memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia dengan hati-hati menimbang perjalanan liburan dengan ketakutan akan virus

JAKARTA, Indonesia (AP) – Masyarakat Indonesia dengan hati-hati melihat musim perjalanan liburan, mendambakan pengeluaran wisatawan yang signifikan, tetapi khawatir masuknya pengunjung dapat menyebarkan virus corona karena situasi pandemi tampaknya mereda.

Setelah tingkat infeksi dan kematian meningkat pada Juli dan Agustus, para pejabat mengatakan minggu ini bahwa mereka tetap berpegang pada rencana untuk mengizinkan perjalanan dengan beberapa pembatasan. Mereka memperkirakan hampir 20 juta orang akan berlibur ke pulau-pulau populer di Jawa dan Bali.

Negara kepulauan dengan populasi tertinggi keempat di dunia telah mengalami peningkatan drastis sejak bulan-bulan pertengahan tahun yang menghancurkan, tetapi inisiasi vaksinasi tertinggal di belakang sebagian besar negara lain di Asia Tenggara. Para ahli juga mempertanyakan apakah angka resmi menceritakan kisah nyata, dengan mengatakan ada bukti bahwa banyak kasus COVID-19 tidak terdeteksi dan tidak dilaporkan, menunjukkan bahwa perjalanan yang meluas dapat menyebabkan kebangkitan.

Dickie Bodeman, seorang ahli epidemiologi Indonesia dan penasihat akademis untuk pemerintah, mengatakan.

Indonesia sedang bertransisi untuk memperlakukan virus corona sebagai penyakit endemik daripada penyakit yang dapat diberantas dalam populasi. Ini berusaha untuk menyeimbangkan gagasan hidup dengan COVID-19 dengan tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko wabah skala besar lainnya.

Setelah mengumumkan bahwa perjalanan akhir tahun akan diizinkan, pemerintah pada hari Rabu membatalkan liburan Malam Natal – Jumat tahun ini – dalam upaya untuk mengurangi liburan.

Presiden Joko Widodo juga mendesak pejabat daerah untuk mengatur dan mengatur pengunjung untuk mengurangi keramaian.

“Kita berharap Natal dan Tahun Baru bisa kita kelola dengan baik, karena hampir semua ahli epidemiologi khawatir penyebab wabah gelombang ketiga adalah saat Natal dan Tahun Baru,” katanya dalam keterangannya.

READ  Meghan Markle membuat serial petualangan animasi untuk Netflix - Hiburan

Pembatalan liburan 24 Desember memicu protes dari minoritas Kristen di negara mayoritas Muslim, menyoroti tantangan untuk menyeimbangkan pembatasan keamanan dengan kebebasan individu.

Indonesia telah melaporkan hampir 4,25 juta kasus dan lebih dari 143.000 kematian akibat COVID-19 dari 270 juta orang. Dengan rumah sakit yang kewalahan dengan pasien pada bulan Juli dan tempat tidur serta pasokan oksigen hampir habis, rata-rata kematian selama 7 hari naik menjadi lebih dari 1.700 pada akhir bulan dan hingga awal Agustus – meskipun Malaysia adalah tetangganya dalam basis per kapita. . menderita lebih buruk.

Namun, sejak itu, situasinya telah meningkat secara dramatis, dan saat ini Indonesia termasuk negara dengan tingkat kasus dan kematian terendah di kawasan ini.

Ketika keadaan mulai berubah, pemerintah mengumumkan pada akhir Agustus bahwa mereka melonggarkan beberapa pembatasan, dan pada awal bulan ini telah bergerak maju dengan rencana untuk membuka kembali pulau resor Bali untuk beberapa kelas pelancong internasional. Sejauh ini, tidak ada peningkatan signifikan dalam penyebaran virus yang dilaporkan, meskipun jumlah pengunjung tetap rendah dan sejauh ini hanya dari situs domestik, tanpa penerbangan asing sejauh ini.

Tetapi tingkat vaksinasi di Indonesia rendah dibandingkan dengan negara lain di kawasan ini – menimbulkan kekhawatiran bahwa wabah baru dapat menyebar dengan cepat lagi dan menyebabkan sejumlah besar orang memerlukan rawat inap. Sekitar 25% dari populasi Indonesia yang memenuhi syarat telah divaksinasi lengkap, dibandingkan dengan 73% di Malaysia, 80% di Singapura, dan bahkan 41% di Thailand di mana pelepasan vaksin terhambat oleh penundaan dini.

Kampanye vaksinasi di Indonesia dimulai dengan cepat yang berpusat di kota-kota, tetapi pemberian vaksin menjadi lebih sulit di negara kepulauan yang terdiri dari lima pulau besar dan ribuan pulau kecil. Daerah pedesaan yang lebih kecil juga memiliki fasilitas kesehatan yang lebih terbatas, yang berarti bahwa setiap wabah besar dapat mendatangkan malapetaka.

READ  "Keep it Hush" - akhirnya sebuah lagu tentang berlebihan

Bodeman mengatakan jumlah kasus sebenarnya mungkin juga jauh lebih tinggi dari yang dilaporkan, karena pengujian dan penelusuran yang tidak memadai. Studi menunjukkan bahwa banyak kasus tanpa gejala yang tidak dilaporkan, dan selain itu, banyak orang dianggap telah merawat diri mereka sendiri di rumah karena mereka tidak ingin pergi ke rumah sakit atau karena tidak ada tempat untuk mereka.

Satu studi antibodi tengah tahun penduduk Jakarta oleh Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia dan lainnya menemukan bahwa hampir setengah dari orang yang dites memiliki COVID-19. Penelitian yang lebih luas menunjukkan bahwa hingga 15% orang Indonesia – dengan beberapa perkiraan setinggi 29% – telah terinfeksi sejak awal pandemi, kata Bodeman.

Sisi positifnya adalah bahwa banyak orang Indonesia yang tidak divaksinasi kemungkinan telah mengembangkan kekebalan alami, tetapi Bodeman berspekulasi bahwa itu tidak akan cukup untuk mencegah peningkatan lain, mencatat bahwa perlindungan dari vaksin awal mungkin berkurang dan bahwa vaksin Sinovac dan Sinopharm yang banyak digunakan telah terbukti menjadi kurang efektif terhadap varian Delta yang paling menular.

“Sekitar 50 persen penduduk kita masih sangat rentan karena tidak kebal, dan kita punya masalah dengan vaksinnya sendiri,” katanya.

Situasi ini semakin penting bagi pemerintah untuk menegakkan peraturan kesehatan dan keselamatan yang ada karena berupaya mencapai keseimbangan antara kepentingan ekonomi dan manajemen pandemi, kata John Fleming, kepala kesehatan untuk wilayah Asia-Pasifik di Palang Merah.

“Sangat penting karena pembatasan dilonggarkan bahwa semua tindakan kesehatan masyarakat dipertahankan, termasuk pengujian tingkat tinggi, memakai masker, menjaga jarak fisik dan tingkat vaksin COVID-19 yang lebih cepat untuk mencegah gelombang mematikan virus ini di masa depan,” katanya.

READ  Penggemar bintang K-pop ikut serta dalam aktivitas iklim

Saat mengumumkan pembatalan libur Natal awal pekan ini, Menteri Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Mohajer Effendi berharap regulasi di bidang perjalanan, antara lain mewajibkan masyarakat yang menggunakan transportasi umum untuk memiliki minimal satu vaksinasi, dan tes PCR negatif untuk pelancong udara. cukup untuk mengurangi risiko.

“Yang harus benar-benar kita ingat adalah, betapapun ketat dan konservatifnya kita dalam menerapkan berbagai ketentuan dalam rangka pencegahan dan pencegahan penularan COVID-19, perekonomian kita harus tetap bergerak,” ujarnya.

____

Meningkatnya laporan dari Bangkok.