memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia di ambang bencana saat penguncian COVID semakin dekat | berita pandemi virus corona

Palang Merah telah memperingatkan bahwa Indonesia “di ambang malapetaka”, karena infeksi virus corona yang dipicu oleh mutasi mematikan varian delta di seluruh negeri mendorong sistem kesehatan menuju keruntuhan.

Peningkatan mendesak dalam perawatan medis, pengujian dan vaksinasi diperlukan di negara Asia Tenggara, Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) mengatakan pada hari Selasa, karena menghadapi keadaan darurat medis yang sudah kewalahan oleh rumah sakit dan mengancam oksigen medis. persediaan. Di ibukota Jakarta dan daerah lainnya.

“Setiap hari kita menyaksikan tipe delta ini membawa Indonesia ke ambang bencana COVID-19,” Jan Gelfand, presiden Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Indonesia, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kita membutuhkan tindakan cepat secara global sehingga negara-negara seperti Indonesia bisa mendapatkan vaksin yang dibutuhkan untuk menghindari puluhan ribu kematian. Kita harus fokus menempatkan vaksin ke tangan mereka yang paling berisiko dan semua orang dewasa di mana pun untuk mengandung virus ini.”

Angka terbaru yang dirilis oleh Gugus Tugas COVID Indonesia pada hari Senin menunjukkan hampir 20.700 kasus baru dalam satu hari, sehingga total sejak awal pandemi menjadi lebih dari 2,1 juta. 423 orang lainnya meninggal karena virus corona, sehingga jumlah kematian menjadi lebih dari 57.500.

Yang memperparah situasi yang mengerikan ini adalah lambatnya vaksinasi di negara itu, dengan kurang dari 5 persen dari populasinya yang berjumlah 270 juta orang telah divaksinasi sepenuhnya — atau sekitar 13,1 juta orang, menurut Kementerian Kesehatan. Setidaknya 27,4 juta dosis pertama telah diterima.

Indonesia lebih banyak menggunakan vaksin Sinovac dari China untuk memvaksinasi penduduknya, setelah mengikuti uji coba vaksin tahap terakhir.

READ  Indonesia targetkan produksi 600.000 mobil listrik

Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah mencatat bahwa Indonesia menghadapi ketidaksetaraan vaksin global dalam memperoleh 360 juta dosis yang dibutuhkan untuk memvaksinasi setidaknya 70 persen warganya – ambang batas ideal yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk kekebalan kawanan.

Dengan jumlah kasus yang meningkat, Straits Times Singapura melaporkan pada hari Selasa bahwa pemerintahan Presiden Joko Widodo sedang mempertimbangkan rencana untuk memberlakukan penguncian. Widodo diperkirakan akan bertemu dengan pejabat kesehatan pada hari Selasa untuk membahas rencana tersebut, kata surat kabar itu.

‘di ambang kehancuran’

Pada hari Jumat, pejabat medis di provinsi Jawa Barat, di luar Jakarta, mengatakan tingkat hunian tempat tidur di rumah sakit telah melebihi 90 persen, dengan beberapa rumah sakit melebihi 100 persen, membuat sistem kesehatan “runtuh”.

Di Jakarta, lonjakan kasus telah memaksa rumah sakit untuk mendirikan tenda darurat, menurut situs berita Detik. Kompas TV melaporkan pada hari Selasa bahwa ada juga seruan kepada pemerintah untuk mengubah kompleks olahraga Gelora Bung Karno ibukota menjadi rumah sakit darurat.

Ada juga laporan bahwa hampir 1.000 petugas kesehatan Indonesia telah meninggal karena virus sejak pandemi dimulai, dengan asosiasi medis negara itu pada hari Jumat mengkonfirmasi 401 kematian di antara dokter, termasuk 14 yang divaksinasi penuh.

Bulan ini, lebih dari 300 dokter dan tenaga kesehatan di Jawa Tengah ditemukan terjangkit COVID-19.

Lebih dari 20 persen tes COVID-19 di Indonesia positif, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus Johns Hopkins, menunjukkan bahwa jumlah orang yang sakit dan terinfeksi kemungkinan akan lebih luas daripada yang ditunjukkan oleh angka utama.

READ  Pemeliharaan perdamaian dan hubungan sipil-militer Indonesia: pedang bermata dua

“Kami melihat rekor jumlah cedera, tetapi setiap statistik menunjukkan seseorang menderita, berduka atau berjuang untuk mendukung orang-orang yang mencintai mereka,” kata Sudirman Saeed, Sekretaris Jenderal Palang Merah Indonesia.

Di Bogor, Jawa Barat, rumah sakit Palang Merah COVID-19 digambarkan “penuh”, dengan pasien dan keluarganya bepergian selama berjam-jam sehingga mereka dapat mengakses perawatan medis vital, menurut Sedirman.

Dengan dukungan dari Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, Palang Merah telah mengintensifkan upayanya untuk merawat pasien di negara itu, dengan hampir 6.500 sukarelawan memberikan layanan medis mulai dari pengujian, vaksinasi, dan transportasi ke rumah sakit.

Peningkatan jumlah kasus di Indonesia juga memaksa pemerintah menunda pembukaan kembali Bali untuk pariwisata internasional.

Menteri Ekonomi Pariwisata dan Budaya Indonesia Sandiaga Ono mengatakan bahwa meskipun 71 persen penduduk Bali telah menerima dosis vaksin pertama mereka, pemerintah akan menunggu kasus turun lebih jauh sebelum mengizinkan pelancong internasional kembali ke pulau itu.