkinkan perusahaan untuk mengatasi keterbatasan skala untuk pembangkit listrik di lokasi. Peraturan menteri saat ini tentang rotasi kekuasaan kekurangan Detail penting seperti outline dan struktur tarif, ini perlu diperbaiki.

Ketiga, Indonesia perlu mengkaji ulang regulasi yang bermasalah terkait harga energi terbarukan. Di satu sisi, regulasi tersebut bertujuan untuk menjaga harga listrik tetap terjangkau bagi semua orang. Namun di sisi lain, regulasi memperlambat perkembangan transfer energi. Indonesia harus mempercepat peninjauan peraturan ini. Jika Indonesia berdiri sendiri, negara-negara tetangga akan menuai sebagian besar manfaat ekonomi dari percepatan transisi ke energi terbarukan.